30 Ogos 2007

Merdeka Tapi...

Malam ini detik 12 tengah malam, kita menyambut lagi Hari Kemerdekaan. Sudah 50 tahun, namun pelbagai isu yang sepatutnya sudah dirungkaikan masih lagi terawang-awangan.

Ketidakpuashatian satu bangsa terhadap satu bangsa lagi kelihatan semakin jelas dan sudah dibawa ke peringkat yang mendapat perhatian meluas. Dulu, media terhad. Yang ada hanyalah TV, radio dan surat khabar yang dikawal sesetengah isi kandungannya. Nah, sekarang kita ada Internet. Semuanya bebas tanpa dikawal. Tulis dan cakaplah apa saja.

Orang Cina meluahkan isi hati yang mereka tidak mendapat perhatian sewajarnya di negara ini. Mereka dilayan seperti warga kelas kedua. Apabila mahu masuk ke universiti, kuota dikenakan. Yang bijak daripada bangsa mereka ditidakkan hak oleh seorang yang kurang bijak daripada bangsa Bumiputra. Apabila kontrak kerajaan atau syarikat berkaitan kerajaan diberikan keutamaan terhadap Bumiputra, mereka juga tidak berpuas hati.

Lantaran ketidakpuashatian tersebut, terlalu banyak perkara negatif muncul. Apabila diperkatakan perkara-perkara positif dan nilai-nilai murni yang ada di negara ini, golongan negatif inilah yang memperlekehkannya. Bukan kumahu menyebelahi mana-mana pihak, tapi pernah kualaminya. Pernah kubertanyakan di Yahoo Answers Malaysia kenapa terlalu ramai orang asing mahu datang ke Malaysia. Pasport dan MyKad Malaysia telah menjadi barangan yang sangat berharga sehinggakan sanggup dicuri. Ada jawapan yang diterima menjawab ada apa dengan Malaysia, bukannya bagus sangat. Rakyat Malaysia ada yang mahu keluar dari Malaysia.

Rasa tidak puas hati itulah menyebabkan golongan ini kurang rasa milik terhadap negara ini. Mereka lebih suka menjadi oportunis dan duitlah segala-galanya. Umpama semut, di mana ada gula, di situlah ada semut. Di mana ada duit, di situlah ada mereka. Mereka mencari peluang di mana-mana saja termasuklah di luar negara.

Dari sudut pandangan pemerintah Melayu, bangsa tersebut sudah kaya, sudah berada. Mereka menguasai ekonomi. Nak apa lagi. Mereka dianggap sudah tamak. Diberikan betis, hendak pula peha. Mereka dianggap sudah diberikan segala-galanya. Mereka dibenarkan berniaga dan majoriti orang Melayulah yang menjadi pelanggan setia mereka. Mereka telah menguasai sektor swasta. Mereka juga diberikan keistimewaan belajar dalam bahasa ibunda, yang tidak terdapat di negara lain selain daripada negara nenek moyang mereka. Hendak apa lagi?

Akhirnya, perkara ini tidak selesai dan berterusan sebagaimana asal. Ketidakpuashatian terus berlaku, namun golongan minoriti tidak terdaya merubah. Hidup saja dengan keadaan sekarang ataupun lari keluar daripada masalah dengan keluar dari negara ini.

Masalah utama di sini ialah stereotaip dan rakyat Malaysia dibahagi-bahagikan mengikut kaum. Ini mungkin kesan dasar pecah dan perintah zaman Inggeris dulu. Orang Melayu dihadkan untuk tinggal di kampung-kampung menjadi nelayan atau petani. Orang India tinggal di estet-estet. Dua golongan ini terpinggir daripada arus pembangunan dan hidup miskin. Orang Cina tinggal di bandar-bandar yang pesat aktiviti ekonomi seperti kegiatan pelabuhan dan lombong bijih timah. Orang Cina lebih kaya daripada dua bangsa tersebut dan malah ada segelintir daripada mereka diberikan lombong oleh Inggeris. Selepas merdeka, mereka masih lagi dikategorikan mengikut kaum-kaum ini.

