02 November 2006

Sketsa di Sebuah Warung Makan di Tepi Pantai


Raya Ketiga (26 Okt 2006 @ 6.00 ptg)

Dek kemaruk sotong goreng tepung yang pernah kumakan di Pantai Kemasik, temanku membawaku bersama seorang kawan lagi pergi ke sebuah pantai di Kuala Terengganu untuk menikmati sotong goreng tepung itu. Sepanjang perjalanan, terasa suasana kampung menyambut Aidilfitri. Kelihatan ramai orang berkunjung ke rumah-rumah yang berlatarbelakangkan desa yang masih merimbun hijaunya walaupun rumah-rumah tradisional kebanyakannya sudah diubahsuai menjadi lebih moden.

Oleh kerana musim perayaan begini, sudah tentu tidak banyak warung-warung yang dibuka kerana pemiliknya masih beraya. Warung yang dicadangkan temanku itu, yang katanya sedap berdasarkan pengalaman menjamu selera di situ sebelumnya, masih lagi ditutup. Kerusi-kerusi masih lagi bersandar pada meja-meja.

Kami terus menyusuri jalan yang mengarah ke pantai. Lama juga kumemandu membawa teman-temanku itu dan akhirnya bertemu sebuah warung yang kelihatannya agak ramai orang. Kami mengambil keputusan untuk tidak berhenti dan meneruskan perjalanan mencari warung lain yang lebih sesuai dan kurang pelanggan supaya perkhidmatannya lebih pantas. Nun di depan sana, kami lihat ada sebuah warung lagi namun lebih ramai orang berkumpul di situ.

Akhirnya kami mengambil keputusan untuk berpatah balik saja kerana warung pertama tadi lebih baik, fikir kami. Kumembuat pusingan U di jalan yang agak sempit itu dan memandu ke warung tadi. Rupanya masih ada lagi meja kosong. Kami duduk di situ dan terus memanggil untuk membuat pesanan. Kumahu pesan sotong goreng tepung tetapi tidak ada kerana bekalan sotong tidak sampai. Almaklum, di musim raya, para nelayan tidak turun ke laut.

Aku (A): Doh, pende hok ade?
Jadi, apa yang masih ada?

Pembantu Warung (P): Ikang je hok ade. Ikang kembung. Khepok ade gok.
Ikan saja yang ada. Ikan kembung. Keropok ada juga.

A : Oklah, saye order ikang due ekor. Khepok due riya.
Oklah, saya pesan ikan dua ekor. Keropok dua ringgit.

Temanku (T): (Sambil mencelah) Bukuh khepok singgik deh.
Bungkus keropok satu ringgit ya.

P : (Sambil tersenyum dan mengangguk)
Minung pende?
Minum apa?

A : Air jagung ade dok?
Air jagung ada tak?

P : Ade.
Ada.

A : Air jagung se.
Air jagung satu.

T : Air jagung bukuh se lagi.
Air jagung bungkus satu lagi.

A : Kawang saye hok sorang lagi tengoh telepung tu, die order kediang
(merujuk kepada seorang lagi temanku yang sedang menelefon).
Kawan saya yang sedang menelefon itu, dia akan pesan kemudian.

Sesudah membuat pesanan, kami bersembang panjang. Pelbagai cerita keluar kerana masing-masing jarang bertemu. Oh ya, temanku yang tadi itu membungkus pesanannya kerana dia sudah berpuasa enam. Jadi yang dibungkus itu katanya untuk berbuka puasalah.

Tidak lama kami menunggu, keropok yang kami pesan sudahpun sampai. Temanku seorang lagi yang sedang menelefon tadi juga sudah kembali dan memanggil pembantu warung untuk membuat pesanan. Sama juga, dia mahu minum air jagung dan air jagung itu juga sampai dengan agak cepat.

Kami sambung berbual-bual. Agak pelik kerana sudah lama menunggu ikan kami belum sampai-sampai lagi. Kami melambai tangan memanggil pembantu tadi. Dia datang.

A : Mane ikang takdi?
Mana ikan tadi?

P : (Tersenyum dengan bahasa badan yang malu dan bersalah)
Nati jak deh.
Nanti sekejap ya.

A : Ho, dok buak lagi lah tu…
Hmm, belum buat lagilah itu…

Pembantu itu berlalu dan kelihatan mahu memeriksa jika pesanan kami sudah disiapkan. Kami tetap menunggu sambil mata menjeling ke arah kaunter dan dapur tempat menggoreng makanan. Seketika kemudian, dia datang dengan muka yang tidak henti senyum.

P : Mitok maah deh. Ikang habih doh.
Minta maaf ya. Ikan sudah habis.

T : Dok apelah. Khepok singgik takdi siak doh dok lagi?
Tak apalah. Keropok satu ringgit tadi sudah siap ke belum?

P : Ho, mitok maah bbanyoklah… Khepok pong habih gok…
Ssiang nggoh.
Mitok maah bbanyoklah.
Ya, minta maaf banyak-banyak… Keropok pun dah habis
juga… Kesian sungguh. Minta maaf banyak-banyaklah.

T : Dok apelah… Nok buak guane…
Tak apalah… Nak buat macam mana…

Setelah pembantu itu berlalu, kubersuara dengan kegeraman berligar-ligar di kepala.

A : Nasik baik orang Teranung kite. Kalu di KL ning, kene doh!
Nasib baik orang Terengganu kita. Kalau di KL ini, sudah kena!

Bukankah tadi kami semua bercakap panjang tentang ikan semasa membuat pesanan…?

2 ulasan:

  1. haha.. tergeliat lidah aku baca entry nih!

    BalasPadam
  2. Marcia, he he... bahasa Trg ada sabdu cam mengaji tu. Lain tonation lain makna...

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...