24 September 2007

Malapetaka Suatu Pembalasan?

Minggu lepas, seorang ustaz dari Padang, Indonesia dijemput untuk menyampaikan kuliah sebelum waktu Zuhur di surau pejabatku. Surau hari itu penuh dengan jemaah, tanda semua orang tidak mahu terlepas mendengar kuliah ustaz tersebut.

Beliau menghuraikan tentang siri musibah yang melanda Indonesia beberapa tahun kebelakangan ini, khususnya di Sumatera. Paling mutakhir, gempa bumi di Bengkulu yang turut menggegarkan pencakar-pencakar langit Semenanjung Malaysia.

Menurut beliau, terlalu banyak maksiat berlaku dan boleh dikatakan setiap malam di sana, orang berdangdut hingga lewat malam. Pada malam pra tsunami 2004, segelintir masyarakat Aceh menyambut pra Natal, sungguhpun orang di sana terkenal dengan jolokan Serambi Mekahnya. Pada malam itu, ada yang mabuk-mabuk dan ada juga yang tidak beralas seurat benang pun. Pagi keesokannya, malapetaka meragut beribu-ribu nyawa dalam sejarah manusia telah berlaku.

Gejala murtad juga berleluasa di Indonesia. Sesudah kehilangan segala kekayaan dek siri bencana alam, kini sesetengah orang kehilangan harta yang mereka masih ada, iaitu akidah. Bantuan percuma dari luar bukanlah percuma pada namanya, tetapi masih ada harga untuk dibayar. Orang dari Barat telah membawa dan menyebarkan budaya mereka dan juga pegangan mereka. Bagi yang goyah pegangan akidah, mereka mudah terjebak dengan syurga dunia.

Bagi yang merokok, hati-hati rokok dari sana juga ada pengaruh Yahudi dan Nasrani, sepertimana rokok dari Barat. Gudang Garam misalnya menyumbangkan beberapa peratus hasil jualan sepuntung rokok untuk gerakan Kristian di sana. Pemiliknya berbangsa Cina, bernama Jawa bagaimanapun, dan beragama Kristian. Djarum pula dikatakan abreviasi untuk Demi Jesus Aku Rela Untuk Mati.

Kuliah dihabiskan dengan seorang ustaz muda (masih kanak-kanak) dari Bengkulu yang membacakan doa. Suaranya sungguh mendayu dan menusuk apabila membaca doa dalam Bahasa Melayu. Senang dimengerti jika dibandingkan dengan Bahasa Arab yang kita tidak fahami...

Bagi orang Malaysia pula, masalah sama juga berlaku di sini. Paling mendapat perhatian adalah kes Lina Joy. Kita sebenarnya tidak kurang juga perbuatan-perbuatan yang mendapat murka Yang Maha Esa. Jangan berdabik dada beralasankan kita tidak duduk di Lingkaran Api Pasifik atau Sumatera masih melindungi kita.

Para paranormal meramalkan Semenanjung juga tidak terlindung daripada malapetaka alam tersebut. Seorang rakan yang 'kuat' Kristiannya berkata, seorang paderi bermimpi Semenanjung Malaysia juga bakal kena bencana alam seperti di Indonesia. Ketepikan mereka dengan kepercayaan-kepercayaan mereka, namun yang pasti dengan perlakuan maksiat yang berleluasa, pemimpin yang zalim dan bukan ahlinya, rasuah serta korupsi, alam pastinya tidak mampu lagi menanggung kesengsaraan ini.

Entri berkaitan:
Tsunami - Sudah Ada Amaran Sebelum Berlaku?
Aceh Telah Hancur Tetapi Masjidnya Tetap Utuh

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...