Apabila orang Cina mengatakan orang Melayu semuanya mendapat perlindungan kerajaan, inilah yang dikatakan stereotaip. Adakah semua kontrak kerajaan diperolehi secara menyeluruh oleh segenap lapisan orang Melayu? Tidak sama sekali. Hanya golongan tertentu yang rapat dengan golongan tertentu yang punya kuasa sahaja yang mendapat habuannya. Inilah kronisme. Golongan inilah yang menjadi perosak. Mendapat kontrak kerajaan bernilai jutaan Ringgit tetapi tidak mempunyai kepakaran. Akhirnya, diberikan kepada orang lain. Kerana mahukan 'kekayaan dibahagi untuk semua', diberikan lagi kepada orang lain. Dua orang pertama tadi hanya untung atas angin. Duduk di kerusi, duit masuk dengan sendiri.

Dulu, sewaktu ku di universiti, ada siswa yang tidak langsung menjamah biasiswanya. Dia hanya menggunakan wang saku pemberian orang tuanya yang kaya. Sewaktu praktikal pula, ku pernah bertanya pada seorang kerani di pejabat adakah dia ada perancangan untuk melanjutkan pengajian di masa depan. Jawabnya, dia pernah mendapat tawaran ke universiti tetapi terhambat kerana masalah kewangan dan tidak mendapat biasiswa atau pinjaman. Alangkah baiknya kalau biasiswa yang tidak digunakan oleh siswa tadi diberikan kepadanya. Inilah yang dikatakan satu ketirisan dalam pemberian biasiswa, hatta kepada Bumiputra sendiri.

Orang Melayu pula mengatakan orang Cina semuanya kaya. Banyak gedung-gedung membeli-belah dan syarikat-syarikat besar dimiliki orang Cina. Tauke balak semuanya mereka. Pendapatan per kapita mereka adalah yang tertinggi berbanding kaum-kaum lain. Namun, sedar tak sedar, mereka juga punya golongan yang miskin dan tertinggal di kampung. Dengan polisi mengutamakan Bumiputra, golongan ini pastinya tersepit dan tersisih. Mereka juga perlukan pembelaan.

Kesimpulannya, dengan menstereotaipkan sesuatu kaum dan mengenali seseorang itu berdasarkan kaum adalah sesuatu yang silap. Seorang Cina mungkin pernah berkata kepada seorang Melayu, "Lu senanglah. Lu Melayu senang dapat kontrak kerajaan!". Namun apabila seorang Melayu itu penyokong pembangkang, adakah pernyataan di atas benar? Mungkin juga seorang Melayu berkata kepada seorang Cina, "Cina semua dah kaya, tu pun nak mintak lebih!". Walau bagaimanapun, tak semestinya penanam sayur itu hidupnya senang.

24 Ogos 2007

Marah Cakap Inggeris?

Pernah kuberikan satu komen di blog seorang teman maya ini berkenaan orang Indonesia bercakap dalam Bahasa Inggeris dengan orang Malaysia. Dalam kes tertentu, kerana ketidakfahaman antara satu sama lain, Bahasa Inggeris terpaksa digunakan buat menerangkan maksud sesuatu yang ingin disampaikan. Sungguhpun berasal dari bahasa yang sama, Bahasa Malaysia dan Bahasa Indonesia telah mengalami evolusi dan asimilasi yang pesat sejak zaman penjajahan, membawa haluan sendiri dan akhirnya kadang-kadang saling tidak difahami.

Namun, bukan itu yang ingin diperkatakan di sini tetapi ada sesetengah orang menggunakan dari Indonesia menggunakan Bahasa Inggeris sepenuhnya apabila bercakap dengan orang Malaysia ataupun sebaliknya. Mungkin mereka fikir mereka sangat moden dan mengikuti peredaran zaman semasa dengan bercakap bahasa itu. Bayangkan anda bertemu seorang yang tata rias dan busananya kelihatan sungguh bergaya dan bercakap Bahasa Inggeris dengan slanga yang menekankan huruf "r". Dengar pun berbelit lidah. Alih-alih, dia itu dari Jakarta. Marah tak? Gedik? Hmm.

