19 Ogos 2007

Pantai Timur dan LPT Bhgn II

Di jajaran ini, lebuhraya dibina di tanah yang landai, tidak seperti di bahagian-bahagian awal lebuhraya di Pahang yang berbukit-bukau. Ini kerana jajaran ini adalah jajaran yang paling hampir dengan laut. Apabila lebuhraya Fasa 2 disiapkan, lebuhraya ini bakal kembali ke laluan berbukit-bukau kerana melalui kawasan pedalaman Terengganu.

Akhirnya aku sampai ke Persimpangan Jabor. Aliran trafik diarahkan supaya keluar dari lebuhraya melalui persimpangan tersebut. Apabila naik ke atas jejambat untuk keluar dari lebuhraya itu, aku agak terkejut kerana melihat lebuhraya di bawah putus begitu saja dan di depannya pokok-pokok kelapa sawit masih lagi tumbuh menghijau walaupun garisan putih lebuhraya turut disiapkan. Nampaknya kerja-kerja meratakan tanah belum lagi dimulakan. Agak musykil aku sedangkan pembinaan LPT Fasa 2 sudah lama diwar-warkan. Mungkin kerana proses pemberian kontrak masih berjalan.

Apabila keluar dari lebuhraya, aku dapati plaza tol agak jauh kedudukannya. Beberapa kilometer dari lebuhraya, barulah nampak plaza tol itu. Ini adalah kerana persimpangan tersebut dihubungkan dengan laluan pintas Gebeng yang diceritakan dalam entri yang lalu. Laluan luar lebuhraya ini masih di bawah pentadbiran MTD, pemilik konsesi lebuhraya ini, sehinggalah ke persimpangan bulatan di Gebeng yang di bawah jagaan JKR Pahang. Jadi, plaza tol tidak semestinya berada dekat dengan persimpangan tersebut.

Jumlah bayaran tol dari Plaza Tol Karak ke sini adalah RM21.00, iaitu tambahan RM1.40 berbanding dulu, yakni keluar di Plaza Tol Kuantan.

Setelah itu, perjalanan diteruskan dan akhirnya aku sampai ke persimpangan bulatan itu. Di situ, papan tanda sempadan negeri muncul semula. Persimpangan bulatan itu kembali berada di Pahang manakala laluan tersebut berada di negeri Terengganu.

Aku naik dan mengambil simpang pukul 3 untuk ke Kuantan. Simpang pukul 9 pula mengarah ke laluan Jerangau-Jabor yang kembali terletak di negeri Terengganu. Mungkin agak pening bagi yang membaca kerana kawasan ini memang terletak di persempadanan dua buah negeri. Walaupun agak jauh untuk ke Kuantan dengan melewati laluan ini, namun sifat ingin tahuku membuatkan aku memilih laluan ini.

...

Selepas bertemu seorang teman di Kuantan, aku meneruskan perjalanan ke Kuala Terengganu melalui laluan Jerangau-Jabor tersebut. Di sepanjang laluan itu, aku dapati tidak banyak tanda-tanda LPT Fasa 2 sedang disiapkan. Khabarnya beberapa pakej pembinaan lebuhraya tersebut masih belum diberikan kepada kontraktor.

Yang nampak agak pesat pembinaannya adalah pakej yang telah diberikan kepada MTD sendiri. Pakej ini bermula dari Persimpangan Bukit Besi sehingga ke Persimpangan Bukit Payong. Pakej ini juga merupakan pakej yang paling kompleks pembinaannya kerana melibatkan pembinaan jambatan yang merentasi Sungai Terengganu. Pakej ini juga melibatkan pembinaan persimpangan dan laluan yang bersambung dengan lebuhraya Timur-Barat yang baru yang bermula dari Simpang Pulai di Perak hinggalah ke Bukit Payong, Terengganu, yang juga merentasi Gua Musang di Kelantan dan Tasik Kenyir di Hulu Terengganu. Beberapa jejambat yang merentasi laluan utama sudah mula disiapkan.

Dengan beberapa pakej yang kelihatannya masih belum dimulakan, harapnya lebuhraya ini dapat disiapkan dengan mengikut jadual. Bilalah agaknya dapat memandu terus ke Kuala Terengganu melalui lebuhraya. Diharap juga nanti ada Fasa 3 yang menghubungkan Kuala Terengganu ke Kelantan dan seterusnya ke sempadan Siam. Siapa tahu...

Tiada ulasan:

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin