07 September 2007

Tukar Nama Jalan

Akhbar The Star dua hari lepas menyiarkan satu artikel tentang penukaran nama-nama jalan yang asalnya dinamakan dengan nama-nama tokoh penjajah dengan nama-nama baru yang lebih bersifat 'keMalaysiaan'. Dulu, beberapa nama seperti Weld Road ditukar ke Jalan Raja Chulan dan Mountbatten Road ditukar ke Jalan Tun Perak. Kini beberapa nama batang jalan di Jinjang juga ditukar.

Seperti biasa, akhbar ini yang ku amati memilih pendapat dari sebelah pihak sahaja, yakni majoriti pembacanya. Semua komen tidak bersetuju kerana penukaran nama tidak menggambarkan sejarah, menghilangkan nostalgia lama dan juga ada berpendapat menidakkan sumbangan tokoh Inggeris yang pernah menjajah tempat ini.

Namun, apabila difikir dari sudut lain, kenapa mahu diagungkan nama penjajah itu. Sudah merdeka ke belum? Kenapa tidak saja di'Malaysia'kan? Seperti India, nama Culcutta sudah ditukar ke Kolkata dan Bombay sudahpun menjadi Mumbai. Cuma di Malaysia, Georgetown belum lagi ditukar ke nama asal, Tanjung, di samping beberapa nama tempat lain seperti Port Dickson dan Slim River.

Kadang-kadang, terfikir juga tentang golongan yang dipanggil comprador. Ketika zaman penjajahan di Asia, golongan ini menjadi orang tengah antara penjajah dengan pemerintah/penduduk tempatan. Mereka kaya-raya, mengagung-agungkan penjajah seperti Inggeris. Mereka berfikiran Inggeris, bercakap Inggeris, gaya hidup seperti Inggeris sungguhpun kulit hitam, coklat atau kuning.

Adakah pemikiran ini masih ada di kalangan rakyat Malaysia? Adakah mereka ini yang mahukan semuanya bernafas Inggeris? Bercakap Inggeris saja dan tidak mampu bercakap dalam bahasa lain termasuk Bahasa Malaysia? Merasa diri mereka Causassian tetapi berkulit Asia di luar? Nama mereka juga hanya ada nama Inggeris atau Perancis, Itali, Sepanyol atau Latin, yang tidak menggambarkan jati diri mereka itu?

Untuk bersikap adil, mari kita berfikir dari sudut mereka berfikir. Penjajahlah yang mengubah nasibku. Membawa aku merantau. Aku hidup senang. Kalau aku tidak mengikut penjajah, masakan aku begini. Tentu nasibku tidak ubah seperti orang kampung nenek moyangku yang daif.

Jadi, sebagai contoh, merdeka dilihat dari sudut berbeza. Ada golongan yang riang kerana mendapat kembali kuasa memerintah negara dan dapat menentukan hala tuju sendiri tanpa kongkongan. Segolongan lagi, yang membantu mereka sudah tiada. Mereka bersendirian. Kadang-kadang, kuterfikir sejauh mana kesetiaan mereka kepada negara ini. Aku sangsi - satu jawapan 'jahat' daripadaku, namun mungkin betul... Lihat sekeliling...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...