Bagi orang Melayu, apabila orang Indonesia tidak bercakap dalam Bahasa Indonesia dengan mereka, seolah-olah seseorang itu melupakan bahasa sendiri. Nampak macam kurang beradab. Pernah kudengar seorang artis Indonesia yang tidak boleh dinamakan datang ke sini dan tidak habis-habis bercakap dalam Bahasa Inggeris. Apabila penyampai radio bertanyakan soalan di dalam Bahasa Malaysia, dia menjawab dalam Bahasa Inggeris.

Dulu, Yusuf Kalla datang ke sini tetapi banyak menyelitkan perkataaan Inggeris di dalam ayatnya. Macam orang Malaysia yang telah diracuni dengan Bahasa Rojak pula. Rexi Mainaki yang tersengih panjang setelah mendapat taraf kewarganegaraan tetap (permanent resident - PR) Malaysia pun suka menyelitkan perkataan Inggeris di dalam ayatnya. Kris Dayanti juga menyelitkan beberapa perkataan Inggeris di dalam lagu terbarunya. Adakah 'Bahasa Rujak' sudah menular ke sana?

21 Ogos 2007

Singapura atau Woodlands?

15 Ogos 07

Kali ini aku berpeluang ke Johor Bahru (JB) lagi. Sebulan telah berlalu sejak lawatan terakhir ke sini, namun di waktu yang singkat inilah banyak perubahan berlaku. Salah satunya ialah Kompleks Imigresen atau Checkpoint, Immigration and Quarantine (CIQ) yang sedang dalam proses terakhir penyiapannya. Kompleks ini bakal dihubungkan dengan bandaraya JB melalui Jalan Lingkaran Tengah yang sebelum ini kurang digunakan.

Ketika balik dari Restoran Singgah Selalu di Pantai Lido, aku melihat sebuah papan tanda sementara di sebatang jalan alternatif, yang mana jalan utamanya ditutup oleh kerja-kerja penyelenggaraan, tertera perkataan 'Woodlands'. Sekarang sudah berubah, tiada lagi 'Singapura'. Papan tanda yang merujuk kepada republik itu sudah lebih spesifik kini.

Hendak dikatakan ini adalah papan tanda rasmi tidak boleh juga kerana di jalan utama yang menuju ke CIQ juga terdapat papan tanda kekal yang tertera 'Woodlands', bukannya 'Singapura'.

Apakah ini merupakan tanda 'liberalisasi' di bawah Wilayah Pembangunan Iskandar (WPI)? Akhbar hari ini juga memaparkan rakyat Malaysia yang kerap ke Brunei atau sebaliknya tidak perlu lagi menggunakan pasport. Yang diperlukan hanyalah MyKad ataupun kad pengenalan Brunei. Perancangan kerajaan Malaysia seterusnya ialah dengan Thailand dan Singapura.

Di Singapura sendiri, papan tanda di sana tidak pernah ditulis 'Malaysia', sebaliknya 'Johor'. Di Thailand juga ada tertulis 'Padang Basar' (sepatutnya Padang Besar), bukannya 'Malaysia'. Tidak seperti di Malaysia, papan tanda di sini ditulis 'Thailand', bukannya 'Sungai Golok' ataupun 'Tak Bai'.

Penukaran papan tanda di JB ini turut memudahkan pengguna jalanraya untuk meneruskan perjalanan ke tempat yang lebih spesifik di republik itu. Dengan melihat papan tanda tertulis Woodlands, seseorang tahu jalan itu melalui Tambak Johor. Kalau orang melihat perkataan Tuas, orang itu tahu papan tanda itu menunjukkan arah ke Link Kedua. Namun bagi pelancong luar dari Malaysia atau Singapura yang mungkin memandu ke sini, mereka mungkin terkeliru.

"Di mana 'neraka' Woodlands ini? Aku nak ke Singapura!"
("Where the hell is this Woodlands? I wanna go to Singapore!")

