17 Ogos 2006

Menunggu Titik Hujung?

Entah kenapa kali ini kuberpaling tadah. Tidak lagi setia.

Dulu kerana tuah, diriku di sini. Entah apa azimat kubawa, diriku seolah-olah di puncak semasa wawancara hari itu. Itulah pertuturan terbaik pernah kuucapkan dari mulutku, berbekalkan bacaanku tentang satu artikel di Internet. Ku tidak layak tapi masih sebagai yang terbaik, dari yang terbaik kukira. Itulah tuah. Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa yang tahu.

Hampir lima tahun berlalu. Sepanjang masa itu, tiada tanda-tanda ketidaktenangan pada diriku walaupun temanku yang lain satu demi satu meninggalkan ribut yang sering melanda ini. Kini keadaannya berubah. Kuingin turut sama.

Kusedar yang kuperolehi ini bukanlah sesuatu yang mudah. Jadi melepaskannya tidaklah harus dibiarkan begitu mudah. Namun, kukekusutan. Tekanan demi tekanan dan kekecewaan demi kekecewaan masih melanda. Justeru kuharus lakukan sesuatu buat mengubah keadaan. Lima tahun adalah jangkamasa yang lama. Sesuatu yang baru harus kukecapi.

Hari ini buat pertama kali selepas lima tahun, kumenulis kembali CVku. Sediakan payung sebelum hujan…

Pos tidak berkaitan:
Bos

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...