31 Mei 2006

Lawatan ke Indonesia II – Kuta & Tanah Lot



14 April 2006

Sesuai dengan harga hotel yang lebih mahal di sini jika dibandingkan dengan di Jogja, kami mendapat kupon makanan untuk bersarapan di sebuah restoran yang terletak di hadapan hotel. Restoran itu sebenarnya adalah milik hotel cuma terletak menghadap Lorong Benesari supaya bukan tetamu sahaja dapat menikmati hidangan di situ. Pada mulanya kami sangsi jika restoran ini benar-benar halal namun apabila melihat papan tanda di dalam restoran itu, kami yakin makanan di sini halal. Bukan sahaja makanan asli Indonesia malah makanan Barat juga disediakan termasuklah specialty mereka iaitu pizza. Jadi, nampaknya kami makan di sini sajalah nanti. Memang banyak menu di sini, pastinya kami takkan jemu dengan memilih menu berlainan setiap kali makan.

Hari ini kami merancang untuk jalan-jalan di Kuta sahaja. Temanku menjadi jurupandu kerana beliau pernah ke sini. Kami berjalan kaki sahaja kerana jarak yang dekat. Sebenarnya hotel yang kami duduki sangat dekat dengan Sari Club yang menjadi sasaran pengeboman pada 2001 dahulu. Sekarang ini tidak dibangunkan kembali sebarang bangunan di situ, sebaliknya dibina satu tugu peringatan buat mereka yang kehilangan nyawa semasa kes itu. Nama-nama mereka diabadikan di situ berserta kerakyatan masing-masing. Paling ramai adalah warga Australia dan Indonesia sendiri.

Photobucket - Video and Image Hosting

Kami berjalan keluar masuk kedai-kedai di sini yang tarafnya agak tinggi seperti di Kuala Lumpur. Banyak kedai di sini dimiliki pelabur asing terutamanya dari Australia dan juga dari Singapura. Barang-barang dijual kebanyakannya berjenama dan berkualiti tinggi. Pun begitu, harganya lebih murah jika dibandingkan dengan di KL. Di suatu gedung perniagaan, kutertarik dengan bunyi muzik yang dimainkan di satu kedai muzik di situ. Muzik itu adalah muzik tradisional Indonesia tetapi telah dimodenkan. Kumembeli dua CD iaitu Degung Bali dan Muzik Urut dan Spa Tradisional Bali. Muzik ini sesuai untuk merehatkan fikiran.

Kami berjalan lagi. Kami bertemu kedai kasut Edward Forrer yang sebenarnya sudah kami singgahi di Solo tempoh hari. Kusudah berkenan dengan satu model kasut di cawangan Edward Forrer Solo tetapi malangnya tidak ada saiz untukku. Kali ini, di Bali, harapnya aku dapat mencari model dan saiz yang sesuai bagiku. Di sini kedainya lebih besar dan lebih banyak model kasut diperagakan. Akhirnya kubertemu model yang kuinginkan. Kumendapat diskaun lagi kerana menggunakan kad kredit Citibank. Hmm, akhirnya baru aku merasa kelebihan kad Citibank yang yurannya agak mahal. Kasut Edward Forrer sebenarnya tinggi kualitinya. Kasut buatannya selesa dipakai dan tidak terlalu keras. Jenama ini sudahpun sampai ke Australia dan sekarang ini mereka melancarkan program francais buat meluaskan perniagaan mereka. Nah, apa lagi peluang sudah terbuka. Di Malaysia belum ada lagi jenama ini.

Photobucket - Video and Image Hosting

Melihat kepada banyak peluang perniagaan hasil kedatangan berterusan pelancong asing ke sini, sudah tentu Bali merupakan lubuk pekerjaan bagi warga Indonesia. Banyak orang yang kutemui di sini bukan berasal dari Bali. Dua orang pemuda yang kami temui pada awal perjalanan kami tadi, yang seorang berasal dari Aceh manakala seorang lagi dari Jawa. Yang menjual CD tadi berasal dari Solo manakala yang bekerja di Edward Forrer berasal dari Flores. Katanya gelaran untuk mereka adalah pendatang. Kataku, kalau di Malaysia perkataan pendatang itu agak kasar kerana sering digunakan untuk para warga asing yang datang tanpa izin atau illegal. Kalau datang secara sah, kupanggil saja perantau.

Apabila puas berjalan, untuk pulang, kami sudah kepenatan. Jadi kami akhirnya menaiki teksi saja. Sampai di hotel, kami terus ke restoran yang kami bersarapan tadi. Temanku mahu mencuba makanan Barat tetapi kuterpaksa memesan nasi kerana terlalu lapar. Bagiku tanpa makan nasi, itu bukan makan namanya. Tak makan nasi, ku tak kenyang. Selepas makan, kubertanya pihak hotel untuk menguruskan perjalanan ke Tanah Lot petang nanti. Kata mereka lebih baik pergi lewat petang sahaja kerana suasana mentari jatuh lebih cantik di sana. Jadi, kami pulang ke bilik. Apa lagi, tidurlah!!

Photobucket - Video and Image Hosting

Kutersedar dari tidur apabila seorang pekerja hotel memanggilku berkenaan pengangkutan ke Tanah Lot nanti. Temanku tidak mahu ikut serta jadi tinggal kuberkeseorangan ke sana. Akhirnya kumemilih untuk menaiki motosikal sahaja kerana lebih efisyen dan ekonomi untuk seorang saja.

