25 Ogos 2006

Explorace Jakarta

Malam tadi kumenononton rancangan Explorace di TV3. Jarang kumengikuti rancangan ini. Entahlah kenapa. Semasa musim pertama dulu, kuikuti kerana rancangan itu masih baru dan juga yang menang itu adalah rakan sebatchku.

Malam tadi para peserta beradu di sekitar Jakarta. Namun kurasa sangat jengkel melihat salah seorang peserta memaki hamun dan menyumpah seranah pengguna jalanraya lain di Jakarta kerana terlalu emosi dan terlalu inginkan kemenangan.

Bagiku, ini sungguh memalukan negara. Sepatutnya peserta diberitahu atau diberi amaran terlebih dahulu supaya menjaga tingkah laku di tempat orang. Apakah yang tersemat di fikiran pemandu atau supir itu melihat gelagat penumpangnya yang sangat memalukan itu? Itukan Jakarta yang memang sudah terkenal dengan kesesakan lalulintas atau kemacetannya. Seharusnya peserta itu bersabar.

Namun peserta itu kalah dalam perlumbaan itu.

Tag: , ,

23 Ogos 2006

Sejenak di Kedai Mamak

Tadi, kukeseorangan makan malam di sebuah kedai mamak berhampiran rumahku. Kusudah lapar sangat dek senaman petang tadi dan ku tidak sabar lagi untuk menikmati Nasi Goreng Ayam dan Milo Ais.

Buat mengisi masa menunggu pesananku sampai, kubawa bersama Harian Metro semalam yang belum kuhabis baca. Biasanya kubaca The Star namun gara-gara pernikahan Siti kelmarin, kubeli satu akhbar Melayu untuk membaca lebih lanjut kisah pertunangan dan akad nikah pasangan itu.

Sedang kumembaca berita-berita itu, pelbagai bahasa kudengar dipertuturi oleh orang di sekelilingku yang terdiri dari pelbagai bangsa. Agak unik di negara ini kerana itu perkara biasa tetapi di negara lain agak sukar mencari senario sebegini.

Setelah kududuk di kerusi, datang seorang pekerja berbangsa India menanyakan apa menu yang kumahu pesan. Lantas setelah mendapatkan pesananku, dia secara automatik menterjemah pesananku ke Bahasa Tamil untuk tukang masaknya yang juga berbangsa India.

Ku terus membelek helaian akhbar itu. Susunan gambar hantaran perkahwinan Siti Nurhaliza menarik perhatianku. Sudah tentu mahal hantaran itu lantaran didatangkan khas dari luar negara.

Kemudian datang sebuah keluarga Cina duduk di meja di depanku. Ibunya becok bercakap dengan anak-anaknya dalam Bahasa Mandarin. Apabila datang pekerja restoran mengambil pesan, secara automatik, pertuturan mereka ditukar ke Bahasa Melayu.

Di sebelah kiri mejaku, kedengaran perkerja dari Indonesia yang menjual sate bercakap dalam Bahasa Jawa dengan seorang pelanggan yang juga berasal dari sana. Sedang mereka berbual, datang seorang rakan mereka yang berbangsa Cina. Mereka bertutur dalam Bahasa Melayu. Yang uniknya, pekerja dari Indonesia itu sudah pandai mengubahsuai loghat mereka supaya menyamai loghat Melayu dipertuturkan orang Cina.

Itulah kehidupan di Malaysia. Punya pelbagai bangsa pelbagai bahasa namun pasti ada satu bahasa perantaraan antara kaum berlainan bahasa itu. Bahasa itu adalah Bahasa Melayu. Bahasa inilah yang menjadi ligua franca di rantau ini sejak berkurun lamanya.

