23 Ogos 2006

Sejenak di Kedai Mamak

Tadi, kukeseorangan makan malam di sebuah kedai mamak berhampiran rumahku. Kusudah lapar sangat dek senaman petang tadi dan ku tidak sabar lagi untuk menikmati Nasi Goreng Ayam dan Milo Ais.

Buat mengisi masa menunggu pesananku sampai, kubawa bersama Harian Metro semalam yang belum kuhabis baca. Biasanya kubaca The Star namun gara-gara pernikahan Siti kelmarin, kubeli satu akhbar Melayu untuk membaca lebih lanjut kisah pertunangan dan akad nikah pasangan itu.

Sedang kumembaca berita-berita itu, pelbagai bahasa kudengar dipertuturi oleh orang di sekelilingku yang terdiri dari pelbagai bangsa. Agak unik di negara ini kerana itu perkara biasa tetapi di negara lain agak sukar mencari senario sebegini.

Setelah kududuk di kerusi, datang seorang pekerja berbangsa India menanyakan apa menu yang kumahu pesan. Lantas setelah mendapatkan pesananku, dia secara automatik menterjemah pesananku ke Bahasa Tamil untuk tukang masaknya yang juga berbangsa India.

Ku terus membelek helaian akhbar itu. Susunan gambar hantaran perkahwinan Siti Nurhaliza menarik perhatianku. Sudah tentu mahal hantaran itu lantaran didatangkan khas dari luar negara.

Kemudian datang sebuah keluarga Cina duduk di meja di depanku. Ibunya becok bercakap dengan anak-anaknya dalam Bahasa Mandarin. Apabila datang pekerja restoran mengambil pesan, secara automatik, pertuturan mereka ditukar ke Bahasa Melayu.

Di sebelah kiri mejaku, kedengaran perkerja dari Indonesia yang menjual sate bercakap dalam Bahasa Jawa dengan seorang pelanggan yang juga berasal dari sana. Sedang mereka berbual, datang seorang rakan mereka yang berbangsa Cina. Mereka bertutur dalam Bahasa Melayu. Yang uniknya, pekerja dari Indonesia itu sudah pandai mengubahsuai loghat mereka supaya menyamai loghat Melayu dipertuturkan orang Cina.

Itulah kehidupan di Malaysia. Punya pelbagai bangsa pelbagai bahasa namun pasti ada satu bahasa perantaraan antara kaum berlainan bahasa itu. Bahasa itu adalah Bahasa Melayu. Bahasa inilah yang menjadi ligua franca di rantau ini sejak berkurun lamanya.

Namun bahasa ini sekarang melalui detik paling sukar dalam sejarahnya. Globalisasi yang membawa gelombang Bahasa Inggeris dan mungkin juga ketaksuban orang terhadap bahasa itu pastinya bisa melenyapkan ligua franca yang sudah berkurun dipertuturkan itu. Penekanan orang yang lebih gemar dengan monobahasa iaitu Bahasa Inggeris sahaja juga ancaman lebih besar.

Tidak salah berbahasa Inggeris tetapi tidak salah juga untuk mahir seribu bahasa. Sungguh rugi orang yang tidak mempedulikan bahasa yang sangat senang diaplikasikan di negara ini. Pelik juga kerana ada orang lebih sanggup belajar bahasa asing seperti Jepun atau Perancis yang sangat mustahil digunakan di negara ini walhal memilih untuk tidak mampu bertutur dalam bahasa kebangsaan. Lihat saja ucapan Hari Kebangsaan, mereka terpaksa bercakap dalam bahasa penjajah.

Lihatlah di sebuah pulau kecil itu, lingua franca ini sudah lenyap. Hanya golongan tua masih mampu bercakap. Golongan muda mereka pula melihat dengan teropong, bukan dengan mata kasar. Mereka nampak Amerika atau Eropah yang menjadi jiran mereka, bukan negara tetangga mereka yang sebenar ini.

p/s – kemampuan Bahasa Arab yang dipelajari penulis dulu juga sudah hampir lenyap kerana kekurangan kesempatan untuk bertutur.

Tag: , , , , ,

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...