19 Februari 2005

Singapura Memperbanyakkan Penutur Bahasa Melayu

Diberitakan Singapura sedang berusaha untuk menjadikan Bahasa Melayu sebagai bahasa ketiga di sekolah, selepas Bahasa Inggeris dan bahasa ibunda. Usul ini diutarakan oleh Menteri Mentor Singapura, Lee Kuan Yew setelah pihak Singapura menghadapi kesukaran dari segi bahasa semasa misi kemanusiaan ke bumi Aceh yang dilanda gempa bumi dan tsunami tempoh hari.

Ini berlaku kerana taklimat yang diberikan oleh pihak Tentara Nasional Indonesia (TNI) adalah dalam bahasa Indonesia dan pada masa itu hanya beberapa orang sahaja seperti Perdana Menteri Singapura sendiri, Lee Hsien Loong, Menteri Pertahanan dan beberapa pegawai tertinggi tentera yang dapat memahami taklimat yang diberikan.

Sebelum gesaan ini dibuat, beberapa buah sekolah menengah di Singapura secara tidak rasmi sudah mengadakan pilihan mata pelajaran Bahasa Melayu sebagai bahasa ketiga untuk penutur bukan bahasa Melayu. Banyak penuntut bukan Melayu belajar bahasa ini sebagai bahasa komunikasi untuk berhubung dengan penutur bahasa Melayu di Singapura dan juga di negara jiran serantau seperti Malaysia, Indonesia dan Brunei.

Nampaknya Singapura sudah nampak peri pentingnya bahasa Melayu di rantau ini. Selama ini, sejak dikeluarkan dari Malaysia, Singapura telah menjadikan bahasa Inggeris sebagai bahasa utama pentadbiran dan ia mengambil alih tempat Bahasa Melayu yang sejak berzaman menjadi lingua franca di kalangan rakyat negara yang berbilang kaum itu. Bahasa Melayu yang menjadi bahasa kebangsaan selama ini hanyalah tertulis di dalam perlembagaan dan tidak dipraktikkan.

Keadaan ini menyebabkan satu generasi iaitu golongan muda sudah tidak mampu lagi bertutur dalam bahasa Melayu kerana lebih selesa bertutur dalam bahasa Inggeris. Di pasar-pasar, sebagai contoh, bahasa Melayu sangat sukar didengari sebagai bahasa pengantara sepertimana bahasa Inggeris dan Mandarin.

Tidak dinafikan bahasa Inggeris sangat penting dalam dunia global hari ini, bahasa Melayu juga tidak boleh diketepikan sama sekali sebagaimana bahasa Mandarin atau Jepun yang boleh dijadikan kelebihan seseorang dalam pasaran kerja. Mengikut statistik, bahasa Melayu adalah antara 7 bahasa yang paling dipertuturkan di dunia. Jadi, dengan penutur yang sebegitu ramai sudah tentu bahasa Melayu adalah bahasa yang sangat penting.

Mungkin Singapura sudah nampak akan nilai ekonomi bahasa ini sendiri di masa depan. Sekarang ini banyak orang berlumba-lumba mempelajari bahasa Mandarin untuk menembusi pasaran China yang mendadak naik. Mungkin selepas ini, selain India, Indonesia juga mungkin menjadi tumpuan pasaran kerana sumbernya yang besar. Dengan memiliki rakyat yang keempat teramai di dunia, sumber alam yang kaya serta angin perubahan politik yang melanda negara itu, tidak mustahil orang akan tertumpu kepada Indonesia pula.

Bercakap bahasa lokal sebenarnya memberikan banyak impak kepada perusahaan-perusahaan. Bercakap dialek yang sama dengan pelanggan sebenarnya mendekatkan si penjual dan si pembeli. Keberkesanan komunikasi juga lebih baik kerana masing-masing dapat memahami kehendak antara satu sama lain dengan mudah. Ada juga komuniti yang "pantang" orang bertutur bahasa selain dari ibunda sendiri dan dengan bertutur dalam bahasa yang disenangi, seseorang mudah memenangi hati orang lain.

Pos berkaitan:
Ketchup
Bahasa Indonesia - Mengapa Bahasa Melayu?
10 Bahasa Paling Dipertuturkan Di Dunia

2 ulasan:

  1. Kenapa sampai begitu sekali bahasa rasmi negara Singapura diperlakukan. Sepetutnya setiap rakyatnya tahu keempat-empat bahasa rasmi negaranya. Tidakkah ini mendiskriminasikan bahasa sendiri.

    BalasPadam
  2. Kita sepatutnya berbangga dengan bahasa melayu kerana bahasa melayu ialah bahasa nasional singapura,dan utamakan bahasa melayu...

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...