29 Julai 2007

Perihal Saat Akhir dan Gelabah Bhgn I

23 Julai 2007

Hari ini aku bercadang hendak ke Melaka untuk menghantar satu tender yang tarikh akhirnya pada keesokan hari, 24 Julai. Aku ke sana dengan seorang rakan sekerja dari Singapura yang malam tadi sudahpun mendarat di KLIA. Sebelum bertolak ke sana, aku menghantar SMS ke seorang rakan sekerja lain dari Jakarta yang dijadualkan tiba pada pagi ini. Aku tidak mengharapkan balasan serta-merta daripadanya kerana kuyakin dia sudahpun berada di dalam pesawat.

Semasa perjalanan ke sana, agak sukar untuk aku berbual-bual dengan rakan dari Singapura itu gara-gara aku baru saja mencabut gigi. Jahitan pada gusi membuatkan mulutku terbatas pergerakannya kerana sakit. Aku kadang-kadang mengatakan 'hmm' tanda setuju. Baru kusedar bercakap Bahasa Inggeris menggunakan banyak tenaga berbanding bercakap Bahasa Melayu kerana mulutku lebih sakit apabila bercakap dalam bahasa semesta itu. Dalam menahan kesakitan itu, aku rasakan pertuturanku agak keras dan menjengkelkan. Harap audiens dapat faham keadaanku.

Kami berhenti di Nilai untuk bersarapan pagi. Sedang menikmati atau lebih tepatnya betapa sengsaranya mengunyah donat, aku menerima SMS daripada teman dari Jakarta itu. Dia sudah mendarat di KLIA. Apa dia fikir tentang KL agaknya kerana inilah kali pertama dia ke KL atau kali kedua dia menjejakkan kaki di Malaysia. Dia entah orang ke berapa juta dari Indonesia menjejakkan kaki di sini.. He he..

Kali pertama dulu, dia kubawa ke Johor Bahru (JB) dari Singapura. Teringat pengalaman di sana apabila mereka (bertiga dari Indonesia) ditahan imigresen 'kiasu' Singapura dan dibawa masuk ke bilik pegawai semata-mata mereka orang Indonesia. Bukankah mereka sudah pun lepas masuk di imigresen Lapangan Terbang Changi? Salah seorang daripada mereka yang fasih berbahasa Inggeris dan memegang PR Australia bertekak dengan pegawai di situ. Aku tersenyum dan aku faham.

Aku rasa aku juga pernah di"mark" oleh imigresen di sana kerana pernah ke sana bersama seorang temanku yang pernah mengerjakan umrah, yang tertera visa umrah bertulisan Arab di pasportnya. Selepas itu pula, aku sering masuk ke sana kerana banyak latihan dan mesyuarat kuhadiri. Mungkin mereka syak aku berkerja secara haram ataupun aku ini pengganas. Pengganas? Kalau aku pengganas, aku pinjam lori vendor syarikat aku, aku langgar saja paip-paip di Tambak Johor itu. Tak perlu ke Singapura, paip di Ulu Tiram pun aku boleh langgar... Tapi aku bukan pengganas... Mereka mengambil jalan yang aku tidak sukai - menyelidik pemuda Melayu-Islam dari Malaysia kalau-kalau mereka ada jaringan dengan Jemaah Islamiyah di sana. Maklumat ini aku dapati dapati dari seorang teman.

Ah, lupakan seberang tambak.

Setelah membaca SMS itu, aku menelefonnya bertanyakan apakah rancangan dia hari ini. Dia sampai awal, mesyuarat bermula besok, jadi hari ini dia punya masa lapang. Dia menjawab hanya duduk di hotel saja. Duduk di hotel saja? Bukankah rugi kalau begitu. Aku mencadangkan agar dia mengikuti aku saja ke Melaka. Akan kutinggalkan dia di Banda Hilir. Biar dia tengok segala warisan penjajah dan muzium-muzium di sana dan selepas selesai urusan kerjaku, aku mengambil dia di sana semula. Katanya dia ndak mau.

OKlah, aku cadangkan dia ke Bukit Bintang atau ke KLCC saja. Sekarang ini ada Mega Sale, bolehlah membeli-belah. Namun dia menolak kerana fikirkan harga yang lebih mahal di sini. Aku teringat pula kisah seorang Bapak membeli spender berharga ratusan Ringgit sehelai dengan wang tunai. Lalu aku berkata padanya, takkan berkerja di syarikat multinasional masih memikirkan harga yang mahal.. Belilah sesuatu buat ole-ole untuk dibawa pulang. Aku biarkan dia tentukan apa mahu dibuat hari ini... Akhirnya aku mengajak dia untuk makan malam di KLCC saja selepas aku pulang dari Melaka nanti.