Yang menunggang motosikal hari ini adalah Made. Made sebenarnya panggilan untuk orang Bali dalam sesuatu ke keluarga seperti orang Melayu yang memanggil anak-anak bermula dengan Along, Angah, Uda dan lain-lain hinggalah yang bongsu dipanggil Usu atau Su. Dalam masyarakat Bali, panggilan bermula dengan Wayan untuk anak sulung, diikuti Made, Nyoman, Ketut dan seterusnya.

Agak penat membonceng motosikal tetapi ini terbalas dengan pemandangan indah sepanjang jalan. Sungguh mengasyikkan melihat pemandangan sawah padi yang menguning di samping para pesawah yang membanting tulang mengerjakan sawah mereka. Kami sampai di Tanah Lot pada masa yang tepat. Matahari sudah mula turun di ufuk barat dan sebentar lagi matahari terbenam. Tanah Lot merupakan kawasan pantai yang terletaknya satu pulau kecil yang dijadikan tempat bersembahyang orang-orang di sini yang beragama Hindu. Pengunjung boleh berjalan kaki ke pulau ataupun lebih tepat dikatakan sebuah bukit kecil apabila air laut surut. Bukit kecil itu akan menjadi pulau apabila air laut pasang.

Photobucket - Video and Image Hosting

Nun di sebelah tanah besar, ada kawasan bukit yang terhakis oleh ombak. Di celah-celah lubang di situlah tinggalnya ular yang dikatakan suci bagi orang-orang di sini. Ku tak yakin untuk menyentuh ular ini apabila disuruh penjaga di situ namun rupanya ia amat jinak dan bertindakbalas apabila tangan suamku menyentuh badannya yang berdarah sejuk. Dikatakan dengan menyentuh ular itu, mudah-mudahan seseorang akan beroleh keberuntungan. Ku tak punyai niat apa-apa cuma sekadar untuk menyentuh. Ular ini pernah menjadi bahan paparan rancangan Misteri Nusantara di TV3. (Rujuk pos terdahulu berkenaan Misteri Nusantara)

Pabila Sang Suria makin terbenam, suasana kelam diwarnai cahaya gemerlapan di ufuk sungguh mengujakan. Saat inilah waktu yang sesuai menikmati keindahan alam dan mengambil foto buat kenang-kenangan. Ku tidak mahu melepaskan peluang ini sehinggakan sudah habis memori kamera digitalku. Sesudah itu, kami berehat di satu tebing tinggi melihat beberapa pemancing sedang sabar menunggu umpan mereka dimakan ikan-ikan. Sambil berehat, kami bercerita panjang tentang latar belakang masing-masing.

Photobucket - Video and Image Hosting

Puas bercerita, kami berjalan-jalan di sekitar pintu masuk ke Tanah Lot. Kumahu mencari beg di kedai-kedai di situ tapi Made mencadangkan padaku supaya ke suatu jualan murah jenama Billabong di Kuta saja. Jadi, kami pulang dan mengarah ke Kuta. Sampai di Kuta, kami ke satu gedung membeli belah. Sekuriti di sini agak ketat kerana tidak mahu pisang berbuah dua kali. Tidak mahu lagi terjadi kes pengeboman seperti masa-masa lalu. Kami diperiksa seperti mahu menaiki kapal terbang. Semua beg dan seluruh badan diperiksa rapi. Di sini, banyak barangan Billabong dijual pada harga diskaun termasuklah baju dan seluar, selain beg. Walaupun model yang dijual agak lama tapi masih berbaloi dengan harga dan kualitinya.

Temanku yang sudah menunggu di hotel menelefonku untuk makan malam. Jadi aku dan Made langsung pulang. Kami makan lagi di restoran sama. Kali ini kedua-dua kami menjamah pizza dan memesan lagi makanan Itali lain seperti pasta dan lasagna. Tapi tidak habis kerana hidangannya agak besar. Minuman kegemaranku di sini pula ialah avocado yang disertakan coklat di dalamnya.

Selepas makan, kami berjalan kaki ke sekitar Kuta. Kami mahu singgah di beberapa kedai di situ. Rupa-rupanya tak jauh dari hotel kami, terdapat juga sebuah lagi cawangan Edward Forrer. Kedai di sini lebih besar. Temanku membeli sebuah sandal. Setelah itu, temanku ke kedai urut manakala ke terus pulang. Walau bagaimanapun, kusesat sewaktu pulang. Kuberkeliling di tempat yang sama beberapa kali. Tidak mengapa, sekurang-kurangnya kudapat membakar makanan yang kumakan begitu banyak tadi.

Sampai di bilik, kukepenatan, mandi dan terus tidur. Pengalaman baru hari esok sedia menanti.

(bersambung dengan lawatan ke Pasar Sukawati dan pemadangan sangat menarik di Uluwatu)

Koleksi gambar menarik di Tanah Lot

29 Mei 2006

Lawatan ke Indonesia II - Keraton Ngayogyakarta



13 April 2006

Hari ini merupakan hari terakhir kami di Jogja. Jadual kami agak santai hari ini supaya kami tidak tergesa-gesa untuk meneruskan perjalanan seterusnya yang kami rancang iaitu ke Bali pula. Pada sebelah pagi, kami merancang untuk ke Keraton Ngayogyakarta manakala di sebelah petang, kami tinggal di hotel sahaja supaya kami mempunyai masa yang cukup untuk mengemas barang-barang kami yang makin bertimbun ini.