Pos berkaitan:
Kembali ke JB

19 Ogos 2007

Pantai Timur dan LPT Bhgn II

Di jajaran ini, lebuhraya dibina di tanah yang landai, tidak seperti di bahagian-bahagian awal lebuhraya di Pahang yang berbukit-bukau. Ini kerana jajaran ini adalah jajaran yang paling hampir dengan laut. Apabila lebuhraya Fasa 2 disiapkan, lebuhraya ini bakal kembali ke laluan berbukit-bukau kerana melalui kawasan pedalaman Terengganu.

Akhirnya aku sampai ke Persimpangan Jabor. Aliran trafik diarahkan supaya keluar dari lebuhraya melalui persimpangan tersebut. Apabila naik ke atas jejambat untuk keluar dari lebuhraya itu, aku agak terkejut kerana melihat lebuhraya di bawah putus begitu saja dan di depannya pokok-pokok kelapa sawit masih lagi tumbuh menghijau walaupun garisan putih lebuhraya turut disiapkan. Nampaknya kerja-kerja meratakan tanah belum lagi dimulakan. Agak musykil aku sedangkan pembinaan LPT Fasa 2 sudah lama diwar-warkan. Mungkin kerana proses pemberian kontrak masih berjalan.

Apabila keluar dari lebuhraya, aku dapati plaza tol agak jauh kedudukannya. Beberapa kilometer dari lebuhraya, barulah nampak plaza tol itu. Ini adalah kerana persimpangan tersebut dihubungkan dengan laluan pintas Gebeng yang diceritakan dalam entri yang lalu. Laluan luar lebuhraya ini masih di bawah pentadbiran MTD, pemilik konsesi lebuhraya ini, sehinggalah ke persimpangan bulatan di Gebeng yang di bawah jagaan JKR Pahang. Jadi, plaza tol tidak semestinya berada dekat dengan persimpangan tersebut.

Jumlah bayaran tol dari Plaza Tol Karak ke sini adalah RM21.00, iaitu tambahan RM1.40 berbanding dulu, yakni keluar di Plaza Tol Kuantan.

Setelah itu, perjalanan diteruskan dan akhirnya aku sampai ke persimpangan bulatan itu. Di situ, papan tanda sempadan negeri muncul semula. Persimpangan bulatan itu kembali berada di Pahang manakala laluan tersebut berada di negeri Terengganu.

Aku naik dan mengambil simpang pukul 3 untuk ke Kuantan. Simpang pukul 9 pula mengarah ke laluan Jerangau-Jabor yang kembali terletak di negeri Terengganu. Mungkin agak pening bagi yang membaca kerana kawasan ini memang terletak di persempadanan dua buah negeri. Walaupun agak jauh untuk ke Kuantan dengan melewati laluan ini, namun sifat ingin tahuku membuatkan aku memilih laluan ini.

...

Selepas bertemu seorang teman di Kuantan, aku meneruskan perjalanan ke Kuala Terengganu melalui laluan Jerangau-Jabor tersebut. Di sepanjang laluan itu, aku dapati tidak banyak tanda-tanda LPT Fasa 2 sedang disiapkan. Khabarnya beberapa pakej pembinaan lebuhraya tersebut masih belum diberikan kepada kontraktor.

Yang nampak agak pesat pembinaannya adalah pakej yang telah diberikan kepada MTD sendiri. Pakej ini bermula dari Persimpangan Bukit Besi sehingga ke Persimpangan Bukit Payong. Pakej ini juga merupakan pakej yang paling kompleks pembinaannya kerana melibatkan pembinaan jambatan yang merentasi Sungai Terengganu. Pakej ini juga melibatkan pembinaan persimpangan dan laluan yang bersambung dengan lebuhraya Timur-Barat yang baru yang bermula dari Simpang Pulai di Perak hinggalah ke Bukit Payong, Terengganu, yang juga merentasi Gua Musang di Kelantan dan Tasik Kenyir di Hulu Terengganu. Beberapa jejambat yang merentasi laluan utama sudah mula disiapkan.