Perjalanan diteruskan selepas berhempas-pulas mengunyah supaya makanan tidak terbawa ke luka cabutan gigi itu. Perjalanan lancar namun tersekat sebentar di Seremban kerana projek pelebaran lebuhraya di situ. Selepas itu trafik lancar. Namun hati-hati kerana ada polis 'menembak' kelajuan. Maklumlah, ada di sesetengah tempat lorong ketiga sudah siap, maka sesetengah orang menekan minyak sehingga ke lantai. Aku dari awal-awal lagi sudah berjaga-jaga kerana minggu lepas, bos aku hampir terkena di situ.

Kami sampai di susur keluar Simpang Ampat/Alor Gajah dan mengambil jalan kampung sebagai jalan pintas untuk ke destinasi. Seronok memandu di jalan kampung kerana dapat menikmati suasana kampung. Dari Alor Gajah ke arah pantai, kelihatan rekabentuk rumah mula berubah dari pengaruh Minangkabau ke pengaruh Melayu Melaka. Di Alor Gajah, terdapat banyak orang Minang yang orang tua masih mengamalkan Adat Perpatih. Di bahagian lain Melaka pula lebih kepada Adat Temenggung orang Melayu.

Berasal dari kampung juga, aku dapat menamakan sesuatu pokok dengan hanya melihat bentuk daun. Teringat semasa di Zoo Negara dulu, seorang kakak berkata kepada anaknya tentang pokok sirih. Aku yang tengah sibuk mengecat pagar semasa projek komuniti di situ hanya mendengar saja. Setelah aku ke sebelah pagar dekat dengan pokok sirih itu untuk mengecat bahagian pagar di sana, baru aku sedari itu adalah pokok daun kaduk.. Daun sirih dan daun kaduk seakan-akan sama. Namun daun kaduk tumbuh di atas tanah dan sering dibuat sayur manakala daun sirih tumbuh menjalar naik ke atas batang pokok yang lebih besar untuk mendapatkan cahaya matahari. Daun sirih pula berbau dan daun kaduk tidak. Aku tersenyum di dalam hati. Tak apa, mereka orang bandar...

Di samping memandu kereta, aku juga menjadi pemandu pelancong buat rakan dari Singapura itu. Kelihatan di kiri kanan jalan banyak pokok rambutan sedang lebat berbuah. Ada yang merah dan ada yang kuning. Kalaulah dapat dipetik dan dijual, tentu lumayan pulangannya. Nampaknya setiap rumah ada pokok rambutan di halaman mereka.

Sesekali, kelihatan kebun durian. Rakan dari Singapura bertanya bagaimana aku tahu sedangkan tidak ada buah pun di pokok-pokok itu. Aku tersenyum dan berkata, lihat saja pada daunnya. Aku memandu perlahan untuk melihat kalau-kalau ada buah durian di pohon. Aku terjumpa satu buah yang agak besar bergantungan di sebatang dahan namun dia pula tak nampak kerana terlindung bumbung kereta. Kelihatan juga pokok petai yang banyak buah petai berjuntaian di dahan-dahan.

Akhirnya kami sampai ke destinasi tepat pada jam 12 tengah hari. Aku bertanya kepada sekuriti di situ kalau orang yang hendak dijumpai sudah keluar makan. Namun dia masih ada. Perbincangan kami berlangsung selama setengah jam dan aku menghantar tender kepadanya.

Setelah itu, kami bertolak ke Bandar Melaka yang digelar Melaka Bandaraya Bersejarah pula. Kami melalui jalan pantai yang sangat menarik pemandangannya. Banyak rumah tradisional Melaka terhias cantik di sini. Banyak juga rumah-rumah itu disewakan kepada penerbit-penerbit drama untuk lokasi penggambaran mereka. Kalau masa raya, tentu meriah di sini.

Selat Melaka yang biru terbentang di sini juga sungguh mendamaikan. Kelihatan juga banyak kapal-kapal dagang sedang belayar. Selat Melaka merupakan selat yang tersibuk di dunia. Semasa menaiki kapal terbang dari KLIA ke Johor Bahru tempoh hari, kebetulan cuaca sangat baik, Selat Melaka kalau dilihat dari atas seumpama sebuah lebuhraya untuk kapal-kapal. Banyak kapal sedang belayar dan jaraknya tidaklah jauh. Di bawah nampak negeri Melaka dan di seberang kelihatan pantai memutih di Sumatera.

