29 Julai 2007

Perihal Saat Akhir dan Gelabah Bhgn I

23 Julai 2007

Hari ini aku bercadang hendak ke Melaka untuk menghantar satu tender yang tarikh akhirnya pada keesokan hari, 24 Julai. Aku ke sana dengan seorang rakan sekerja dari Singapura yang malam tadi sudahpun mendarat di KLIA. Sebelum bertolak ke sana, aku menghantar SMS ke seorang rakan sekerja lain dari Jakarta yang dijadualkan tiba pada pagi ini. Aku tidak mengharapkan balasan serta-merta daripadanya kerana kuyakin dia sudahpun berada di dalam pesawat.

Semasa perjalanan ke sana, agak sukar untuk aku berbual-bual dengan rakan dari Singapura itu gara-gara aku baru saja mencabut gigi. Jahitan pada gusi membuatkan mulutku terbatas pergerakannya kerana sakit. Aku kadang-kadang mengatakan 'hmm' tanda setuju. Baru kusedar bercakap Bahasa Inggeris menggunakan banyak tenaga berbanding bercakap Bahasa Melayu kerana mulutku lebih sakit apabila bercakap dalam bahasa semesta itu. Dalam menahan kesakitan itu, aku rasakan pertuturanku agak keras dan menjengkelkan. Harap audiens dapat faham keadaanku.

Kami berhenti di Nilai untuk bersarapan pagi. Sedang menikmati atau lebih tepatnya betapa sengsaranya mengunyah donat, aku menerima SMS daripada teman dari Jakarta itu. Dia sudah mendarat di KLIA. Apa dia fikir tentang KL agaknya kerana inilah kali pertama dia ke KL atau kali kedua dia menjejakkan kaki di Malaysia. Dia entah orang ke berapa juta dari Indonesia menjejakkan kaki di sini.. He he..

Kali pertama dulu, dia kubawa ke Johor Bahru (JB) dari Singapura. Teringat pengalaman di sana apabila mereka (bertiga dari Indonesia) ditahan imigresen 'kiasu' Singapura dan dibawa masuk ke bilik pegawai semata-mata mereka orang Indonesia. Bukankah mereka sudah pun lepas masuk di imigresen Lapangan Terbang Changi? Salah seorang daripada mereka yang fasih berbahasa Inggeris dan memegang PR Australia bertekak dengan pegawai di situ. Aku tersenyum dan aku faham.

Aku rasa aku juga pernah di"mark" oleh imigresen di sana kerana pernah ke sana bersama seorang temanku yang pernah mengerjakan umrah, yang tertera visa umrah bertulisan Arab di pasportnya. Selepas itu pula, aku sering masuk ke sana kerana banyak latihan dan mesyuarat kuhadiri. Mungkin mereka syak aku berkerja secara haram ataupun aku ini pengganas. Pengganas? Kalau aku pengganas, aku pinjam lori vendor syarikat aku, aku langgar saja paip-paip di Tambak Johor itu. Tak perlu ke Singapura, paip di Ulu Tiram pun aku boleh langgar... Tapi aku bukan pengganas... Mereka mengambil jalan yang aku tidak sukai - menyelidik pemuda Melayu-Islam dari Malaysia kalau-kalau mereka ada jaringan dengan Jemaah Islamiyah di sana. Maklumat ini aku dapati dapati dari seorang teman.

Ah, lupakan seberang tambak.

Setelah membaca SMS itu, aku menelefonnya bertanyakan apakah rancangan dia hari ini. Dia sampai awal, mesyuarat bermula besok, jadi hari ini dia punya masa lapang. Dia menjawab hanya duduk di hotel saja. Duduk di hotel saja? Bukankah rugi kalau begitu. Aku mencadangkan agar dia mengikuti aku saja ke Melaka. Akan kutinggalkan dia di Banda Hilir. Biar dia tengok segala warisan penjajah dan muzium-muzium di sana dan selepas selesai urusan kerjaku, aku mengambil dia di sana semula. Katanya dia ndak mau.

