17 November 2008

Apabila Pemimpin Sudah Lemah...

Dia lemah sekarang. Jarang nampak muka dia bercakap berapi-api dan ditepuk pula oleh para pengampu. Dia sudah tidak berdaya. Dia tak mampu berbuat apa-apa. Dia juga tidak mampu berfikir.

Kalau kebiasaannya waktu hendak menyambut kemerdekaan, seluruh lapisan rakyat diseru untuk mengibarkan panji negara. Tahun lepas dia buat gila menghabiskan duit rakyat mengubahsuai Stadium Merdeka kembali ke rekabentuk asal 1957 untuknya berteriak merdeka. Malang tidak berbau, dia terbatuk-batuk sewaktu mengucapkan kalimah merdeka. Tahun ini dia dan orang-orangnya lebih sibuk untuk membidas para lawannya dan ada yang bersumpah untuk menjadi laknatullah. Nauzubillah, dunia sudah mahu kiamat. Tiada lagi sambutan merdeka.

Tatkala orang menyambut Ramadan dan seterusnya menyambut kedatangan Syawal, tiada langsung kemeriahan-kemeriahan yang dulu. Semuanya hambar. Tiada langsung lampu-lampu bergemerlapan menerangi simpang-simpang dan pencakar-pencakar langit di ibukota.

Dia sudah tidak berdaya lagi. Kini semuanya tidak terkawal. Semua orang mahukan hak masing-masing. Semua orang mahu berdemonstrasi.

Paling mutakhir, hari itu memang menjadi sejarah, sekumpulan pelampau yang hanya berteraskan akal fikiran manusia yang cetek berunjuk rasa di jalanan. Mereka adalah golongan yang membantah tindakan para ulama yang jauh lebih cerdik pandai dalam mengharamkan golongan pengkid dan lesbian. Kata golongan yang sesat yang juga terdiri daripada golongan muslimin sendiri dan malah ada juga para kafirun itu mempertahankan perlakuan songsang itu adalah hak masing-masing. Sungguh sesat. Bukankah ayat Quran menyatakan,

"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal salih dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran."

Malah ada juga seorang pemimpin kafir daripada sekutu partinya mempertikaikan fatwa yang bakal diumumkan para mufti jika amalan yoga itu salah di sisi Islam. Apa hak dia mempertikaikan perihal yang bersangkutan dengan Islam? Banyak yang sudah keliru sekarang. Nampaknya pengaruh sekularisma menular di dalam fikiran orang Malaysia. Semuanya nampak sama saja hatta hal agama sekalipun. Deepavali contohnya mahu dirayakan dengan Hari Raya Aidilfitri.

Ini adalah sejarah. Tidak ada sebelum ini ada orang bukan Islam sebegitu berani mempertikaikan hukum Islam. Mereka tidak faham. Mereka mahu mencampuri urusan agama orang lain. Adakah orang Islam boleh menghalang orang Kristian ke gereja pada hari Ahad? Adakah orang Islam boleh memaksa orang Hindu makan daging lembu? Kenapa mahu dicampuri urusan Islam? Get off! Kenapa ini boleh berlaku. Bila? Hanya di zaman pemerintahan Abdullah Ahmad Badawi.

p/s: teringat aku Sultan Melaka terakhir, Sultan Mahmud Shah yang sangat lemah. Akhirnya negeri Melaka tinggal sekecil hari ini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...