Pramuwisata merangkap pengayuh beca kami tak lain tak bukan adalah Mas Adi lagi. Mas Adi membawa kami ke Keraton dengan becanya. Hari ini juga ada dipersembahkan gamelan di Keraton, jadi ku tidak sabar-sabar untuk melihat persembahan itu. Sebelum meninggalkan kami, Mas Adi menasihati kami agar berhati-hati dengan sesetengah orang yang memberi tunjuk arah yang salah dengan mengatakan pintu masuk kami tadi tidak boleh digunakan sebagai jalan keluar. Mereka sebaliknya menunjukkan arah berlainan untuk tujuan menipu mereka.

Bayaran masuk adalah sebanyak Rp.12,800 dan Rp.1,000 pula untuk bayaran mengambil gambar untuk setiap kamera. Kami disapa seorang Mbak yang kami lupa namanya menawarkan diri sebagai jurupandu. Beliau berpengalaman luas tentang Keraton dan berkerja di sini secara tak dirancang. Pernah menjadi penyelidik di sini akhirnya terus dengan kerja sebagai jurupandu. Beliau juga fasih dalam pelbagai bahasa termasuk Inggeris, Belanda dan juga bahasa Indonesia dan bahasa Jawa sendiri.

Keraton ini merupakan pusat pemerintahan Kerajaan Mataram pada zaman dahulu. Sekarang masih lagi bersemayam Sri Sultan Hamengku Buwono ke-X di sini. Sri Sultan bagaimanapun sekarang hanya menjawat jawatan Gabenor bagi Daerah Istimewa Jogjakarta (DIY). Tiada lagi kekuasaan raja-raja di Indonesia kerana Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan sebuah republik yang diketuai oleh seorang Presiden yang dipilih rakyat. Sekarang ini, raja-raja merupakan lambang kebudayaan dan juga bukti sesebuah kerajaan pernah wujud di Indonesia. (Baca kisah seorang kanak-kanak ditabalkan sebagai Sultan di Sumatera di pos terdahulu.)

Kendatipun begitu, beberapa kerajaan lampau di Indonesia termasuk yang sangat terkenal pada masa dahulu tidak dapat dikesan peninggalannya. Ini termasuklah Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Demak. Mungkin juga ini disebabkan oleh musuh yang sudahpun memusnahkan segala-galanya. Keadaan sama juga berlaku kepada Kerajaan Melayu Melaka yang mana istana Sultan telah dirobohkan penjajah. Kubu Portugis, A Farmosa yang ada sampai hari ini itu dikatakan sebahagiannya dibina dari batu-batu nesan. (Rujuk di sini untuk melihat gambar A Farmosa.)

Banyak barang-barang milik diRaja dipamerkan di sini termasuklah pingat penganugerahan, hadiah pemberian pemimpin asing, senjata, alat sukan dan juga alat muzik terutamanya gamelan. Ada juga sebuah galeri khas yang dibina oleh Sultan iaitu galeri batik yang mempamerkan pelbagai corak batik yang sangat bermutu tinggi. Di sini, kubelajar ada beberapa corak batik yang dilukis tangan yang mengambil masa berbulan-bulan untuk disiapkan hanya boleh dipakai oleh keluarga diRaja sahaja. Cara pembuatan batik juga ditunjukkan di sini.

Setelah melihat semua bahan-bahan pameran, kami melihat persembahan gamelan. Persembahan awal sudah bermula sewaktu kami sampai ke kawasan pentas. Walau bagaimanapun, dek kesuntukan masa, kami perlu pergi dahulu sebelum persembahan habis. Kami tidak dapat menunggu persembahan yang agak lama itu.

Setelah mendapatkan Mas Adi yang setia menunggu di luar, kami ke destinasi terakhir di Jogja yakni Jalan Malioboro. Kami mahu merasai suasana siang di sana pula setelah ke sana pada malam pertama kami. Mas Adi menurunkan kami di berhampiran sebuah tugu, Monumen Serangan Umum 1949 dan berjanji untuk menjemput kami pada jam 2 petang nanti. Kami berjalan menyusuri Jalan Malioboro dan masuk keluar kedai-kedai serta gedung membeli-belah di situ. Tak ada apa yang dibeli cuma buat tatapan mata dan melihat kehidupan seharian orang-orang di sini. Kumahu mencari beg tapi tidak ketemu yang berkenan di hati. Setelah kepenatan berjalan dan perut sudah berbunyi, kami mahu makan Nasi Padang tapi restorannya ditutup. Akhirnya kami makan Sup Ayam dan Lumpia Ayam yang terletak berdekatan. Sedap juga sehinggakan kami tambah satu lagi.

Selepas itu, kami mahu mencari Mas Adi. Sedang kami mengambil gambar di tengah perjalanan, ada seseorang datang menyapa kami dan mengatakan latar belakang yang kami ambil gambar bukanlah tempat terbaik. Aku mengambil pendirian berhati-hati kerana kata orang, ada udang di sebalik batu. Namun setelah bercakap dengannya, kusedar beliau ikhlas. Kulupa lagi siapa namanya, orang itu berasal dari Pontianak dan datang ke sini menghadiri suatu kursus. Peramah orangnya.