Sedang kami ke Bandar Melaka, bos aku menelefon bertanyakan tentang tender itu. Setelah berbincang, dia kurang bersetuju dengan tawaran yang aku utarakan untuk pelanggan. Akhirnya aku terpaksa menelefon pelanggan itu kembali dan bertanya padanya sama ada tender yang aku sudah hantar tadi boleh dibatalkan. Dia berkata boleh dan aku mesti menghantar yang baru.

Aku pula menyumpah diri sendiri kerana tidak membawa salinan pendua. Kalau aku bawa, bolehlah aku hantar semula. Namun semuanya ada di KL dan nampak gayanya aku mesti datang ke Melaka semula besok. Hish... waktu begini pula terjadi seperti ini. Biasanya, aku membawa dua-tiga salinan sebagai ganti jika tersalah sesuatu. Dulu, aku juga membawa cop syarikat, cellophane tape, stapler (apa dia dalam bahasa Melayu ha? Ubat dia aku tahu dawai kokot..) dan sampul surat.

Kami berhenti sebentar di tepi pantai itu untuk makan tengah hari. Satu lagi penyeksaan. Rakanku itu menghabiskan sepinggan nasinya dalam masa 10 minit manakala aku pula setengah jam! Apa nak buat, terpaksa makan sedikit demi sedikit supaya tidak sakit mulutku. Pil-pil yang diberikan doktor pula aku tertinggal sebab bergegas keluar dari rumah tadi. Lain kali, seperti biasa, letak saja di depan pintu rumah supaya tidak tertinggal. Kalau tersepak sesuatu dekat pintu tu, adalah barang tertinggal... heh heh..

bersambung..
1) Makan malam di KLCC
2) Perjalanan hari kedua ke Melaka
3) Stapler habis ubat (dawai kokot) - hua.... jeng jeng jeng...

26 Julai 2007

Harry Potter: Ugly Price War or Ugly Bookstores?

I fully support Tesco and Carrefour's moves to sell the latest Harry Potter book, Harry Potter and the Deathly Hallows at RM69.90. At this price is cheaper than the retail price at RM109.90, those who can't afford for high price of books can also enjoy reading the book that they can only buy after the price has dropped.

This so called "ugly price war" I must say has revealed the "ugly side" of book price in our country. While the Government has encouraged the rakyat to read more books, now we have realised that prices of books here in Malaysia are actually high. This might be one of the causes why the reading habit is not that popular as hoped by the Government.

I believe Tesco and Carrefour have made decent margin here by selling at RM69.90. The four bookstores that have boycotted the launch of the latest Harry Potter book must have made huge margin when the book is sold at the list price of RM109.90. At least, the bookstores would have made 100% margin by selling at the list price.

Since the government has also said that books are actually not a controlled item, the price of the books can be skyrocketed high or otherwise can be as low as recovering the cost. The bookstores should have not complaint as this is free market here. They, if they think they still should sell at the list price, should continue selling Harry Potter book. They must know that they should distinguish their market segment with Tesco or Carrefour's market segment. They are the expert of selling books and should not jump when discovering other unknown players selling at the cheaper price. Why can't they concentrate on selling value added items such as autographed books in order to entice readers to buy at a higher price?

Anyway, me, as a consumer, laud this hypermarkets move. At least, I don't buy a book that the seller has actually marked up so high. This has also revealed that our book price is actually skyrocketed. Who wants to read when a price of a book can actually buy you urbanite a week's meal?

Tags: , ,

7 Keajaiban Baru Dunia

Pada 7.7.07 lepas, tujuh keajaiban baru dunia telah diisytiharkan oleh New Seven Wonders setelah undian dilakukan melalui Internet, telefon dan SMS premium. Tujuh keajaiban baru dunia tersebut ialah Tembok Besar China, Christ Redeemer (Brazil), Taj Mahal, Colosseum (Itali), Chichen Itza (Mexico), Machu Picchu (Peru) dan Petra (Jordan).

Walau bagaimanapun, keputusan ini telah mencetuskan pelbagai kontroversi kerana ramai menganggap keputusan ini hanya berasaskan keuntungan yang diraih dan bukan berdasarkan pengamatan saintifik. Cara pengundian juga diragukan dan keputusan yang diperolehi tidak menggambarkan pemilihan yang dibuat adalah tepat.

Kebanyakan undi yang diperolehi pastinya datang dari negara yang mempunyai kadar ketembusan Internet yang tinggi dan ini tidak menyeluruh ke seluruh dunia. Pastinya ada sentimen tersendiri semasa undian dibuat.

