01 Februari 2005

Siaran TV Terrestrial Tidak Menguntungkan?

Hari ini 1 Feb 2005. Selain sebagai tarikh yang 'ditakuti' oleh para Pendatang Asing Tanpa Izin (PATI) kerana tarikh pengampunan sudah berakhir, tarikh ini juga menandakan tiada lagi pancaran siaran Channel 9 di Malaysia dan Channel i di Singapura.

Punca utama penutupan itu adalah kerana kekurangan sumber pendapatan dari iklan. Setelah Channel 9 diambil alih oleh THR, rating stesen itu jatuh merudum, ditambah pula dengan kemunculan 8TV yang terbang megah bersama rancangan Malaysian Idol pertama. Dulu, Channel 9 menjadi stesen "mesti tonton" bukan sahaja kerana ia adalah stesen baru, bahkan rancangan seperti La Liga Sepanyol, Fashion TV dan Entertainment Now membuatkan penonton melekat dan bersengkang mata menghadap tv.

Sebelum penutupannya, Channel 9 memperagakan slogan Malaysia-lah dan lebih banyak menyiarkan drama ditujukan kepada setiap komuniti di Malaysia. Ada drama berbahasa Indonesia, Tamil dan Cina. Rupanya rakyat Malaysia sudah muak dengan drama-drama kerana di RTM sendiri, saban hari kita disuap dengan pelbagai drama seantero dunia yang berbilang bahasa itu.

Penamatan berita dari Bernama juga mencacatkan Channel 9 dan lebih mengharukan lagi, siaran berita ehsan dari RTM tersekat setengah jalan bagi memberi laluan kepada rancangan lain. Aku sendiri pun dah lama tak menonton Channel 9 ini. Setelah masalah suara pada awal kemunculannya di sini, kini sudah dibaiki, akhirnya Channel 9 terkubur sementara menanti ada pihak ingin memilikinya. Dengar khabar, Astro ingin mengambil alih Channel 9 dan ingin mungkin perkara menarik sebab Astro seperti ingin keluar mencari sesuatu yang baru dari perniagaan tv berbayarnya.

Di Singapura pula, Channel i hari ini tidak bersiaran lagi. Walaupun sudah menutup operasi sejak 1 Januari setelah diambil alih oleh Mediacorp dari SPH Mediaworks, ia masih menayangkan notis penutupannya selama sebulan. Punca utama penutupan ialah kurangnya daya saing siaran berbahasa Inggeris di Singapura yang menyebabkan kurangnya pendapatan dari iklan.

Agak ironi kerana semasa di bawah SPH dahulu, kembar Channel i, Channel U yang berbahasa Mandarin mendapat rating tertinggi dalam kelasnya. Nampaknya siaran berbahasa Inggeris di Singapura sukar bertapak memandangkan banyak lagi siaran kabel tv berbahasa Inggeris yang sudah ada reputasi di peringkat antarabangsa seperti STAR TV, HBO dan lain-lain menjadi pilihan di sini.

Sila klik di sini untuk melihat perkara sama yang dikupas oleh seorang teman.

Pos berkaitan:
Anugerah Televisyen Asia 2004
Watch TV
Misteri Nusantara
Who Wants To Be/Steal A Millionaire

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...