Kami berjalan lagi menuju ke tugu tadi. Kelihatan Mas Adi sudah ada di situ melambai-lambai dari seberang jalan memanggil kami. Mas Adi membawa kami pulang semula ke hotel. Katanya dia sedia menolong menyediakan pengangkutan kami ke lapangan terbang pada malam nanti. Namun kami belum memberikan kata putus kerana belum memikirkan tentang mod pengangkutan kami nanti. Di hotel, kami santai saja sambil mengemas barang-barang kami. Kami mengimbas kembali hari-hari kami sebelumnya. Memang waktu terasa bergerak perlahan kerana banyak aktiviti kami lakukan tetapi santai. Kalau rutin seharian kami di Malaysia pula sama saja setiap hari dan itu yang menyebabkan masa terasa terlalu pantas. Apa lagi apabila mahu menyiapkan tugasan yang tarikh akhirnya sudahpun hampir.

Terasa sedih juga kami mahu meninggalkan Jogja yang memberikan kami seribu satu pengalaman ini. Kami teringat yang pagi kami dimulakan dengan berenang di kolam (dengan badan kami yang masih belum mandi) dan seterusnya bersarapan pagi. Di sebelah petang, berenang ataupun berendam lagi buat menghilangkan kepenatan. Pada malam itu, kami mendaftar keluar dan seterusnya menyuruh pihak hotel saja menguruskan teksi kami ke lapangan terbang. Kami bernasib baik kerana teksi di sini jauh lebih selesa jika dibandingkan kami menaiki kenderaan yang disyorkan Mas Adi tadi iaitu van.

Teksi di sini adalah model Vios atau di sini dipanggil Limo. Ada penghawa dingin, selesa dan masih baru, tidak seperti van itu. Hmm.. teksi di sini menggunakan Vios, kereta yang kucita-citakan untuk menjadi keretaku nanti. Malaysia juga yang masih jauh ketinggalan dengan Proton buruk yang berbau hapak yang modelnya dah bertahun di jalan raya itu. Ini belum lagi diburukkan dengan pemandu teksi yang ego, kurang ajar yang tak mahu mengambil penumpang, tak mahu menggunakan meter atau mengecaj lebih. Di Thailand pula digunakan model yang lebih baik iaitu Altis. Pemandu teksi yang kami naiki itu juga malah mengecaj kami mengikut meter tanpa mengenakan sebarang caj tambahan. Kalau di Malaysia, pelbagai caj tambahan dikenakan. Kalau ke lapangan terbang, meter memang tak dipakai dan harga yang diletakkan sangatlah mahal. Kalau membawa barang dan diletakkan dalam but, akan ada caj lain. Kalau selepas jam 12 tengah malam, habislah penumpang diketuk sifat tamak mereka yang masih mengaku hidup susah…

Lapangan terbang yang kami tujui merupakan lapangan terbang antarabangsa di sini, Bandara Adi Sucipto. Pesawat kami hanyalah pesawat tambang murah seperti Air Asia iaitu Wings Air. Tempat duduk dalam pesawat bernombor, jadi tidak perlulah kami berebut-rebut apabila masuk nanti. Setelah masuk, kami dapati pesawat ini agak berusia. Setiap barisan ada tiga tempat duduk sahaja. Kerusinya agak daif - tidak ada lapik kepala. Tak apalah, kami tak kisah, perjalanan singkat sahaja. Para anak kapal juga tidak seperti biasa kualiti kerjanya jika dibandingkan dengan penerbangan lain. Apabila memberi taklimat keselamatan, kelihatan ala kadar sahaja demonstrasi yang ditunjukkan. Pengumuman dalam bahasa Indonesia sangat jelas dan “manja” tetapi apabila bercakap bahasa Inggeris, habis hancur semuanya. Setiap perkataan disebut seolah-olah bersambung antara satu sama lain. Langsung ku tidak memahami apa yang diperkatakan. Mungkin bangga agaknya berslanga begitu…

Sejam kemudian, pesawat kami terbang meluncur rendah. Sangat hampir dengan permukaan laut. Rupa-rupanya, kami sudah hampir mendarat ke Bandara Ngurah Rai di Denpasar, Bali. Akhirnya sampai juga aku ke Pulau Bali ataupun Pulau Dewata ini buat kali pertama. Temanku itu sudah beberapa kali ke sini. Setelah mengambil bagasi, kami mengambil teksi untuk ke Kuta untuk mencari hotel yang sesuai di sana. Kami mahu menginap di Bali Taman Sari yang sudah kami temui di Internet tetapi pemandu teksi itu mencadangkan Sandat Inn II sahaja kerana hotel itu masih baru. Kami bersetuju. Kami bernasib baik kerana masih ada bilik yang kosong.

Setelah memasukkan barang-barang kami ke bilik, kami keluar untuk makan. Di sini, pilihan makan terhad kerana umum sudah sedia maklum majoriti penduduk di sini adalah Hindu. Kami makan di McDonald’s sahaja kerana mudah dan berhadapan pula dengan Pantai Kuta. Setelah makan, kami pulang merehatkan diri untuk hari esok pula.

(bersambung dengan pusing-pusing di Kuta dan lawatan ke Tanah Lot dengan menaiki motosikal @ sepedamotor!)

Pautan berkaitan:
Koleksi gambar di Keraton Ngayogyakarta
Koleksi gambar di Jalan Malioboro

27 Mei 2006

Takziah Buat Warga Jogja

Di sini saya ingin mengambil kesempatan untuk menyampaikan ucapan takziah buat warga Jogja dan juga warga Jawa Tengah di atas malapetaka gempa bumi yang berlaku hari ini. Masih terasa masih di ingatan saya tentang kehidupan aman dan damai di Jogja tetapi hari ini sudah musnah akibat gempa bumi. Semoga kalian banyak bersabar dan dapat bangkit kembali daripada ujian getir ini.