Di Brazil, satu promosi besar-besaran telah dilakukan untuk mempastikan Christ Redeemer tersenarai sebagai salah satu tujuh keajaiban baru dunia. Pihak operator telefon bimbit telah memberikan SMS percuma buat para pengundi menghantar undian untuk Christ Redeemer tersebut. Banyak juga iklan disiarkan seperti di TV dan di tiket bas. Maka, Christ Redeemer telah berhasil disenaraikan.

Melihat kepada senario di atas, antara faktor penentu ialah kesedaran orang ramai tentang undian ini. Pihak pengelola undian ini juga pernah menemui bekas Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohamad dan bekas PM itu mencadangkan Menara Berkembar Petronas disenaraikan sebagai calon.

Ketika itu, The Sun telah mempromosikan pengundian ini. Namun The Sun bukanlah akhbar nasional dan terhad pengedarannya. Maka, rakyat Malaysia tidak ramai yang tahu. Aku sendiri pun tidak mengetahui akan hal ini sehinggalah heboh tentang pengumuman yang bakal diwar-warkan pada 7.7.07 yang lalu.

Di India pula, tidak ramai yang tahu sehinggalah di saat-saat akhir. Pada mulanya Taj Mahal tidak termasuk di kedudukan tujuh teratas. Namun, promosi besar-besaran dilakukan termasuklah oleh artis Bollywood sendiri berjaya menaikkan Taj Mahal ke tujuh kedudukan teratas. Mungkin juga di saat-saat akhir, dek Taj Mahal yang memang sudah tersohor, ramai yang mahukan Taj Mahal tersenarai juga.

Menteri Kebudayaan Mesir pula menyelar pihak penganjur kerana telah memasukkan Piramid untuk bertanding dengan calon-calon lain. Atas desakan itu, pihak penganjur telah memasukkan Piramid sebagai calon kehormat dan dikecualikan daripada pengundian.

UNESCO pula awal-awal lagi tidak mahu dikaitkan dengan pengundian ini dan menjelaskan ini tidak terbabit dengan senarai warisan dunia UNESCO.

Pihak penganjur juga diselar kerana pengundian bukanlah percuma dan jelas unsur keuntungan menjadi matlamat pengundian ini. Pengundian juga tidak adil kerana pengundi boleh mengundi lebih dari sekali.

Beberapa calon yang dianggap terkenal juga tidak termasuk dalam pusingan akhir. Antaranya Candi Borobudur di Indonesia. Mungkin tiada lobi daripada pihak tertentu.

p/s - Kaabah juga suatu "keajaiban".

20 Julai 2007

Din Highway @ Din Beramboi

Bila ada budak-budak di depan TV, maka rangkaian kanak-kanaklah yang ditonton mereka. Aku secara tak langsung menonton juga iaitu rangkaian Astro Ceria. Terdapat siri baru di rangkaian itu iaitu Telematch. Telematch yang disiarkan telah pun dialih suara ke Bahasa Malaysia menggunakan suara Din Beramboi yang memang lucu.

Din Beramboi ini pelik juga bagiku kerana menukarkan namanya ke Din Beramboi. Dulu di zaman 90-an, Din Beramboi adalah seorang DJ yang bertugas di stesen radio nombor satu ketika itu, Time Highway Radio. Pada masa itu, dia lebih dikenali dengan nama Din Highway.

Beliau merupakan DJ yang kutunggu-tunggu kerana kebolehannya mempelbagaikan suara. Antara yang paling popular adalah suara seorang pondan, Shasha, orang tua Atuk Ipin, Encik Rostam, Lim Kai Tak dan beberapa suara lagi. Paling diingati adalah temuramah Shasha dan Iwan yang menyanyikan lagu Yang Sedang-sedang Saja. Begitu juga temuramah paling lawak dengan Harun Salim Bachik. Din Highway juga pernah menghasilkan sebuah album yang dipromosinya sendiri dengan menggunakan "khidmat" Shasha.

Agak membosankan juga beberapa tahun selepas itu setelah Time Highway Radio mulai jatuh. Din Highway jarang ke udara dan kalau ada, dia lebih suka membuat "suara cerita Jepun". Pada masa itu, dia berpasangan dengan Abby Fana yang mulai naik sebagai seorang DJ.

Selepas itu, Din Highway mula mengalih arah dengan muncul di TV dan menggunakan nama Din Beramboi. Nama itu menjadi kontroversi kerana pernah digunakan oleh majalah Ujang. Namun kesannya tidak seperti beliau di radio dulu. Beliau pernah berlakon di beberapa filem seperti Buli dan juga membintangi siri Afi dan Abah di Astro Ceria.

