19 Oktober 2007

Perantau atau Pendatang?

Semasa di kampung halaman tatkala lebaran tempoh hari, kulihat beberapa papan iklan dan sepanduk menyambut kepulangan para perantau ke desa tercinta.

Mengingatkan istilah perantau ini, teringat kisah di Bali dulu. Kubertemu seorang pekerja kedai kasut Edward Forrer di sana. Kubertanya kepadanya dari mana dia berasal. Katanya dia berasal dari Flores. Telahanku tepat melihatkan perawakannya yang berkulit lebih gelap dan berambut kerinting – tanda seseorang berasal dari sebelah Timur kepulauan Indonesia.

Katanya dia pendatang di situ. Istilah ini digunakan kerana dia bukan berasal dari Bali tetapi datang ke situ untuk mencari rezeki. Balasku, istilah pendatang ini dalam konteks Bahasa Malaysia agak kasar bunyinya. Biasanya di Malaysia, dia dipanggil perantau.

Pendatang biasanya dikaitkan dengan seseorang yang datang dengan keadaan daif dan masuk ke tempat orang lain secara haram atau tidak sah. Ini termasuklah pendatang asing tanpa izin (PATI) dari luar negeri seperti Indonesia, Filipina dan Myanmar.

Istilah perantau pula digunakan untuk seseorang yang merantau jauh untuk mencari rezeki yang halal, menuntut ilmu seperti belajar agama atau silat dan juga mencari pengalaman baru.

Merantau biasanya dikaitkan dengan masyarakat Minangkabau dan Kelantan. Sejak turun temurun, orang Minang dan Kelantan suka merantau untuk mencari rezeki dan menuntut ilmu. Lihat saja rangkaian restoran masakan Padang di seluruh Indonesia dan Malaysia. Seorang warga Australia yang kukenali yang pernah menetap di Indonesia pernah mengatakan bahawa restoran masakan Padang itu umpama McDonald’s Indonesia. Di segenap ceruk rantau, ada restoran sebegitu.

Di Malaysia, restoran-restoran dan warung-warung kepunyaan orang Kelantan ada di mana-mana bandar-bandar besar. Di samping masakan Kelantan, orang Kelantan juga mahir menyediakan masakan Thai yang begitu kuat pengaruhnya di sana disebabkan kedudukan geografi negeri itu dan juga masyarakat Melayu Selatan Thai di seberang sempadan yang sama budaya dan bahasa dengan mereka.

Namun hari ini, istilah merantau tidak hanya terhad kepada masyarakat-masyarakat tersebut. Keperluan dunia hari ini menyaksikan setiap orang perlu merantau atau berhijrah untuk mengubah nasib diri. Maka tidak hairan kota-kota menjadi lengang apabila tiba Hari Raya dan kampung-kampung pula bertambah ceria dengan hilai tawa semua orang yang berkumpul.

Selamat Hari Raya Aidilfitri. Selamat pulang perantau-perantau ke kota. Yang belum menjenguk desa, pulanglah!

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...