Pos berkaitan:
100 Hari Tragedi Tsunami 26 Dis dan Selat Melaka
Aceh Telah Hancur Tetapi Masjidnya Tetap Utuh
Tsunami - Sudah Ada Amaran Sebelum Berlaku?

14 Mei 2006

Lawatan ke Indonesia II - Putar-putar di Jogjakarta


12 April 2006

Hari ini jadual kami hanya di Jogja sahaja kerana temanku mahu mencari pengusaha perabot di sekitar kawasan ini. Kami menyewa sepeda motor atau motosikal sahaja memandangkan jarak perjalanan yang dekat. Kami masing-masing membonceng Mas Adi dan Mas Aji yang membawa kami ke Trangsang tempoh hari.

Destinasi pertama kami adalah sebuah kedai yang menjual perabot dan aksesori hiasan di Kasongan yang terkenal dengan hasil kerajinan tangan terutamanya seramik. Ada beberapa perabot yang menarik tetapi tata pamernya tidak menarik langsung. Banyak yang dibiarkan berhabuk. Temanku mahu bertanyakan peluang berniaga tetapi pemiliknya, Mbak Ita tidak ada. Khabarnya baru pulang dari Jawa Timur setelah mengambil wang daripada pelanggan. Kami seterusnya ke kilang perabot beliau pula untuk melihat proses pembuatan. Mbak Ita sebenarnya juga merupakan rakan perniagaan seorang warga Perancis. Orang Perancis itu membuat corak serta rekaan dan idea-idea itu dijelmakan di kilang Mbak Ita. Kami mencuba menemui Mbak Ita lagi tetapi beliau masih kepenatan setelah semalaman berkelana. Tidak mengapa, lain kali saja. Walaupun gagal membuahkan hasil, sekurang-kurangnya kami sudah kenal tempat ini.

Selepas itu, kami ke forwarding agent pula untuk menyelidiki selok-belok pengekspotan barang-barang dari sini. Kami bertemu saudari Arin yang berasal dari Aceh. Cantik orangnya tapi sudah segera mahu nikah… Setelah sebut harga diperolehi, kami terus makan tengah hari. Hari ini, kami makan Nasi Padang - akhirnya – kegemaranku. Kerana sudah mulai petang, makanannya sudah agak sejuk dan kesegarannya sudahpun berkurang. Kalau di Johor Bahru, ku selalu ke Larkin untuk menikmati makanan Padang. Di KL, ku ke Kampung Pandan.



Setelah mengisi perut, penunggangan motosikal diteruskan ke Kota Gede. Kami mahu mencari barangan perak dan juga melihat proses pembuatannya yang sangat halus. Kubeli satu cincin. Murah harganya di sini. Selain cincin, ada juga dijual rantai, kerongsang dan cenderamata yang diukir seperti Borobudur, basikal dan set gamelan. Kebetulan sekarang ini musim hujan di sebelah petang, awan mendung kelihatan dah mula berkumpul. Kami bergegas ke destinasi seterusnya iaitu pergi ke kawasan Keraton yang telah kami pergi pada malam sebelumnya. Kami mahu mencari kemeja T Dagadu lagi. Kualiti kemeja T yang kami beli pada malam itu sangat bagus, jadi kami mahu membeli lagi. Namun hujan dah mula turun sebelum kami sampai ke sana. Kumahu menyuruh Mas Aji, yang kubonceng, berhenti saja tapi dibilangnya sudah dekat. Mas Aji basah kuyup tapi aku tidak kerana kuberlindung di belakang beliau semasa titis hujan turun...

Selesai membeli kemeja T, kami ke toko batik. Mencari lagi kalau-kalau ada corak yang berkenan. Yang kubeli hanyalah ole-ole untuk dibawa pulang iaitu bekas pensil daripada batik. Selepas itu, kami pulang. Sampai di hotel, kami seperti biasa dihidangkan teh. Kami minum di hadapan bilik yang memang disediakan kerusi dan meja untuk minum petang. Memang asyik menikmati suasana begini setelah kepenatan. Tak perlu fikir fasal kerja. Telefon bimbitku sudahpun kupadamkan. Yang diaktifkan hanyalah nombor peribadiku. Hanya siapa yang tahu nombor peribadiku saja yang dapat membuat panggilan. Pastinya ku tak terganggu oleh pelanggan-pelanggan yang kadang-kadang mengganggu privasiku.

Kami seronok bercerita dan mengulas kembali apa yang telah dilalui hari ini dan juga hari-hari sebelumnya. Sambil minum, kami memasang MP3. Pagi tadi, bukan main lagi tukang masak menyanyi lagu Peter Pan yang kami pasang. Selepas minum, kuberendam di kolam renang manakala temanku ke gymnasium. Malam itu, ku ke kafe Internet untuk mengemaskini blogku ini. Agak laju Internet di sini, tak seperti Streamyxku yang kadang-kadang lebih perlahan dari talian 52K. Bilalah agaknya TMnet mahu upgrade?