Kini, dengan adanya Telematch, terasa Din Highway dulu seakan kembali. Kepelbagaian suara yang digunakan dalam Telematch memang lawak sungguhpun kadang-kadang mengarut. Habis semua nama Mat Salleh diMelayukan. Nama padang pun suka-suka hati ditukar seperti Padang Merbok. Seronok menonton bukan kerana terhibur dengan acara sukaneka yang ditonjolkan, tetapi terhibur mendengar celoteh Din Beramboi.

18 Julai 2007

Kembali ke JB

4 Julai 2007

Kali ini ku berpeluang balik ke JB. Sudah rindu pula kehidupan di sini yang ditinggalkan. Kali ini, agak lama ku di sini iaitu tiga hari. Tentu banyak perkara boleh dilakukan selepas kerja.

Malam pertama, aku makan malam di Anjung Warisan untuk merasa Tauhu Bakar dan Nasi Beriani Gam yang ku terasa mengidam pula. Anjung Warisan ini terkenal kerana restorannya bertingkat-tingkat di bawah dan di atas pokok. Ada juga pertunjukan angklung yang bukan saja memainkan lagu-lagu warisan tetapi lagu-lagu kontemporari juga. Drama Dunia Anita di TV3 juga dirakam di sini.

Pergi dengan anak buah, kami memilih di tingkat atas di atas pokok. Sungguh nyaman suasana di sini kerana tempat ini dikelilingi pokok-pokok di kawasan Hutan Bandar, di mana restoran ini terletak. Duduk pula bersila ala Jepun walaupun konsep restoran ini lebih kepada konsep tradisional Melayu Johor.

Aku seperti biasa memesan Nasi Beriani Gam Daging, Tauhu Bakar dan Ais Kacang. Rasanya sedap. Mungkin ramai yang mempertikaikan sama ada makanan di sini adalah yang paling sedap di JB kerana khabarnya tukang masaknya selalu bertukar, namun ku rasa suasana makan di sini melebihi segala-galanya. Pelanggan masih setia kerana restoran ini masih punya keunikan seperti pertunjukan angklung itu.

Kami duduk agak lama kerana banyak perkara untuk diceritakan. Malah kami melihat beberapa kumpulan pengunjung silih bertukar ganti menjamu selera di meja-meja sekeliling kami. Namun kami tidak kisah.

Sedang kami duduk itu, kami mendengar alunan muzik angklung. Banyak lagu terkini dimainkan. Antaranya Cindai, Because of You, Tapak Sulaiman, Kenangan Terindah dan Lagu Cinta. Terasa pula nak menyanyi bersama namun takut malu pula. Maklumlah pitching lari...

...

Apabila bangun pagi keesokannya, terasa sungguh letih badan ini. Macam tidak cukup tidur pula walaupun aku tidur awal pada malam itu. Aku rasa ini penangan daging Nasi Beriani Gam itu. Pakar mengatakan daging meningkatkan kadar metabolisma. Mungkin agaknya badan aku membakar kalori sewaktu tidur. Entahlah...

...

Pada malam kedua, aku duduk di bilik hotel sahaja. Tidak boleh keluar kerana banyak e-mail untuk dibaca atau diambil tindakan. Sambil mengadap laptopku, aku membuka stesen TV Indonesia, RCTI. Lama tidak menonton televisi Indonesia ini. Rindu pula.

Malam itu, ku tonton Cewek Gue Cantik Banget. Seperti biasa, banyak drama atau sinetron Indonesia memaparkan suasana di sekolah. Cerita ini juga berkisar tentang kisah cinta di sekolah. Pelajar wanita dalam cerita ini mula-mulanya berpura-pura untuk mencintai seorang pelajar lelaki lain untuk membuatkan teman lelakinya cemburu. Namun kesudahannya, dia pula betul-betul mencintai lelaki itu. Dalam pada masa yang sama, lelaki itu dari awal-awal lagi menaruh harapan buat wanita itu.

Aku tertanya-tanya apa maksud begok yang disebut di dalam dialog cerita itu - "Selain kamu jelek, kamu juga begok!" Rupanya begok itu bermaksud bodoh setelah ku bertanya seorang kawan dari Jakarta.

Semasa menonton berita, terdengar pembaca berita menyebut LPG. Pelik juga mendengarnya kerana Bahasa Indonesia menggunakan sebutan Bahasa Belanda. LPG sepatutnya menjadi el pe ge namun berbunyi macam Bahasa Malaysia atau Bahasa Inggeris pula. Oh sekarang baru ku teringat. Semasa di Jogja dulu, perkataan LPG dieja sebagai elpiji. Oh ya dong! (Jangan gelak, tak baik tau...)

