08 Februari 2006

Kebiadapan Media Barat dan Kebebasan Bersuara II

Kebebasan bersuara media-media Barat seperti yang dilaung-laungkan mereka sebenarnya bukanlah kebebasan yang hakiki. Sikap double-standard mereka amalkan di sana.

Media-media Amerika dan Britain tidak dibenarkan menyiarkan berita angggota tentera yang terkorban dan dibawa pulang untuk dikebumikan. Ini atas alasan tidak mahu menyemarakkan sentimen anti perang yang hangat di sana.

Lebih sensitif lagi jika mereka mempersendakan Yahudi dan akan dicop sebagai anti Semitik. Dalam siri terbaru The Apprentice, Donald Trump amat berhati-hati mengangani isu ini apabila isu seorang peserta yang juga merupakan seorang gay mempersendakan seorang lagi peserta berbangsa Yahudi berusia awal 20-an yang tak pernah mengadakan hubungan seks. Ini mungkin bukanlah contoh double-standard tetapi contoh amat berhati-hatinya mereka tentang isu Semitik.

Begitu juga mereka tak mahu terlibat dengan isu wanita dan homoseksual yang amat sensitif.

Tetapi apabila sampai isu mempersendakan Islam dan penganutnya, mereka seolah-olah tiada tegahan dan inilah katanya kebebasan bersuara media.

Pos berkaitan:
Kebiadapan Media Barat dan Kebebasan Bersuara I

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...