14 September 2007

Berjualan di Bulan Puasa

Di surau, ustaz memperkatakan tentang orang yang tidak menghormati puasa. Menurut beliau, seorang Melayu Islam tanpa segan silu menjual nasi pada pukul 10 pagi di sebuah pasar terkenal ibukota. Sungguh menyedihkan apabila ramai pula yang rata-ratanya beragama Islam bertandang ke gerainya. Apabila ditegur, dia menjawab 'kerana Allah'...

Dalam hal ini, dia bukan sahaja bersalah kerana tidak menghormati bulan Ramadhan, bahkan turut bersubahat dengan orang yang tidak berpuasa.

Dulu, di Johor Bahru, seorang bilal yang gerai roti canainya sering penuh dengan pelanggan di waktu pagi, turut meneruskan perniagaan paginya di bulan puasa. Walaupun dia hanya menjual roti canainya kepada orang bukan Islam, namun dia juga disabitkan dengan kesalahan yang sama seperti di atas.

Roti canainya sungguh sedap. Walaupun sewaktu menunggu pesananku yang kadang-kadang 'aura' longkang di tepi meja menusuk ke lubang hidungku, aku masih setia untuk berkunjung lagi ke gerai itu. Pun begitu, apabila melihat gerainya terus beroperasi di bulan puasa, persepsiku terjejas. Lebih baik dia menjual roti canai di waktu petang saja. Takkan tak ada orang nak berbuka puasa dengan roti canai, kan?

Marilah kita ambil iktibar dengan kisah di atas. Rezeki takkan ke mana, lagi-lagi bulan Ramadhan ini...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...