Namun bahasa ini sekarang melalui detik paling sukar dalam sejarahnya. Globalisasi yang membawa gelombang Bahasa Inggeris dan mungkin juga ketaksuban orang terhadap bahasa itu pastinya bisa melenyapkan ligua franca yang sudah berkurun dipertuturkan itu. Penekanan orang yang lebih gemar dengan monobahasa iaitu Bahasa Inggeris sahaja juga ancaman lebih besar.

Tidak salah berbahasa Inggeris tetapi tidak salah juga untuk mahir seribu bahasa. Sungguh rugi orang yang tidak mempedulikan bahasa yang sangat senang diaplikasikan di negara ini. Pelik juga kerana ada orang lebih sanggup belajar bahasa asing seperti Jepun atau Perancis yang sangat mustahil digunakan di negara ini walhal memilih untuk tidak mampu bertutur dalam bahasa kebangsaan. Lihat saja ucapan Hari Kebangsaan, mereka terpaksa bercakap dalam bahasa penjajah.

Lihatlah di sebuah pulau kecil itu, lingua franca ini sudah lenyap. Hanya golongan tua masih mampu bercakap. Golongan muda mereka pula melihat dengan teropong, bukan dengan mata kasar. Mereka nampak Amerika atau Eropah yang menjadi jiran mereka, bukan negara tetangga mereka yang sebenar ini.

p/s – kemampuan Bahasa Arab yang dipelajari penulis dulu juga sudah hampir lenyap kerana kekurangan kesempatan untuk bertutur.

Tag: , , , , ,

17 Ogos 2006

Menunggu Titik Hujung?

Entah kenapa kali ini kuberpaling tadah. Tidak lagi setia.

Dulu kerana tuah, diriku di sini. Entah apa azimat kubawa, diriku seolah-olah di puncak semasa wawancara hari itu. Itulah pertuturan terbaik pernah kuucapkan dari mulutku, berbekalkan bacaanku tentang satu artikel di Internet. Ku tidak layak tapi masih sebagai yang terbaik, dari yang terbaik kukira. Itulah tuah. Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa yang tahu.

Hampir lima tahun berlalu. Sepanjang masa itu, tiada tanda-tanda ketidaktenangan pada diriku walaupun temanku yang lain satu demi satu meninggalkan ribut yang sering melanda ini. Kini keadaannya berubah. Kuingin turut sama.

Kusedar yang kuperolehi ini bukanlah sesuatu yang mudah. Jadi melepaskannya tidaklah harus dibiarkan begitu mudah. Namun, kukekusutan. Tekanan demi tekanan dan kekecewaan demi kekecewaan masih melanda. Justeru kuharus lakukan sesuatu buat mengubah keadaan. Lima tahun adalah jangkamasa yang lama. Sesuatu yang baru harus kukecapi.

Hari ini buat pertama kali selepas lima tahun, kumenulis kembali CVku. Sediakan payung sebelum hujan…

Pos tidak berkaitan:
Bos

16 Ogos 2006

Astro Perkenal Tujuh Saluran Baru

Astro akan melancarkan tujuh saluran baru dan saluran-saluran itu sudahpun mula diuji dan penonton dapat menonton promo-promo yang disiarkan. Tujuh saluran itu ialah:

  • Astro Ceria – saluran kanak-kanak interaktif berbahasa Melayu.

  • Astro ARUNA - saluran drama memaparkan sinetron and telenovela (dengan sarikata Bahasa Melayu).

  • Astro KIRANA – saluran filem Asia and Eropah (dengan sarikata Bahasa Melayu).

  • WaTV – saluran hiburan bermaklumat memaparkan gaya hidup muda-mudi penuh gaya, "New China". Berbahasa Mandarin.

  • CCTV 4 – saluran am memaparkan berita, kebudayaan, hiburan dan drama. Berbahasa Mandarin.

  • ZEE –saluran pelbagai hiburan dari India memaparkan drama, program permainan dan ujibakat (dengan sarikata Bahasa Melayu).

  • Animax – saluran 24 khusus untuk animasi Jepun (anime).