Dengan beberapa pakej yang kelihatannya masih belum dimulakan, harapnya lebuhraya ini dapat disiapkan dengan mengikut jadual. Bilalah agaknya dapat memandu terus ke Kuala Terengganu melalui lebuhraya. Diharap juga nanti ada Fasa 3 yang menghubungkan Kuala Terengganu ke Kelantan dan seterusnya ke sempadan Siam. Siapa tahu...

08 Ogos 2007

Pantai Timur dan LPT Bhgn I

Hujung minggu lepas, aku ke Pantai Timur. Aku bertolak agak lambat. Asalnya mahu bertolak jam 9 pagi tetapi entah bagaimana hampir pukul 12 tengah hari baru bertolak. Jadi aku kena makan tengah hari dulu sebelum perjalanan. Setelah difikirkan, aku mahu makan tengah hari di sebuah restoran mamak di stesen minyak BHP di permulaan Lebuhraya Karak di Gombak.

Semasa memulakan perjalanan, seperti biasa kelihatan sebuah gerai menjual akhbar di simpang jalan keluar dari rumahku. Aku fikirkan, tidak mengapa, boleh beli saja di stesen minyak nanti. Lagipun, aku malas hendak keluar dari kereta dan menyeberang jalan untuk membeli surat khabar.

Perjalanan pun bermula. Selepas 15 minit, aku sampai ke tol Gombak dan selepas itu mengambil lorong kiri untuk ke stesen minyak BHP itu. Memang sukar mencari tempat letak kereta yang teduh di sini. Yang ada hanya sedikit. Puas mencari, aku terpaksa letak kereta di ruangan yang panas saja.

Lantas aku masuk ke kedai di situ dan mencari surat khabar. Namun, puas mencari, tidak nampak pula surat khabar dijual di sini. Hampeh! Takkan tidak dijual langsung ataupun sudah habis. Isyh.. menyesal tidak beli tadi. Jadi aku terus makan saja - tanpa membaca akhbar sambil makan.

Aku meneruskan perjalanan selepas itu. Harapnya di stesen minyak Petronas selepas Genting Sempah nanti masih ada akhbar dijual di sana. Ketika mendaki bukit ke terowong lebuhraya itu, pada masa inilah terasa kereta manualku sangat berguna. Kalau selama ini asyik sakit kaki ketika kesesakan lalulintas, kali ini dengan menurunkan gear, keretaku lebih pantas meluncur berbanding dengan kereta bertransmisi automatik.

Selepas menuruni semula laluan tertinggi lebuhraya di terowong itu, aku sampai ke stesen minyak Petronas tersebut. Sebenarnya, pertama kali aku singgah di sini sungguhpun hampir setiap bulan aku melalui lebuhraya ini. Aku terus masuk ke kiosk di situ. Namun, kehampaan berterusan kerana yang ada hanyalah surat khabar yang tidak langsung kukenali. Rasanya surat khabar utama sudah habis dijual.

Hmm, suatu pengajaran berguna - jangan berharap untuk membeli akhbar di lebuhraya disebabkan sama ada sudah habis dijual atau tidak dijual langsung! Begitu juga semasa cuti sekolah - jangan merancang untuk mengisi minyak di lebuhraya kerana barisan amat panjang untuk mengisi minyak. Kalau mahu memulakan perjalanan jauh, isi saja penuh-penuh di stesen-stesen minyak yang berdekatan dengan rumah asalkan tidak terletak di laluan utama.

Perjalanan diteruskan. Sedang ku memandu, aku lihat bendera besar Jalur Gemilang dikibarkan di tiang lampu limpah yang tinggi buat menerangi persimpangan bertingkat lebuhraya di waktu malam. Lantas aku teringat peristiwa yang genap setahun lepas berlalu. Pada masa itu, aku bersama seorang teman ini telah pergi ke PC Fair. Kami telah membuat rekod dengan pergi ke KL dari Kerteh secara balik hari. Kami bertolak pada jam 9.30 pagi dan sampai semula ke Kerteh pada jam 12 tengah malam. He he.. macam pergi ke Kuantan dari Kerteh pula. Orang mungkin kata itu satu kerja gila tapi tidak mustahil dilakukan kerana lebuhraya sudah siap pada masa itu dan menjimatkan waktu perjalanan.