Setelah setengah jam di sana, Mas Adi yang kutemui di hadapan hotel semasa perjalanan pulang mengajakku mencari temanku yang mahu minum di kafe di Jalan Parang Tritis. Kami bertemu temanku yang sudahpun sampai di kafe. Kumemesan minuman wortel campur susu. Pelayan di situ kaget kerana tak pernah orang memesan wortel dengan susu. Sebenarnya wortel adalah sejenis ubi yang masih mengelirukanku. Semasa malam pertama di Solo, ke pernah bertanya di kedai yang kami makan makanan laut itu. Dek berlainan loghat, ku tak mendapat jawapan yang kumahu. Dengan dialek Malaysia yang hilang sebutan “r”, penuturanku kurang difahami. Wortel menjadi “wotel”.

Semasa dalam perjalanan ke Dieng semalam, kubertanya pada Mas supir tetapi aku masih keliru. Wortel pada hematku adalah LOBAK atau carrot dalam Bahasa Inggeris, tapi menurut Mas lobak itu lain. Mungkin lobak yang dimaksudkan itu labu? Aku fening, fening. (Semasa pos ini ditulis, yang kutemui di Internet ialah wortel itu adalah lobak atau carrot dan wortel itu adalah berasal daripada Bahasa Belanda – hmm kerana Inggeris dan Belanda inilah Bahasa Malaysia dan Bahasa Indonesia berbeza…) Berbalik kepada wortel susu tadi, kuberitahu pada pelayan itu bahawa carrot susu, slang di Malaysia untuk wortel susu, sangat biasa diminum. Kucakap padanya yang minuman ini sedap dan patut dipromosikan sebagai Today’s Special. Katanya mahu cuba nanti.

Esok adalah hari terakhir di Jogja. Sudah lima hari di sini. Kami mahu masuk ke Keraton Ngayogyakarta, istana Sri Sultan Hamengku Buwono ke-X, waris pemerintahan Kerajaan Mataram, yang sekarang menjawat Gubernur Daerah Istimewa Jogjakarta (DIY).

Segmen belajar Bahasa Indonesia:

Wortel – lobak
Teri – ikan bilis
Kepiting - ketam
Suku cadang – alat ganti (spare part)

Tiga perkataan pertama di atas yang kutemui semasa membuat pesanan untuk makan malam di Solo. Suku cadang pula pada awalnya kuingat bermaksud “bahagian cadangan” – jabatan yang membuat cadangan dan saranan. Banyak ditemui di pusat-pusat servis kenderaan di tepi-tepi jalan, kudiberitahu Mas Adi yang suku cadang itu rupa-rupanya spare part.

Pautan berkaitan:
Koleksi gambar di Solo dan Jogja
Pos terdahulu - Lawatan ke Indonesia (Bhgn I & II)
Pos terdahulu - Lawatan ke Indonesia (Bhgn III)

13 Mei 2006

Lawatan ke Indonesia II - Borobudur dan Dataran Tinggi Dieng



11 April 2006

Hari ini seperti yang telah dirancang, kami mahu ke Borobudur dan Dataran Tinggi Dieng. Kami sudahpun membeli pakej untuk ke sana semalam. Kami menaiki van berserta seorang pemandu ataupun dipanggil supir. Walaupun asalnya jadual pertama kami ke Dataran Tinggi Dieng, kami dinasihatkan ke Borobudur dahulu supaya tidak kehujanan seperti semalam di Prambanan. Sekarang ini musim hujan di sebelah petang.

Perjalanan ke Borobudur sungguh mengasyikkan. Di sebelah kanan, nun kelihatan panorama Gunung Merapi yang berkepul-kepul asap di puncaknya, hanya menunggu masa meluahkan lahar yang terkurung di dalamnya. (Pada masa pos ini ditulis, Merapi sudahpun memuntahkan laharnya.)

Kebetulan hari ini hari Maulidur Rasul, kelihatan juga kanak-kanak sekolah melakukan perarakan berserta sepanduk sambil membaca selawat. Teringat aku di sekolah dulu memegang papan tanda darjah 4 Kenanga mengetuai kelas berarak di kawasan persekitaran sekolah.

Kami melewati pekan Magelan untuk ke Borobudur dan mengambil satu jalan khusus ke Borobudur. Untuk masuk ke Borobudur, sepertimana di Prambanan, bayaran untuk orang asing juga berlainan daripada orang Indonesia sendiri iaitu US$10. Ah, mahu jadi orang Riau lagi?! Akhirnya Mas supir yang tolong beli (maaf Mas, kusudah lupa namamu) dan dapat lagi harga Indonesia...

Di sini, kami tidak lepas dari sikap kegigihan para penjual yang mahu kami membeli barangan mereka tatkala kami berjalan masuk ke Borobudur. Apalagi mendengar loghat Melayu kami, makin galaklah mereka menawarkan barangan mereka. Ramai orang di sini fikir semua orang Malaysia kaya-raya. Namun tidak semestinya. Masih ada yang susah meskipun tidak ada yang tidak cukup makan. Tapi kami Alhamdulillah, syukur.

Ada seorang Mbak yang menawarkan topi. Tampak cantik tapi dalam keadaan didesak sebegini sukar untukku membuat pilihan dan keputusan. Akhirnya kubeli juga satu memandangkan mentari sudahpun naik.

Setelah menyerahkan tiket masuk, kami didekati Bapak Suyono yang menawarkan diri sebagai pramuwisata ataupun jurupandu kami. Rupanya Pak Suyono pernah menjadi jurufoto. Gambar yang diambil beliau sungguh cantik. Tidak sia-sia kami mengambil beliau sebagai pramuwisata kami. Beliau bahkan juga tahu di mana untuk mendapatkan shot terbaik.