  • Sebenarnya tiga saluran pertama di atas sudahpun ditawarkan Astro Nusantara di Indonesia. Cuma saluran-saluran itu diperluaskan ke Malaysia buat mengukuhkan pegangan pasaran Astro di sini. Cuma bilakah agaknya Astro Ria dapat disiarkan di sana. Pastinya undang-undang di sana mungkin akan menghalang penyiaran Astro Ria di sana, tidak seperti di Brunei.

    P/s – Hmm.. kalau boleh hack Astro Nusantara, bolehlah tengok saluran terrestrial Indonesia di mana saja di Malaysia. Bolehlah tengok Siti kahwin di Trans TV, ya?

    Pos berkaitan:
    Hatiku Sudah Dimiliki - Siti Nurhaliza - Petanda Kejatuhan?
    Anugerah Televisyen Asia 2005
    Anugerah Televisyen Asia 2004
    Watch TV
    Misteri Nusantara
    Who Wants To Be/Steal A Millionaire

    15 Ogos 2006

    ‘Saya Seperti Orang Bodoh Jikalau Saya Bercakap Dalam Bahasa Melayu’

    Rupanya kenyataan Pelakon Wanita Terbaik Festival Filem Malaysia Ke-19 (FFM19), Sharifah Amani yang bukan sahaja membuka pekung di dada, malah mengundang kemarahan Menteri Kebudayaan, Kesenian dan Warisan sendiri dan dianggap sebagai ‘perosak majlis’ oleh menteri berkenaan.

    Keterujaannya untuk memberi ucapan kemenangan itu mengundang kontroversi apabila beliau berkata, “I sound stupid if I speak Malay”. Walaupun dia tidak fasih bercakap Melayu, ironinya dirinya seorang Melayu, ucapan itu tidak sepatutnya dituturkan apalagi di atas pentas yang ditonton jutaan audiens di auditorium dan juga di rumah.

    Jika meminta izin untuk bercakap Bahasa Inggeris kerana tidak mampu bercakap Bahasa Melayu dengan lancar, caranya harus lebih beradab dan tidak mengguris hati orang Melayu sendiri.

    Menjawab kritikan itu, dia memberi alasan berketurunan campuran Cina, India dan Arab serta hanya bertutur Bahasa Inggeris di rumah. Kendatipun begitu, dia sepatutnya malu dengan ketidakmampuan diri sendiri itu. Sebagai rakyat Malaysia, apalagi orang Melayu, sepatutnya mampu untuk berucap dalam bahasa kebangsaan. Artis bukan Melayu pun masih mampu bercakap Melayu seperti Hans Isaac dan Carmen Soo.

    Agaknya bagaimana dirinya bertutur di dalam filem. Adakah menghafal skrip? Ataupun hanya mampu berlakon di dalam filem-filem Yasmin Ahmad yang miskin keindahan bahasa itu? Kalau dilihat pertuturan Bahasa Inggerisnya pun, tidaklah kelihatan terlalu mahir. Masih ada Manglish dan penuturan yang tidak tepat.

    Bukan pengucapan itu saja yang mengundang kemarahan, malah dia menghabiskan ucapannya dengan,

    If the film (Gubra) mencemar budaya, let’s do it more often ( Jika filem ini (Gubra) mencemar budaya, mari kita hasilkan lebih banyak lagi).”

    Agaknya inilah hasil Bahasa Rojak… Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.

    p/s – Mbah Marijan pun dah jadi selebriti – berlakon iklan (buat yang tak tahu, Mbah Marijan adalah penjaga kunci Gunung Merapi yang penuh mistik).