OKlah, aku cadangkan dia ke Bukit Bintang atau ke KLCC saja. Sekarang ini ada Mega Sale, bolehlah membeli-belah. Namun dia menolak kerana fikirkan harga yang lebih mahal di sini. Aku teringat pula kisah seorang Bapak membeli spender berharga ratusan Ringgit sehelai dengan wang tunai. Lalu aku berkata padanya, takkan berkerja di syarikat multinasional masih memikirkan harga yang mahal.. Belilah sesuatu buat ole-ole untuk dibawa pulang. Aku biarkan dia tentukan apa mahu dibuat hari ini... Akhirnya aku mengajak dia untuk makan malam di KLCC saja selepas aku pulang dari Melaka nanti.

Perjalanan diteruskan selepas berhempas-pulas mengunyah supaya makanan tidak terbawa ke luka cabutan gigi itu. Perjalanan lancar namun tersekat sebentar di Seremban kerana projek pelebaran lebuhraya di situ. Selepas itu trafik lancar. Namun hati-hati kerana ada polis 'menembak' kelajuan. Maklumlah, ada di sesetengah tempat lorong ketiga sudah siap, maka sesetengah orang menekan minyak sehingga ke lantai. Aku dari awal-awal lagi sudah berjaga-jaga kerana minggu lepas, bos aku hampir terkena di situ.

Kami sampai di susur keluar Simpang Ampat/Alor Gajah dan mengambil jalan kampung sebagai jalan pintas untuk ke destinasi. Seronok memandu di jalan kampung kerana dapat menikmati suasana kampung. Dari Alor Gajah ke arah pantai, kelihatan rekabentuk rumah mula berubah dari pengaruh Minangkabau ke pengaruh Melayu Melaka. Di Alor Gajah, terdapat banyak orang Minang yang orang tua masih mengamalkan Adat Perpatih. Di bahagian lain Melaka pula lebih kepada Adat Temenggung orang Melayu.

Berasal dari kampung juga, aku dapat menamakan sesuatu pokok dengan hanya melihat bentuk daun. Teringat semasa di Zoo Negara dulu, seorang kakak berkata kepada anaknya tentang pokok sirih. Aku yang tengah sibuk mengecat pagar semasa projek komuniti di situ hanya mendengar saja. Setelah aku ke sebelah pagar dekat dengan pokok sirih itu untuk mengecat bahagian pagar di sana, baru aku sedari itu adalah pokok daun kaduk.. Daun sirih dan daun kaduk seakan-akan sama. Namun daun kaduk tumbuh di atas tanah dan sering dibuat sayur manakala daun sirih tumbuh menjalar naik ke atas batang pokok yang lebih besar untuk mendapatkan cahaya matahari. Daun sirih pula berbau dan daun kaduk tidak. Aku tersenyum di dalam hati. Tak apa, mereka orang bandar...

Di samping memandu kereta, aku juga menjadi pemandu pelancong buat rakan dari Singapura itu. Kelihatan di kiri kanan jalan banyak pokok rambutan sedang lebat berbuah. Ada yang merah dan ada yang kuning. Kalaulah dapat dipetik dan dijual, tentu lumayan pulangannya. Nampaknya setiap rumah ada pokok rambutan di halaman mereka.

Sesekali, kelihatan kebun durian. Rakan dari Singapura bertanya bagaimana aku tahu sedangkan tidak ada buah pun di pokok-pokok itu. Aku tersenyum dan berkata, lihat saja pada daunnya. Aku memandu perlahan untuk melihat kalau-kalau ada buah durian di pohon. Aku terjumpa satu buah yang agak besar bergantungan di sebatang dahan namun dia pula tak nampak kerana terlindung bumbung kereta. Kelihatan juga pokok petai yang banyak buah petai berjuntaian di dahan-dahan.

Akhirnya kami sampai ke destinasi tepat pada jam 12 tengah hari. Aku bertanya kepada sekuriti di situ kalau orang yang hendak dijumpai sudah keluar makan. Namun dia masih ada. Perbincangan kami berlangsung selama setengah jam dan aku menghantar tender kepadanya.