Malam itu, ku tidur agak lewat. Ku terus menyambung menonton RCTI hingga lewat malam. Aku menonton kisah lucu kanak-kanak, Kawin Muda sebelum lena.

Tag: , , ,

15 Julai 2007

Budak Belasahan

Tidak tahu lagi apa hendak jadi dengan pasukan bolasepak Malaysia. Sungguhpun ini dikatakan pilihan terbaik di kalangan pemain profesional Malaysia, kelihatannya mereka hanyalah budak belasahan di peringkat antarabangsa.

Setelah dimalukan China dengan kekalahan besar 1-5, kini Malaysia melangkah keluar dengan longlai (malah melangkah masuk juga) setelah diperkotak-katikkan Uzbekistan dengan kekalahan lebih buruk 0-5.

Jurulatih negara, Norizan Bakar, hanya mampu menggeleng kepala. Namun, jika hendak disalahkan seratus-peratus ke atas bahu jurulatih itu, tidak boleh juga. Sememangnya pemain Malaysia terlalu tidak berbakat dan tidak punya kemahiran lebih-lebih lagi di peringkat antarabangsa.

Kadang-kadang, terasa geram juga melihat cara mereka bermain. Budak-budak kampung yang main di padang-padang bola pada setiap petang pun tidak membuat kesilapan memalukan seperti mereka. Bila bermain di Liga Malaysia, bukan main gah lagi cara mereka bermain. Walau bagaimanapun, bila melawan pasukan negara lain, mereka seolah-olah budak baru bermain bola sepak. Main secara tidak berfikir.

Masalah utama di Malaysia ialah bermain bola sepak secara profesional tidak dianggap profesyen yang manjanjikan pendapatan lumayan dan menjanjikan masa depan yang cerah. Pemain yang ada hari ini barangkali bukanlah pemain terbaik yang mampu dilahirkan Malaysia. Agaknya golongan profesional yang bukan bermain bola sepak seperti jurutera, doktor, arkitek dan sebagainya, jika mereka memilih untuk bermain bola sepak, tentu pasukan Malaysia lebih kuat.

Lihat saja MyTeam. Walaupun golongan yang disebutkan tadi tidak semuanya terpikat dengan MyTeam, masih ada lagi segolongan orang yang mungkin tercicir daripada dipilih untuk bermain di kelab-kelab bola sepak yang masih mempunyai minat untuk bermain bola sepak. Mereka ini malah kemahiran mereka mengalahkan sesetengah pemain profesional yang sedia ada.

Tidak seperti di Eropah, Amerika Selatan atau di Jepun dan Korea Selatan, Malaysia tiada akademi khusus atau kalau ada akademi sekalipun, akademi itu bukanlah dipunyai oleh setiap pasukan di Liga Malaysia. Di negara-negara tersebut, kanak-kanak yang dilatih bakal menjadi pemain profesional. Yang kurang menyerlah sahaja akan keluar memilih profesyen lain.

Mereka dijanjikan pendapatan lumayan iaitu pendapatan yang mengalahkan golongan profesional lain seperti jurutera, doktor dan arkitek. Di Malaysia pula, keadaan sebaliknya. Sesetengah kelab tidak mampu berdiri dengan sendiri dan mengharapkan belas ihsan FAM untuk memperolehi dana. Ada sesetengah kelab tidak mampu membayar gaji pemain. Sudah tentu jika keadaan sebegini berlaku, tidak ramai orang yang sanggup bermain bola sepak yang jangka masa bermainnya bukanlah lama sangat, selagi kudrat masih ada sahaja.

Sedikit kemewahan yang ada pada pemain hari ini juga menjadi penyebab kemerosotan prestasi hari ini. Kehidupan mereka yang senang-lenang itu menyebabkan mereka mengambil sikap ambil mudah. Lihat saja apabila melawan pasukan dunia ketiga atau negara yang lebih miskin atau sedang menghadapi perang, pasukan Malaysia senang dikalahkan.

Entahlah, apa hendak jadi dengan pasukan Malaysia. Agaknya jika melawan pasukan San Marino yang semi-pro yang selalu dibelasah oleh pasukan Eropah lain, Malaysia agaknya boleh kalah. Apa kata lawan Somalia? Boleh menang ke?

Sudah tiada harapan untuk pasukan Malaysia. Berapa gol bakal dibolosi apabila menentang Iran nanti? Rasanya 6-0. FAM, lain kali jangan jadi tuan rumah jika pasukan Malaysia terlalu lemah. Memalukan saja!