Sebelum persimpangan bertingkat Sri Jaya, aku melihat papan tanda elektronik lebuhraya mengatakan persimpangan tersebut sudah mula dibuka kepada lalulintas mulai 15 Julai. Sebelum ini, persimpangan itu masih di dalam perbinaan walaupun Lebuhraya Pantai Timur (LPT) Fasa 1 sudah mula dibuka. Kini, lebih senang untuk ke Tasik Chini dengan pembukaan persimpangan tersebut.

Di papan tanda elektronik itu juga, terpampang laluan Kuantan-Jabor sudah mula dibuka. Wah, aku teruja! Sampai juga akhirnya lebuhraya ini ke negeri Terengganu setelah Samy Vellu membuat keputusan unilateralnya menghentikan lebuhraya ini di sempadan negeri Pahang-Terengganu bagi pihak kerajaan Terengganu Darul Iman yang diperintah pembangkang pada masa itu. Pelik Samy Vellu ini (macam biasa).

Tentu perjalanan ke Terengganu lebih lancar kerana persimpangan Jabor telah menghubungkan laluan pintas Gebeng yang menghubungkan lebuhraya ini dengan Pelabuhan Kuantan dan seterusnya pemandu boleh mengambil jalan pantai ke Chukai. Bagi orang yang suka melalui laluan dalam Jerangau-Jabor pula, mereka boleh mengambil laluan itu melalui persimpangan bulatan yang ada di laluan pintas itu.

Tidak sabar aku hendak melalui laluan baru di LPT ini. Setelah berhenti sebentar di Hentian Sebelah Kuantan, aku meneruskan perjalanan. Kalau sebelum ini, semua kenderaan mesti keluar di Persimpangan Kuantan kerana lebuhraya habis di situ, kali ini aku boleh meneruskan perjalanan ke Jabor.

Sebelum ini, setelah keluar di Kuantan, pemandu mengambil jalan Bukit Goh sebagai laluan pintas ke Terengganu. Di satu laluan atas untuk ke Bukit Goh, nampak lebuhraya itu belum dicat garisannya. Kini, lebuhraya itu telah siap untuk digunakan dan apabila melalui lebuhraya di bawah laluan atas tersebut, teringat jerih payah memandu laluan pintas Bukit Goh yang sempit, banyak ternakan dan lori simen dari sebuah kilang di itu.

Apabila sampai di sempadan Terengganu, warna tar lebuhraya bertukar hitam, tanda baru diturap. Pertukaran warna tar di lebuhraya ini memberikan seribu satu cerita tentang pembinaan lebuhraya ini. Bangga juga melihat papan tanda sempadan negeri Terengganu Darul Iman terpampang di lebuhraya. Akhirnya lebuhraya sampai juga ke Terengganu.

stop jap, dah Maghrib...

04 Ogos 2007

Perihal Saat Akhir dan Gelabah Bhgn II

Selepas makan tengah hari, kami bergerak ke Bandar Melaka. Kami bertemu seorang pelanggan di Tanjung Kling dan perbincangan berlangsung dengan agak cepat.

Setelah itu, kami singgah di sebuah kedai mamak untuk minum petang. Sakit di mulutku ini semakin menjadi-jadi pula sekarang ini. Inilah akibatnya tertinggal pil di rumah. Semasa di dalam kereta tadi, mulutku langsung tidak boleh terkena sejuk dari penghawa dingin. Perutku pula sudah lapar namun mulutku tidak boleh mengunyah apalagi menelan makanan. Jadi, aku memesan teh tarik saja tetapi air yang agak suam itu membuatkan mulutku sakit lagi. Akhirnya terpaksa memesan ais kosong saja. Untuk menghilangkan sakit buat sementara, terpaksa kupesan Panadol.

