18 Julai 2007

Kembali ke JB

4 Julai 2007

Kali ini ku berpeluang balik ke JB. Sudah rindu pula kehidupan di sini yang ditinggalkan. Kali ini, agak lama ku di sini iaitu tiga hari. Tentu banyak perkara boleh dilakukan selepas kerja.

Malam pertama, aku makan malam di Anjung Warisan untuk merasa Tauhu Bakar dan Nasi Beriani Gam yang ku terasa mengidam pula. Anjung Warisan ini terkenal kerana restorannya bertingkat-tingkat di bawah dan di atas pokok. Ada juga pertunjukan angklung yang bukan saja memainkan lagu-lagu warisan tetapi lagu-lagu kontemporari juga. Drama Dunia Anita di TV3 juga dirakam di sini.

Pergi dengan anak buah, kami memilih di tingkat atas di atas pokok. Sungguh nyaman suasana di sini kerana tempat ini dikelilingi pokok-pokok di kawasan Hutan Bandar, di mana restoran ini terletak. Duduk pula bersila ala Jepun walaupun konsep restoran ini lebih kepada konsep tradisional Melayu Johor.

Aku seperti biasa memesan Nasi Beriani Gam Daging, Tauhu Bakar dan Ais Kacang. Rasanya sedap. Mungkin ramai yang mempertikaikan sama ada makanan di sini adalah yang paling sedap di JB kerana khabarnya tukang masaknya selalu bertukar, namun ku rasa suasana makan di sini melebihi segala-galanya. Pelanggan masih setia kerana restoran ini masih punya keunikan seperti pertunjukan angklung itu.

Kami duduk agak lama kerana banyak perkara untuk diceritakan. Malah kami melihat beberapa kumpulan pengunjung silih bertukar ganti menjamu selera di meja-meja sekeliling kami. Namun kami tidak kisah.

Sedang kami duduk itu, kami mendengar alunan muzik angklung. Banyak lagu terkini dimainkan. Antaranya Cindai, Because of You, Tapak Sulaiman, Kenangan Terindah dan Lagu Cinta. Terasa pula nak menyanyi bersama namun takut malu pula. Maklumlah pitching lari...

...

Apabila bangun pagi keesokannya, terasa sungguh letih badan ini. Macam tidak cukup tidur pula walaupun aku tidur awal pada malam itu. Aku rasa ini penangan daging Nasi Beriani Gam itu. Pakar mengatakan daging meningkatkan kadar metabolisma. Mungkin agaknya badan aku membakar kalori sewaktu tidur. Entahlah...

...

Pada malam kedua, aku duduk di bilik hotel sahaja. Tidak boleh keluar kerana banyak e-mail untuk dibaca atau diambil tindakan. Sambil mengadap laptopku, aku membuka stesen TV Indonesia, RCTI. Lama tidak menonton televisi Indonesia ini. Rindu pula.

Malam itu, ku tonton Cewek Gue Cantik Banget. Seperti biasa, banyak drama atau sinetron Indonesia memaparkan suasana di sekolah. Cerita ini juga berkisar tentang kisah cinta di sekolah. Pelajar wanita dalam cerita ini mula-mulanya berpura-pura untuk mencintai seorang pelajar lelaki lain untuk membuatkan teman lelakinya cemburu. Namun kesudahannya, dia pula betul-betul mencintai lelaki itu. Dalam pada masa yang sama, lelaki itu dari awal-awal lagi menaruh harapan buat wanita itu.

Aku tertanya-tanya apa maksud begok yang disebut di dalam dialog cerita itu - "Selain kamu jelek, kamu juga begok!" Rupanya begok itu bermaksud bodoh setelah ku bertanya seorang kawan dari Jakarta.

Semasa menonton berita, terdengar pembaca berita menyebut LPG. Pelik juga mendengarnya kerana Bahasa Indonesia menggunakan sebutan Bahasa Belanda. LPG sepatutnya menjadi el pe ge namun berbunyi macam Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris pula. Oh sekarang baru ku teringat. Semasa di Jogja dulu, perkataan LPG dieja sebagai elpiji. Oh ya dong! (Jangan gelak, tak baik tau...)

Malam itu, ku tidur agak lewat. Ku terus menyambung menonton RCTI hingga lewat malam. Aku menonton kisah lucu kanak-kanak, Kawin Muda sebelum lena.

Tag: , , ,

3 ulasan:

  1. Angklung tu alat musik asal Indonesia (Sunda/jawa barat). ternyata angklung juga ada di malaysia. setahu saya dulu banyak orang malaysia yang belajar membuat dan memainkan alat musik angklung ke bandung.

    BalasPadam
  2. "gue kagak bego' cuma emang kadang agak culun aja "
    Nah..lho, ngerti nggak tuh, hehehe... *just kidding, bro..*
    Hmm..jadi kangen ma "yang di KL" :(

    BalasPadam
  3. ya, angklung itu alat muzik sunda. kamu kena dtg ke sini suatu hari nanti, erwin. malaysia adalah kosmopolitan - org malaysia ada yg berasal dari seluruh pelosok nusantara (jawa, bugis, bawean, minangkabau, aceh), dari china dan india. skrg ini byk imigran dari bangladesh, vietnam, myanmar, nepal. ramai rakyat asing tinggal di sini.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...