17 September 2006

KT vs JB

Tempoh hari, kulihat ada satu surat dihantar ke The Star oleh seorang penduduk Petaling Jaya (PJ) yang mengatakan semasa lawatan beliau ke Kuala Terengganu (KT), beliau mendapati KT jauh lebih bersih dari PJ. Ku yang sememangnya berasal dari KT selama ini tidak ambil kisah namun setelah kubaca dan kufikirkan, ya, itu memang benar.

Dibandingkan dengan Johor Bahru (JB), JB lebih kurang sama dengan PJ. Banyak kemudahan rakyat yang sesudah dibina tidak terurus. Berhampiran rumahku, jalan raya diperlebarkan dan apabila mahu siap, semuanya dibiarkan seolah-olah melepaskan batuk di tangga. Kerja-kerja housekeeping di JB ini selalunya diabaikan.

Lihat saja, garisan putih di jalan raya tidak disiapkan habis. Tiada anak panah petunjuk arah ke mana sesuatu lorong itu patut mengarah. Pasir yang bertaburan di jalan raya juga tidak diketepikan. Akhirnya rumput dan lalang yang tumbuh. Ini diparahkan lagi oleh kurangnya kesedaran sivik penduduknya yang suka membuang sampah di merata-rata tempat. Selain itu, lori-lori yang biasanya membawa muatan lebih selalu "terkeluar" dari lorong sebenarnya dan melanggar benteng di tepi jalan. Habis roboh dan kadang-kadang hancur apa yang dibina.

Jadi di sini ku telah ambil gambar di kedua-dua bandar itu. Mari kita bandingkan.


Rumput kering dan sampah bertaburan di JB.


Kemas dan bersih di KT.

Kalau di KT, semuanya terurus. Jarang kelihatan sampah. Kerja-kerja merapikan bandar ini selalu dilakukan. Setiap pagi selalu kelihatan pekerja-pekerja Majlis Perbandaran atau dipanggil Bandaran oleh penduduk di sini menyapu sampah. Kadang-kadang ada mesin penyedut sampah bekerja. Pantang ada sedikit ruang, pasti ditanam pokok-pokok hiasan (cuma akhir-akhir ini ditanam pokok kaktus plastik, aduih....).

Ini semua tidak ada di JB. Yang ada cuma yang datang memotong rumput. Selepas dipotong tiada yang menyapu rumput yang berterbangan di jalan raya. Ke mana bajet? Mungkin semuanya sudah mengalir ke Teluk Danga (sebut da nge, bukan dan ga seperti disebut sesetengah orang yang terlalu keInggerisan itu...)

Berkenaan sikap suka membuang sampah ini, kufikir jika sesebuah tempat itu bersih dan kemas, agaknya orang segan untuk membuang sampah. Namun jika sudah kotor, siapa pun tidak segan untuk melonggokkan lagi sampah di situ. Teringatku satu papan tanda di Jogja - Hanya Orang Sembarangan Membuang Sampah Sembarangan.

Pos terdahulu berkaitan:
Panjang dan MBJB - Memalukan!

Tag: , , , ,

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...