15 April 2005

Teringat Perkara Lama

Mmm mata tak mengantuk lagi... teringat pula perkara-perkara lama yang seronok yang tak dapat kulakukan lagi.

Teringat di waktu petang bermain bola dengan kawan-kawan di padang sebuah sekolah vernakular Cina. Padang yang cantik terurus, rumput diparas rapi, tumbuh subur sampai petangnya pasti menjadi tanah sawah selepas dibajak. Keadaan pasti lebih teruk jika hujan. Di situlah kemahiran aku diasah. Pagi Ahad merupakan waktu yang tak terlepaskan. Kami bangun awal pada hari ini untuk bermain bola sepak. Sampai termimpi-mimpi aku teringatkan zaman lampau ini. Tapi boringnya dalam mimpi tak pernah lepas menggelecek lawan...

Sebelum itu aku tak pernah atau jarang bermain bola sepak. Di sekolah menengah aku bermain bola tampar. Di sekolah rendah dulu aku pernah dicop kaki bangku kerana tak tahu bermain bola sepak. Pernah aku dimarahi guru kerana tak mahu ke kelas pendidikan jasmani kerana hanya sukan bola sepak saja yang dimainkan. Kata beliau, kalau macam itu, jadi penjaga gol saja.. Dulu aku memang minat bola baling dengan olahraga. Pernah berkaki ayam berlari di stadium di waktu terik tengah hari. Panasnya di kaki tak terkata.

Satu lagi teringat juga motorku yang dah dua tahun dijual. Sayang masa nak dijual dulu. Tapi apakan daya, keadaan memaksa. Tak ada orang nak membelai motor itu. Jaga pangsapuri yang selalu melihat-lihatkan motor aku pun dah nak bertukar ke tempat lain.

Sebut fasal jaga itu, aku ingin berkongsi satu kisah lucu. Pada hari kemerdekaan Singapura dua tahun lalu, aku tertinggal kunci di dalam rumah. Puas ku mencari idea untuk masuk ke rumah namun sekuriti yang telah dipasang ternyata satu halangan yang kukuh. Pintu depan walaupun diterajangku tak juga terbuka. Di bahagian dapur, kepalaku pula tak lolos di celah-celah jerigi. Berputus asa, aku mengambil keputusan untuk tidur dalam kereta saja sementara menunggu hari siang.

Pada esoknya, aku berjumpa jaga itu bertanya kalau-kalau ada kunci spare boleh dipinjam. Sambil menjawab tak ada, dia mengatakan padaku yang ada orang berlegar-legar di keretaku malam tadi. Nampak bergoyang-goyang saja keretaku.

Aku menyambut pernyataannya dengan ketawa yang besar. Ujarku usah takut, itukan aku pada malam tadi. Aku bertanya kenapa tidak didekati saja ke keretaku untuk menyiasat apa yang terjadi. Dibalasnya dengan satu jawapan yang membuatkan aku ketawa besar lagi. Katanya dia tak mahu mendekati "perkara-perkara aneh". Katanya dia pernah terserempak dengan "lembaga" di blok pangsapuri itu. Pernah juga terlihat sekumpulan "kanak-kanak" bermain di padang pada lewat malam hari. Hmm macam-macam...

Berbalik kepada motosikalku itu, teman inilah yang menolong mempromosikan motosikalku semasa hendak dijual dulu. Janji nak belanja kalau terjual tapi belum tertunai lagi kot.. Temanku, kira dah belanjalah ya, walaupun tak rasmi... Setelah berjaya menjual kepada seorang mahasiswa di universiti aku dulu, aku tak kedengaran lagi berita motorku dulu itu. Hanya baru-baru ini, seorang kawanku menyebut motorku masih "sihat walafiat" walaupun pernah melanggar tiang lampu!

Hmm.. apabila tersangkut dalam kesesakan lalulintas, si motor inilah yang aku teringat. Tapi apabila terfikir asap hitam kenderaan dan debuan kota serta terik mentari, tak apalah, tak ada motor pun tak ada... Tapi aku masih termimpi-mimpikan motorku.... ;`(

Image hosted by Photobucket.com
Zaman penuh glamor... gambar ketika waktu latihan praktikal di Terengganu, 2000.

1 ulasan:

  1. Yes.. for all readers you should see how this owner treated his bike as his lover... hehe jgn mare

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...