12 Julai 2007

Sejadah Tidak Hapak

Stink not.

Malam tadi, selesai sembahyang, aku terlihat seorang remaja menunggu di pintu surau sebuah stesen minyak. Aku lihat kiri dan kanan. Dua orang yang ada di situ bukannya sebaya dengannya. Pelik juga. Nak kata dia menunggu seseorang di situ, tak mungkin.

Setelah aku bangun, dia bingkas mendekatiku. Rupa-rupanya dia mahu mengambil sejadah yang kugunakan. Oo sejadah itu dia yang punya. Maka tak hairan sejadah tadi terasa lembut dan tidak hapak seperti yang biasa ditemui di surau-surau kecil sama ada di lebuhraya atau stesen minyak.

Hmm, perkara ini memang tak dijangka. Tak sangka pula ada orang bawa sejadah sendiri. Aku tadi lambat satu rakaat...

11 Julai 2007

Ada Apa Dengan Tujuh?

Seven, saba’ah, qi, jed, pitu. Apa saja yang disebut itu merujuk kepada angka 7. Hadirnya tanggal 7.7.07 yang lepas menjadi persoalan and perbincangan. Seorang kawan di Johor memilih tarikh ini untuk majlis perkahwinannya.

Buat peminat bola, angka 7 sering dikaitkan dengan jersi nombor 7 yang dipakai David Beckham. Satu minggu juga mempunyai 7 hari. Langit dan bumi masing-masing mempunyai 7 petala. Ada yang mengatakan terdapat 7 lapis syurga dan neraka. Kalimah syahadah juga terdiri daripada 7 huruf. Begitulah nombor 7 dikaitkan.

Di Melaka, seorang pelajar yang sangat meminati angka 7 telah meninggal pada jam 7 pagi pada 7.7.07 yang lalu. Bagiku, ini adalah suatu kebetulan, bukannya sial meminati nombor 7. Atau mungkin juga dia tahu nombor 7 itu sesuatu yang berkait dengan hidupnya iaitu kematian? Wallahu a’lam.

08 Julai 2007

Perjalanan ke Melaka Yang Tak Terlupakan Bhgn II

Selepas memandu uji kereta Latio itu, kami meneruskan perjalanan ke kilang Honda di Alor Gajah. Tujuan kami adalah untuk bertemu seorang pekerja di bahagian stor di situ.

Kami sampai ke sana selepas beberapa minit. Di kawasan letak kereta, kami dapati banyak sekali kereta Honda Civic model terbaru dipakai oleh para pekerja di sini. Agaknya mereka mendapat diskaun. Dulu, semasa aku di Modenas, kami mendapat diskaun untuk motosikalnya tetapi tidak banyak.

Kedudukan stor itu agak ke belakang. Kami mencari sendiri lokasi bahagian itu. Kami melewati beberapa bahagian lain sebelum ke sana. Kami nampak beberapa kereta Honda City sedang dipasang. Nampak cantik pula di sini. Mungkin baru saja dipasang dan pengcahayaan di sini yang baik. Kalau di luar, lain pula rupanya yang kurasa tidak cantik.

Selepas itu, kami melalui kawasan pemasangan enjin pula. Kami terus mencari destinasi kami namun terasa macam sesat pula. Setelah bertanya beberapa orang di bahagian-bahagian yang berlainan, kami sampai ke bahagian stor. Kami berada di situ seketika sehingga urusan kerja selesai.

Untuk pulang, kami menggunakan laluan lain yang orang yang kami temui tadi syorkan. Nampak macam dekat, tapi kami sesat lagi! Alahai, sesat pula di kilang yang besar ini. Kami tersalah arah ke bahagian mengecat dan coating kereta. Kelihatan beberapa Honda CRV baru sedang dicat. Pun begitu, terasa bagus juga kerana kami membuat lawatan secara tidak langsung ke kilang Honda. Kalau orang lain, bukan main lagi buat rombongan macam Cik Kiah.. He.. He..

Kami berjalan lagi sambil masih hilang punca. Ternampak pula beberapa Honda Civic yang telah siap dipasang sedang sedia untuk dipandu uji. Kami mencari kalau-kalau ada litar di sini, seperti yang ada di kilang Proton di Shah Alam, tetapi tidak nampak pula. Setelah bertanya lagi dengan staf di situ, kami akhirnya menemui jalan keluar.



Semasa perjalanan balik ke bandar Melaka, terasa dahaga pula. Kami mencari air kelapa untuk menyejukkan badan di hari yang panas ini. Baju aku basah di kilang Honda tadi kerana kesesatan. Kami berhenti semula di Cheng untuk singgah ke sebuah gerai di tepi jalan di situ.