Sakit yang tak tertahankan ini membuatkan aku mengambil keputusan untuk balik ke KL secepat mungkin. Kami terus pulang selepas itu. Di dalam perjalanan, kami singgah sebentar di Seremban. Di sepanjang lebuhraya, trafik lancar, termasuklah selepas tol Sungai Besi. Namun di dalam KL, sewaktu turun dari Lebuhraya Bertingkat Ampang, banyak kereta pula yang tersangkut dalam kesesakan. Pelik juga. Biasanya selepas Maghrib, trafik lancar.

Kami sebenarnya ke rumahku dulu kerana mahu mengambil barang serta pil yang tertinggal itu sebelum bertemu dengan rakan dari Indonesia untuk makan malam. Mereka datang berempat tetapi yang boleh keluar bersama pada malam ini hanyalah dua orang. Mereka berdua inilah yang sama-sama kutemui sewaktu di Singapura dulu.

Kami mengambil mereka di hotel mereka menginap. Apabila kami sampai di lobi hotel, mereka sudahpun siap menunggu. Agak tidak yakin mereka melihat sebuah kereta menghampiri mereka namun setelah kuturunkan cermin kereta, mereka tahu yang kami sebenarnya di dalam.

Setelah lama tidak bertemu, banyaklah cerita yang ingin diperkatakan. Mereka bertanya tentang cuaca kerana sekarang ini hujan sedang mencurah-curah di KL. Aku tersenyum. Bagiku ini rahmat. Kalau cuaca kering, tentu asap dari Sumatera sudah menghasilkan jerebu di KL pada waktu sebegini seperti saban tahun. Mereka tergelak dengan mengatakan biasalah, Indonesiakan suka mengeksport asap ke Malaysia...

Kami ke KLCC untuk makan malam. Sudahpun kubuat tempahan di restoran Madam Kwan's sewaktu di Melaka lagi. Jadi, tidak perlu menunggu pelanggan lain habis makan di restoran yang selalu penuh itu. Aku syorkan mereka untuk memesan Nasi Bojari, salah satu hidangan istimewa di sini. Sungguhpun telah beberapa kali ke sini, aku masih lagi memikirkan bagaimana untuk menyebut Nasi Bojari itu.

Aku tak pernah dengar nama Bojari. Fikirku ini mungkin Nasi Bukhari. Sesetengah orang yang tidak pandai menyebut "kh" selalunya menyebut sebagai "h" saja seperti Khairul menjadi Hairul dan khayalan menjadi "hayalan". Jadi, ejaan Bukhari menjadi Bohari. Mungkin dieja dengan ejaan Sepanyol yang "j" bunyinya seperti "h", akhirnya nasi itu dipanggil Nasi Bojari. Entahlah, betul atau tidak aku ini. Terlalu kompleks evolusi nama nasi itu yang aku fikirkan...

Dalam pada itu, aku pula sudah kecur air liur melihat Nasi Lemak yang tertera di menu. Jadi aku memesan Nasi Lemak saja. Mereka berdua dari Indonesia itu sudahpun makan Nasi Lemak, jadi aku suruh mereka memesan Nasi Bojari tadi. Setelah menelan pil yang sudahpun kuambil dari rumah tadi, hilang pula sakit di mulut. Tambah berselera aku makan kerana perut memang sudah lapar sewaktu di Melaka tadi lagi.

Banyak cerita yang dibincangkan. Aku mencuit mereka dengan mengatakan Papua atau nama lamanya Irian Jaya mahu keluar dari Indonesia. Sewaktu aku di Johor Bahru tempoh hari, kelihatan bendera Bintang Kejora milik pelopor kemerdekaan di sana dikibarkan di berita televisyen republik itu. Mereka menjawab perang tidak berkesudahanlah kalau mahu merdeka.

Aku pelik juga kenapa Timor Timur pula boleh keluar dari Indonesia. Jawapannya Timor Timur adalah jajahan Portugis manakala Papua adalah jajahan Belanda. Seluruh jajahan Belanda menjadi Republik Indonesia hari ini. Timor Timor pula pada masa dulu mahu masuk Indonesia dan sekarang mahu keluar pula. Hmm, sepatutnya buat saja perjanjian supaya tidak boleh keluar balik, macam undang-undang murtad mungkin...