Borobudur merupakan candi yang sudah berabad lamanya dibina selama 75 tahun untuk penganut Buddha. Namun Borobudur hanya digunakan untuk 150 tahun. Prambanan yang kami lawati semalam pula adalah candi bagi penganut Hindu. Inilah bukti yang nenek moyang kita pernah menganut agama-agama ini sebelum kedatangan Islam ke rantau ini. Bukti lain juga terdapat di Palembang di bawah kerajaan Srivijaya yang pernah menjadi kota ilmu penganut Buddha. Ini juga ditemui di Lembah Bujang, Kedah.

Kupenasaran tentang anutan agama ini dengan kedatangan Islam dan juga bagaimana agama langit tidak terjangkau ke sini pada zaman dahulu sehinggalah kedatangan para pendakwah yang juga pedagang menyebarkan Islam ke rantau ini. Kubertanya pada Pak Suyono, yang juga merupakan seorang khatib, pada zaman Nabi manakah candi ini dibina. Berdasarkan tahun pembinaan candi ini iaitu Before Christ (B.C.), pastinya ia dibina pada zaman sebelum lahirnya Nabi Isa A.S. atau sekurang-kurangnya pada zaman Nabi Musa A.S. Tidak pernah kutahu atau mungkin kulupa dalam kitab-kitab Islam bagaimana ajaran-ajaran ini diasaskan.

Di Borobudur banyak diukir patung-patung yang menggambarkan sesuatu peristiwa seperti kelahiran Buddha yang ibunya meninggal semasa melahirkannya. Ada juga untuk pembelajaran dan teladan seperti patung-patung anak-anak yang dungu dan kurang waras yang menggambarkan penegahan perkahwinan antara muhrim yang mungkin melahirkan anak-anak yang cacat. Dalam Islam sendiri kita tidak digalakkan berkahwin dengan saudara dekat kerana dikhuatiri akan memperolehi anak-anak yang kurang cerdas di samping tidak memperkembang hubungan kekeluargaan.

Kudapati anak-anak tangga di sini cukup tinggi iaitu separas lututku. Agaknya orang zaman dahulu besar-besar belaka. Ini malah diiyakan oleh Pak Suyono. Di dalam binaan yang berbentuk sangkar, terdapat patung-patung Buddha. Kononnya barangsiapa yang bisa menyentuh patung itu, dia akan mamperolehi nasib yang baik.

Nun di latar belakang Borobudur, terdapat banjaran gunung yang menyerupai muka orang yang terarah ke atas ketika sedang berbaring. Kononnya sesudah membina Borobudur, tokoh itu berbaring dan diam di situ lalu menjadi gunung. Di kaki gunung itulah terdapat sebuah resort yang mahal berserta padang golf yang bersuasana sawah padi menghijau, cantik dan saujana mata memandang.

Selesai masa yang diperuntukkan, kami ke Dataran Tinggi Dieng pula. Perjalanan ke sana agak jauh. Kami melewati kampung-kampung di kaki gunung yang berselang-seli dengan sawah padi. Padi di sini walaupun ditanam di kawasan tinggi, ia tetap ditanam di sawah yang digenangi air. Air-air itu pula berasal dari pergunungan yang disaliri supaya mampu mengairi sawah-sawah di situ. Kudapat bayangkan betapa dinginnya air itu.

Ini merupakan pengalaman baru bagiku kerana jarang melihat suasana sebegini di Malaysia. Orang Jawa banyak juga yang tinggal di kawasan gunung. Ini tidak seperti Malaysia yang penduduknya tinggal di tepi laut, muara sungai ataupun sepanjang sungai, sesuai orang Melayu yang asalnya pelaut, pedagang, nelayan dan petani.

Setelah lama melalui jalan berbengkang-bengkok mendaki bukit, akhirnya kami sampai ke sebuah bandar bernama Wonosobo. Tidak sangka di sini juga ada bandar walaupun jauh di atas pergunungan. (Di sinilah anggota Noordin Mohd Top dicekup setelah kedudukan mereka dikesan tak lama sebelum pos ini ditulis).

Perjalanan mendaki diteruskan lagi. Apabila kami menghampiri kawasan Dieng, kelihatan banyak sekali kebun sayur di sini. Dieng merupakan pusat penghasilan sayur terkemuka Indonesia. Di sini seperti Cameron Highlands di Malaysia. Udaranya nyaman, sejuk dan tipis.

Satu kelainan di sini ialah banyak sekali masjid dan surau didirikan oleh penduduk, sangat ironis dengan tempat ini yang pernah menjadi pusat agama Hindu suatu ketika dulu. Tidak hairan di sini dan juga di Wonosobo kelihatannya adalah kubu kuat PKS.

Akhirnya kami sampai ke pintu masuk kawasan wisata Dieng. Keluar saja dari van, amat terasa kedinginan suhu di sini. Apabila cuaca sudah dingin, maka badan akan bertindak balas dan tandaslah tujuanku. Mujur ada tandas di sini. Namun apabila kubuka paip air, wah terasa air itu seperti baru keluar dari peti ais. Sungguh sejuk!

