08 Julai 2007

Perjalanan ke Melaka Yang Tak Terlupakan Bhgn II

Selepas memandu uji kereta Latio itu, kami meneruskan perjalanan ke kilang Honda di Alor Gajah. Tujuan kami adalah untuk bertemu seorang pekerja di bahagian stor di situ.

Kami sampai ke sana selepas beberapa minit. Di kawasan letak kereta, kami dapati banyak sekali kereta Honda Civic model terbaru dipakai oleh para pekerja di sini. Agaknya mereka mendapat diskaun. Dulu, semasa aku di Modenas, kami mendapat diskaun untuk motosikalnya tetapi tidak banyak.

Kedudukan stor itu agak ke belakang. Kami mencari sendiri lokasi bahagian itu. Kami melewati beberapa bahagian lain sebelum ke sana. Kami nampak beberapa kereta Honda City sedang dipasang. Nampak cantik pula di sini. Mungkin baru saja dipasang dan pengcahayaan di sini yang baik. Kalau di luar, lain pula rupanya yang kurasa tidak cantik.

Selepas itu, kami melalui kawasan pemasangan enjin pula. Kami terus mencari destinasi kami namun terasa macam sesat pula. Setelah bertanya beberapa orang di bahagian-bahagian yang berlainan, kami sampai ke bahagian stor. Kami berada di situ seketika sehingga urusan kerja selesai.

Untuk pulang, kami menggunakan laluan lain yang orang yang kami temui tadi syorkan. Nampak macam dekat, tapi kami sesat lagi! Alahai, sesat pula di kilang yang besar ini. Kami tersalah arah ke bahagian mengecat dan coating kereta. Kelihatan beberapa Honda CRV baru sedang dicat. Pun begitu, terasa bagus juga kerana kami membuat lawatan secara tidak langsung ke kilang Honda. Kalau orang lain, bukan main lagi buat rombongan macam Cik Kiah.. He.. He..

Kami berjalan lagi sambil masih hilang punca. Ternampak pula beberapa Honda Civic yang telah siap dipasang sedang sedia untuk dipandu uji. Kami mencari kalau-kalau ada litar di sini, seperti yang ada di kilang Proton di Shah Alam, tetapi tidak nampak pula. Setelah bertanya lagi dengan staf di situ, kami akhirnya menemui jalan keluar.



Semasa perjalanan balik ke bandar Melaka, terasa dahaga pula. Kami mencari air kelapa untuk menyejukkan badan di hari yang panas ini. Baju aku basah di kilang Honda tadi kerana kesesatan. Kami berhenti semula di Cheng untuk singgah ke sebuah gerai di tepi jalan di situ.

Kami memesan air kelapa sejuk. Untuk mengalas perut, kami memesan sejenis tauhu yang dibuat sendiri yang dipanggil Tau Kua. Sedap juga. Rasanya lain, seolah-olah macam keropok lekor pula, tapi tidak terlalu terasa ikannya.



Aku pula seperti biasa, gatal tangan mengambil gambar. Disebabkan kamera aku dah rosak, aku mengambil gambar gerai ini dengan kamera telefon sahaja. Sedang aku mengambil gambar, aku terperasan yang di sini juga ada dijual Air Kelapa Halia. Mahu mencuba, aku terus memesan Air Kelapa Halia itu. Wah, sedap! Lima bintang kuberi. Rugi kalau tak cuba!

Setelah kenyang, kami balik ke hotel. Di hotel pula, keseronokan tidak terhenti di situ sahaja. Aku diberi bilik upgrade. Kemas bilik di Hotel Renaissance itu. Ada buah tersedia untuk dimakan di samping dekorasi bunga yang cantik itu. Untuk melepaskan penat, kupergi ke kolam renang. Namun setelah berenang, terpaksa ku ke lobi untuk mengambil kunci dengan seluar yang basah kerana tertinggal kunci di bilik.



Kendatipun begitu, berbaloi juga bertandang semula ke bumi Hang Tuah ini. Suatu pengalaman menarik...

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...