Aku juga bertanya ke mana mereka pergi tadi. Jawabnya ke Pusat Konvensyen Kuala Lumpur (KLCC) - tempat Siti Nurhaliza bernikah. Makan di sana. Tidak pula mereka masuk ke Aquaria di situ.

Selepas makan, aku mencadangkan mereka ke Taman KLCC untuk mengambil gambar Menara Berkembar Petronas namun mereka tertinggal bateri kamera di bilik pula. Hmm, tak apalah. Lagipun hujan masih belum berhenti di luar. Aku menghantar mereka balik ke hotel saja.

....

Pagi ini, aku agak lambat memulakan perjalanan ke Melaka kerana banyak urusan lain untuk diselesaikan dahulu. Sebelum bertolak tadi, aku sudah pastikan semua dokumen tender lengkap dan dimasukkan ke dalam beg. Salinan pendua juga sudah kusiapkan. Sampul surat, pita selofan, stepler dan cop syarikat juga kubawa takut-takut tender itu terpaksa diubah lagi. Tidak mahu pisang berbuah dua kali (eh.. pisang berbuah dua kali kan bagus...).

Tarikh tutup tender adalah hari ini, pada jam 12.00 tengah hari nanti. Sekarang jam sudahpun 9.45 pagi dan aku pula baru hendak bertolak. Kalau tiada aral melintang, satu jam setengah sudah boleh sampai. Namun, kuagak mungkin aku sampai agak lambat kerana projek pelebaran lebuhraya yang sedang berjalan.

Pada awal perjalanan, aku memandu agak perlahan kerana mulutku masih terasa sakit. Jahitan pada gusi itulah penyebabnya, di samping ulser yang terbentuk kerana luka di lidah dan bibir yang mulai pecah kerana lama menganga mulutku sewaktu di klinik hari itu. Aku mahu berhenti di Nilai untuk bersarapan, seperti semalam, namun kawasan rehat dan rawat itu ditutup pula. Jadi aku terpaksa berhenti di hentian seterusnya iaitu di Seremban. Aku makan pau saja kerana teksturnya yang lembut membantu mulutku mengunyah. Sambil makan, aku membaca akhbar.

Lama duduk di situ, baru aku tersedar yang aku terleka. Jam sudahpun hampir 11 pagi. Aku hanya ada satu jam saja lagi! Aku bergegas ke kereta dan meneruskan perjalanan. Kali ini pemanduan dipercepatkan. Nasibku baik kerana tidak banyak laluan tersekat dek projek pelebaran itu.

Aku sampai di Simpang Ampat/Alor Gajah pada jam 11.30 pagi. Waduh, sudah lambat ini! Semalam aku masih boleh menikmati suasana kampung di sini, tetapi hari ini tidak lagi. Bawa kereta laju sedikit dan aku hanya memikirkan untuk sampai ke destinasi secepat mungkin. Tiada lagi pokok rambutan, petai, durian.. Ah, tiada masa untuk semua itu. Harapnya aku dapat sampai dengan selamat dan tepat pada masanya.

Akhirnya aku lega. Sampai juga di destinasi lima minit sebelum tender ditutup. Aku mengambil sampul surat tender yang kusengaja tidak tutup tadi. Aku pantas mengambil stepler untuk menutup sampul itu. Aku menekan-nekan stepler itu namun tidak berkacip pula sampul surat itu. Arghhh!!!! Celaka! Aku terlupa untuk memastikan ada dawai kokot di dalam stepler tadi! Kenapalah terjadi macam ini...

Namun nasibku baik kerana ada soletep yang dibawa bersama tadi. Nasib baik aku bawa semuanya. Aku menutup sampul surat itu dengan soletep saja, tanpa dawai kokot. Lantaklah, asalkan ditutup kemas. Mataku pula menjeling-jeling ke arah jam di telefon bimbit supaya masih ada waktu. Akhirnya, aku bergegas keluar dan berjalan pantas ke arah sekuriti untuk menghantar tender. Satu minit lagi sebelum habis tempoh masa, aku berjaya juga akhirnya menghantar tender itu... Fuh...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...