Dieng adalah kawasan datar yang agak luas yang terletak di kawasan tanah tinggi. Kerana itulah ia dipanggil Dataran Tinggi Dieng atau dalam bahasa Inggeris dipanggil Dieng Plateau. Di tengah-tengah dataran itulah terletak sebuah candi lama yang dipanggil Candi Arjuna. Candi itu sedang dibangunkan dari sisa runtuhannya. Satu perkara yang mengujakanku ialah kutemui bunga Sundal Malam yang diletakkan di candi itu. Bunga Sundal Malam adalah nama yang digunakan pada filem Pontianak Harum Sundal Malam. Bau bunga ini sungguh wangi.

Sedang kami asyik mengambil gambar, gerimis mulai turun. Kami langsung beransur. Namun sedang kami berjalan, tiba-tiba hujan semakin lebat yang memaksa kami berlari mencari tempat berteduh.

Kami bernasib baik kerana supir sudah menunggu di kawasan parkir bahagian atas bukit. Kami terus masuk ke van. Kami termengah-mengah disebabkan berlari tadi. Bukan kerana jarang bersukan tetapi kerana udara yang nipis di sini yang mengandungi kurang oksigen menyebabkan kami termengah-mengah. Ku pernah menghadapi keadaan sama di kawasan tanah tinggi lain. Di Genting Highlands, terasa sungguh berat
untuk menghabiskan satu pusingan renang dan juga tidak mampu lagi untukku berlari semasa bermain bola sepak di Cameron Highlands.

Seterusnya kami dibawa ke kawah gunung berapi Kesidang. Dari jauh sudah kelihatan asap putih berkepul-kepul. Semakin kami mendekati kawasan kawah, semakin kuat bau amonia menusuk hidung kami. Bau amonia yang keluar bersama-sama asap itu seperti bau hancing. Asap ini beracun dan boleh membuatkan seseorang sesak nafas dan pengsan.

Kami berhati-hati mendekati kawah itu dan memastikan supaya kami tidak berada di arah laluan angin yang membawa asap-asap itu. Sungguh mengagum dan mengujakan melihat air yang berwarna kelabu mengandungi belerang menggelegak di tengah kawah. Kalau terjatuh agaknya dapatlah kulit yang cantik dan sebelum sempat diperagakan, sudahpun Innalillah... Di bukit-bukit di belakang kawah, hanya kelihatan pokok pain tumbuh, sangat sesuai dengan cuaca sejuk begini.

Selepas puas menikmati kejadian alam itu, kami pun turun semula. Kami singgah di Candi Bima sekadar untuk mengambil gambar. Kemudian kami berhenti sekejap di gerai-gerai di tepi jalan untuk membeli ole-ole. Kubeli satu tutup kepala yang ada perkataan Dieng didepannya buat kenang-kenangan.

Semasa turun, aku tidur kerana kepenatan. Apabila tersedar, van berhenti. Kudapati beberapa orang lelaki termasuk seorang kanak-kanak meminta wang sebelum dibenarkan lalu. Kurasa mereka tiada hak meminta duit kerana jalan itu bukan milik mereka bahkan pemerintahlah yang membina dan menyenggara jalan itu. Rupanya ada juga orang malas di kalangan orang Indonesia yang rajin bekerja memerah duit orang lain sewenang-wenangnya. Mereka pula bijak memilih lokasi orang sedang membaiki jalan yang apabila kenderaan lalu, pasti akan diperlahankan. Mereka sanggup berbasah kuyup dek hujan untuk mengumpul wang mudah itu. Bukan hanya satu, malah ada beberapa sekatan lagi. Mas supir pernah memberi mereka hanya sepuntung rokok kerana sudah membayar "tol" sebelumnya.

Aku sambung tidur lagi. Apabila kusedar kembali, van berhenti untuk makan di Wonosobo. Kucuba sate jamur atau cendawan yang amat enak sehinggakan kubeli lagi untuk dibawa pulang.

Sebelum pulang ke hotel, temanku mahu singgah kembali ke Borobudur untuk membeli topi lagi buat cenderahati untuk teman-teman. Kami mahu mencari Mbak tadi. Tetapi kami diberitahu Mbak itu sudah pulang. Kami sebaliknya singgah di sebuah gerai di situ. Apabila mahu membeli dalam kuantiti yang banyak, maka terjadilah tawar-menawar untuk mendapatkan harga terendah. Kukatakan pada Mbak pemilik gerai itu, "Kalau Mbak jual kepada kami sejumlah ini, Mbak bisa pulang saja untuk hari ini. Mbak bukannya selalu dapat menjual sejumlah ini dalam sehari."

Agak ego tapi akhirnya Mbak bersetuju. Walau bagaimanapun, tidak banyak variasi warna yang tinggal. Yang banyak berwarna krim. Akhirnya riuh rendah kawasan gerai itu kerana Mbak tadi mendapatkan topi berwarna lain di gerai-gerai lain. Habis semua gerai dicarinya. Apabila melihat kami membeli banyak topi, para peniaga jalanan lain juga ingin mengambil kesempatan menjual barangan mereka. Ada yang mengikuti kami hingga ke van bahkan ada yang mengetuk cermin van memujuk kami. Kami tidak berminat kerana tidak menarik perhatian kami. Malah ada yang cuba menjual patung Buddha kepada kami. Tak tahulah di sini tak ada batasan. Kumelihat yang menjual gayanya seorang Muslim.

Kami terus pulang dan malam itu tidak ke mana-mana kecuali ke Internet.

Pautan berkaitan:
Koleksi gambar di Borobudur
Koleksi gambar di Dataran Tinggi Dieng
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...