Setelah itu, kami bertolak ke Bandar Melaka yang digelar Melaka Bandaraya Bersejarah pula. Kami melalui jalan pantai yang sangat menarik pemandangannya. Banyak rumah tradisional Melaka terhias cantik di sini. Banyak juga rumah-rumah itu disewakan kepada penerbit-penerbit drama untuk lokasi penggambaran mereka. Kalau masa raya, tentu meriah di sini.

Selat Melaka yang biru terbentang di sini juga sungguh mendamaikan. Kelihatan juga banyak kapal-kapal dagang sedang belayar. Selat Melaka merupakan selat yang tersibuk di dunia. Semasa menaiki kapal terbang dari KLIA ke Johor Bahru tempoh hari, kebetulan cuaca sangat baik, Selat Melaka kalau dilihat dari atas seumpama sebuah lebuhraya untuk kapal-kapal. Banyak kapal sedang belayar dan jaraknya tidaklah jauh. Di bawah nampak negeri Melaka dan di seberang kelihatan pantai memutih di Sumatera.

Sedang kami ke Bandar Melaka, bos aku menelefon bertanyakan tentang tender itu. Setelah berbincang, dia kurang bersetuju dengan tawaran yang aku utarakan untuk pelanggan. Akhirnya aku terpaksa menelefon pelanggan itu kembali dan bertanya padanya sama ada tender yang aku sudah hantar tadi boleh dibatalkan. Dia berkata boleh dan aku mesti menghantar yang baru.

Aku pula menyumpah diri sendiri kerana tidak membawa salinan pendua. Kalau aku bawa, bolehlah aku hantar semula. Namun semuanya ada di KL dan nampak gayanya aku mesti datang ke Melaka semula besok. Hish... waktu begini pula terjadi seperti ini. Biasanya, aku membawa dua-tiga salinan sebagai ganti jika tersalah sesuatu. Dulu, aku juga membawa cop syarikat, cellophane tape, stapler (apa dia dalam bahasa Melayu ha? Ubat dia aku tahu dawai kokot..) dan sampul surat.

Kami berhenti sebentar di tepi pantai itu untuk makan tengah hari. Satu lagi penyeksaan. Rakanku itu menghabiskan sepinggan nasinya dalam masa 10 minit manakala aku pula setengah jam! Apa nak buat, terpaksa makan sedikit demi sedikit supaya tidak sakit mulutku. Pil-pil yang diberikan doktor pula aku tertinggal sebab bergegas keluar dari rumah tadi. Lain kali, seperti biasa, letak saja di depan pintu rumah supaya tidak tertinggal. Kalau tersepak sesuatu dekat pintu tu, adalah barang tertinggal... heh heh..

bersambung..
1) Makan malam di KLCC
2) Perjalanan hari kedua ke Melaka
3) Stapler habis ubat (dawai kokot) - hua.... jeng jeng jeng...

2 ulasan:

  1. Hai...

    Sabtu lepas saya ke Melaka juga menghantar pelajar2 praktikal indonesia. Mereka akan pulang ke Riau dengan feri. Sebelum balik ke Nilai, kami singgah Melaka Pareade dan jalan2 sekitar2 A Famosa.

    Waktu pulang memang fikiran saya agak melayang, mungkin sebab letih, memandu sendirian pulak tu.

    Tak sedar pedal minyak ditekan....dan zoooop saya terlihat polis yang buat speed trap tu tulis sesuatu kat nota dia...hmm memang saya dah terkenalah tu... sekarang ni tengah tunggu "surat cinta" dari pakcik polis tu huhuhu. Rasanya kelajuan saya 110 saja tapi sebab signboard tulis 80 so... rasa2nya memang kantoi lah... sedihnya...

    BalasPadam
  2. Ah..itu teman yg dari Indonesia rugi ya nggak mau ikut. Kalau saya.. pasti sudah "mengekor" dikau kemana2...hahaha... maunya.
    btw..ditunggu cerita lanjutannya ya..

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...