08 Ogos 2007

Pantai Timur dan LPT Bhgn I

Hujung minggu lepas, aku ke Pantai Timur. Aku bertolak agak lambat. Asalnya mahu bertolak jam 9 pagi tetapi entah bagaimana hampir pukul 12 tengah hari baru bertolak. Jadi aku kena makan tengah hari dulu sebelum perjalanan. Setelah difikirkan, aku mahu makan tengah hari di sebuah restoran mamak di stesen minyak BHP di permulaan Lebuhraya Karak di Gombak.

Semasa memulakan perjalanan, seperti biasa kelihatan sebuah gerai menjual akhbar di simpang jalan keluar dari rumahku. Aku fikirkan, tidak mengapa, boleh beli saja di stesen minyak nanti. Lagipun, aku malas hendak keluar dari kereta dan menyeberang jalan untuk membeli surat khabar.

Perjalanan pun bermula. Selepas 15 minit, aku sampai ke tol Gombak dan selepas itu mengambil lorong kiri untuk ke stesen minyak BHP itu. Memang sukar mencari tempat letak kereta yang teduh di sini. Yang ada hanya sedikit. Puas mencari, aku terpaksa letak kereta di ruangan yang panas saja.

Lantas aku masuk ke kedai di situ dan mencari surat khabar. Namun, puas mencari, tidak nampak pula surat khabar dijual di sini. Hampeh! Takkan tidak dijual langsung ataupun sudah habis. Isyh.. menyesal tidak beli tadi. Jadi aku terus makan saja - tanpa membaca akhbar sambil makan.

Aku meneruskan perjalanan selepas itu. Harapnya di stesen minyak Petronas selepas Genting Sempah nanti masih ada akhbar dijual di sana. Ketika mendaki bukit ke terowong lebuhraya itu, pada masa inilah terasa kereta manualku sangat berguna. Kalau selama ini asyik sakit kaki ketika kesesakan lalulintas, kali ini dengan menurunkan gear, keretaku lebih pantas meluncur berbanding dengan kereta bertransmisi automatik.

Selepas menuruni semula laluan tertinggi lebuhraya di terowong itu, aku sampai ke stesen minyak Petronas tersebut. Sebenarnya, pertama kali aku singgah di sini sungguhpun hampir setiap bulan aku melalui lebuhraya ini. Aku terus masuk ke kiosk di situ. Namun, kehampaan berterusan kerana yang ada hanyalah surat khabar yang tidak langsung kukenali. Rasanya surat khabar utama sudah habis dijual.

Hmm, suatu pengajaran berguna - jangan berharap untuk membeli akhbar di lebuhraya disebabkan sama ada sudah habis dijual atau tidak dijual langsung! Begitu juga semasa cuti sekolah - jangan merancang untuk mengisi minyak di lebuhraya kerana barisan amat panjang untuk mengisi minyak. Kalau mahu memulakan perjalanan jauh, isi saja penuh-penuh di stesen-stesen minyak yang berdekatan dengan rumah asalkan tidak terletak di laluan utama.

Perjalanan diteruskan. Sedang ku memandu, aku lihat bendera besar Jalur Gemilang dikibarkan di tiang lampu limpah yang tinggi buat menerangi persimpangan bertingkat lebuhraya di waktu malam. Lantas aku teringat peristiwa yang genap setahun lepas berlalu. Pada masa itu, aku bersama seorang teman ini telah pergi ke PC Fair. Kami telah membuat rekod dengan pergi ke KL dari Kerteh secara balik hari. Kami bertolak pada jam 9.30 pagi dan sampai semula ke Kerteh pada jam 12 tengah malam. He he.. macam pergi ke Kuantan dari Kerteh pula. Orang mungkin kata itu satu kerja gila tapi tidak mustahil dilakukan kerana lebuhraya sudah siap pada masa itu dan menjimatkan waktu perjalanan.

Sebelum persimpangan bertingkat Sri Jaya, aku melihat papan tanda elektronik lebuhraya mengatakan persimpangan tersebut sudah mula dibuka kepada lalulintas mulai 15 Julai. Sebelum ini, persimpangan itu masih di dalam perbinaan walaupun Lebuhraya Pantai Timur (LPT) Fasa 1 sudah mula dibuka. Kini, lebih senang untuk ke Tasik Chini dengan pembukaan persimpangan tersebut.

Di papan tanda elektronik itu juga, terpampang laluan Kuantan-Jabor sudah mula dibuka. Wah, aku teruja! Sampai juga akhirnya lebuhraya ini ke negeri Terengganu setelah Samy Vellu membuat keputusan unilateralnya menghentikan lebuhraya ini di sempadan negeri Pahang-Terengganu bagi pihak kerajaan Terengganu Darul Iman yang diperintah pembangkang pada masa itu. Pelik Samy Vellu ini (macam biasa).

Tentu perjalanan ke Terengganu lebih lancar kerana persimpangan Jabor telah menghubungkan laluan pintas Gebeng yang menghubungkan lebuhraya ini dengan Pelabuhan Kuantan dan seterusnya pemandu boleh mengambil jalan pantai ke Chukai. Bagi orang yang suka melalui laluan dalam Jerangau-Jabor pula, mereka boleh mengambil laluan itu melalui persimpangan bulatan yang ada di laluan pintas itu.

Tidak sabar aku hendak melalui laluan baru di LPT ini. Setelah berhenti sebentar di Hentian Sebelah Kuantan, aku meneruskan perjalanan. Kalau sebelum ini, semua kenderaan mesti keluar di Persimpangan Kuantan kerana lebuhraya habis di situ, kali ini aku boleh meneruskan perjalanan ke Jabor.

Sebelum ini, setelah keluar di Kuantan, pemandu mengambil jalan Bukit Goh sebagai laluan pintas ke Terengganu. Di satu laluan atas untuk ke Bukit Goh, nampak lebuhraya itu belum dicat garisannya. Kini, lebuhraya itu telah siap untuk digunakan dan apabila melalui lebuhraya di bawah laluan atas tersebut, teringat jerih payah memandu laluan pintas Bukit Goh yang sempit, banyak ternakan dan lori simen dari sebuah kilang di itu.

Apabila sampai di sempadan Terengganu, warna tar lebuhraya bertukar hitam, tanda baru diturap. Pertukaran warna tar di lebuhraya ini memberikan seribu satu cerita tentang pembinaan lebuhraya ini. Bangga juga melihat papan tanda sempadan negeri Terengganu Darul Iman terpampang di lebuhraya. Akhirnya lebuhraya sampai juga ke Terengganu.

stop jap, dah Maghrib...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...