    Berita berkaitan di akhbar-akhbar:

    Dr Rais marah gelagat Amani
    Rais lahirkan kekesalan
    Nani calar imej FFM19
    Edisi KL: Nani hina bangsa sendiri
    Edisi KL: Mohon maaf
    Kenapa saya berucap bahasa Inggeris
    'Saya tak hina bahasa Melayu'

    05 Ogos 2006

    Samsons - Kenangan Terindah

    [Terima kasih buat YouTube & RuFez]



    Pos berkaitan:
    Ungu - Demi Waktu
    Dewa Featuring Mawi - Pupus

    03 Ogos 2006

    Bawang Putih Bawang Merah

    Hari ini ku tidak menutup TVku walaupun selepas waktu rehat tengah hari. Sedang kuasyik membalas emelku, kuterdengar sebuah lagu sinetron yang pernah kudengar sebelum ini di rangkaian TV3 yang sedang keudara itu. Selepas kuhulurkan kepalaku menjenguk ke arah kaca TV yang tidak mengarah ke mejaku, baru kutahu yang itu adalah drama Bawang Putih Bawang Merah yang pernah disiarkan di RCTI beberapa lama dahulu.

    Apa yang menarik perhatianku ialah adanya sarikata untuk drama itu. Tak pernah kulihat sinetron dari Indonesia disediakan sarikata. Pekat sangatkah loghat Jakartanya sepertimana filem Ada Apa Dengan Cinta yang sungguh sukar difahami rakyat Malaysia dulu? Kucuba amati drama ini sebentar. Apa yang kudapati perkataan yang digunakan bukanlah perkataan yang pelik untuk orang Malaysia. Cuma penggunaan perkataan yang berlainan tetapi masih seerti maknanya dan juga cara penyusunan perkataan di dalam ayat. Bagi yang kaya perbendaharaan kata, mungkin tidak menjadi masalah kerana masih memahami dialog-dialog itu.

    Kuteruskan mengikuti cerita drama itu namun terasa janggal kerana kumemahami kedua-duanya iaitu apa yang dipertuturkan oleh pelakon dan juga sarikata di bawahnya. Walaupun ini mungkin biasa kumemahami kedua-duanya jika kumenonton cerita Inggeris, namun ini adalah baru kerana kedua-dua bahasa ini mempunyai asas yang sama, bukan bahasa yang berlainan sama sekali.

    Adanya sarikata ini, kendatipun begitu, bagiku, sangat membantu mereka yang tidak memahami Bahasa Jakarta. Bahasa Jakarta adalah satu kreol yang terhasil dari pertuturan penduduk yang berlatarbelakangkan dialek yang berbeza. Ada pengaruh Betawi (contoh in menggantikan kan), Jawa dan juga Sunda. Di KL juga sudah terjadi kreol ini iaitu tercampur bahasa wargakotanya yang terdiri dari negeri-negeri yang berlainan loghatnya dan juga bahasa kaum lain iaitu Cina dan India.

    Melihat perkembangan ini, adakah suatu hari nanti orang KL tidak akan langsung memahami apa yang diperkatakan orang Jakarta atau juga sebaliknya? Dengan perkembangan teknologi terkini, adakah terma-terma berlainan akan terus muncul dan menjauhkan kedua-dua loghat? Sila tekan AF, ruang, KELUAR dan hantarkan ke 32999 atau ketik AF, spasi, KELUAR dan kirim ke 32999?

    Pos berkaitan:
    Bahasa Melayu dan Bahasa Indonesia
    Bahasa Indonesia - Mengapa Bahasa Melayu?

    01 Ogos 2006

    Blog Baru

    Ku t'lah menyiapkan satu lagi blog dek keterpaksaanku mengikuti telunjuk Google Adsense. Blog ini lebih kepada penceritaan pengalamanku merantau ke seluruh ceruk Asia Tenggara ini (selagi terjangkau Air Asia, di situlah kubepergian). Citra-citra menarik yang tertangkap lensaku juga dipamerkan di sana. Berperantaraan Bahasa Inggeris, blog ini pastinya memberi informasi selengkapnya, mudah-mudahan. Jangan segan berkunjung ke sana. Ayuh!!

    Journey Beyond
    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...