Kami memesan air kelapa sejuk. Untuk mengalas perut, kami memesan sejenis tauhu yang dibuat sendiri yang dipanggil Tau Kua. Sedap juga. Rasanya lain, seolah-olah macam keropok lekor pula, tapi tidak terlalu terasa ikannya.



Aku pula seperti biasa, gatal tangan mengambil gambar. Disebabkan kamera aku dah rosak, aku mengambil gambar gerai ini dengan kamera telefon sahaja. Sedang aku mengambil gambar, aku terperasan yang di sini juga ada dijual Air Kelapa Halia. Mahu mencuba, aku terus memesan Air Kelapa Halia itu. Wah, sedap! Lima bintang kuberi. Rugi kalau tak cuba!

Setelah kenyang, kami balik ke hotel. Di hotel pula, keseronokan tidak terhenti di situ sahaja. Aku diberi bilik upgrade. Kemas bilik di Hotel Renaissance itu. Ada buah tersedia untuk dimakan di samping dekorasi bunga yang cantik itu. Untuk melepaskan penat, kupergi ke kolam renang. Namun setelah berenang, terpaksa ku ke lobi untuk mengambil kunci dengan seluar yang basah kerana tertinggal kunci di bilik.



Kendatipun begitu, berbaloi juga bertandang semula ke bumi Hang Tuah ini. Suatu pengalaman menarik...

01 Julai 2007

Between Hong Kong and Singapore

Today, Hong Kong celebrates 10 years after being handed over from British to China on July 1, 1997, after 156 years under the colony. The return of Hong Kong to its motherhood, China, was well celebrated by Chinese.

Talking about Hong Kong, there are similarities between Hong Kong and Singapore. In the past before British arrived, both were fishermen villages and there were pirate activities. After the arrival of British, the two places had been converted to busy ports, even until present day.

However, Hong Kong and Singapore were obtained by British in different manners. British took over Hong Kong by 99 years contract in 1898 whereas Singapore was given to British forever under an agreement between local ruler, Tengku Hussein and Sir Stamford Raffles in 1819.

As a result, Hong Kong today is integrated back with China whereas Singapore is still an independent country. While Singapore is still continuing with its own administration, Hong Kong might be struggling to adapt with China in terms of language, culture, education, local laws etc.

Tags: , ,

Antara Hong Kong dan Singapura

Hari ini Hong Kong menyambut dasawarsa setelah penyerahan kembali Hong Kong kepada China oleh Inggeris pada 1 Julai 1997, setelah 156 tahun berada di bawah koloni Inggeris. Kembalinya Hong Kong kepada China pada tahun itu merupakan satu 'kemenangan' yang disambut China kerana kembalinya sebuah wilayah yang dijajah ke pangkuan mereka.

Hong Kong dan Singapura sememangnya banyak persamaan. Menurut sejarah, kedua-duanya pernah merupakan perkampungan nelayan dan terdapat kegiatan lanun. Hadirnya Inggeris ke rantau ini menjadikan kedua-duanya pelabuhan yang sangat penting dan strategik. Bahkan kedua-dua pelabuhan itu masih merupakan pelabuhan utama dunia hari ini.

Namun Hong Kong dan Singapura ada juga perbezaannya. Inggeris memperolehi wilayah Hong Kong secara kontrak selama 99 tahun pada tahun 1898 manakala Singapura diperolehi Inggeris melalui perjanjian antara Tengku Hussein dengan Stamford Raffles pada tahun 1819.

Jika diperhalusi perjanjian Inggeris dengan kerajaan China dan pihak Inggeris dengan kerajaan Melayu, nampaknya kerajaan China lebih bijak. Mereka hanya memberikan Hong Kong kepada Inggeris selama 99 tahun dan setelah itu, mereka mendapat kembali tanah itu pada tahun 1997. Manakala pemimpin Melayu yang rakus dan gila kuasa pada masa itu sebaliknya menggadaikan maruah dan kedaulatan bangsa dengan menandatangani perjanjian berat sebelah di pihak Inggeris. Singapura diberikan kepada Inggeris selagi ada bulan dan bintang.

Hasilnya Singapura menjadi wilayah Inggeris buat selama-lamanya dan sebagai gantinya Tengku Hussein mendapat beberapa ribu Ringgit yang hari ini sudah tidak bernilai lagi. Sungguhpun Singapura 'diserahkan' kembali oleh Inggeris, namun Singapura masih lagi terpisah dari bumi ibundanya.

Nota kaki:

Dasawarsa = 10 tahun

Click here for English version.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...