25 Disember 2008

Kembara Ke Vietnam Bhgn. II

16 Jun 2008

Semakin jauh pesawat kami melintasi kawasan tanah besar, semakin kelihatan banyak sawah-sawah yang menuruti garisan sungai. Di sesetengah tempat, ada petempatan. Saiz dan bentuk sawah di sini unik berbanding dengan yang kita biasa lihat iaitu sawah-sawah di sini meskipun lebarnya kecil namun sawah-sawah memanjang ke belakang. Nampak batas-batas kecil mengelilingi sawah-sawah yang berbentuk unik tersebut.

Semakin lama semakin nampak petempatan semakin padat. Itu adalah tanda kami sedang menghampiri Bandaraya Ho Chi Minh yang dulunya dikenali dengan Saigon. Semakin lama semakin kurang kehijauan sawah-sawah tersebut dan digantikan dengan atap-atap rumah-rumah dan bangunan-bangunan yang berwarna merah di samping warna dinding yang keputihan ataupun berwarna tanah.

Akhirnya kami sampai ke ruang udara Bandaraya Ho Chi Minh. Sungguh luas bandaraya ini. Memang jauh lebih luas daripada Lembah Kelang! Tidak banyak bangunan-bangunan tinggi di sini melainkan bangunan-bangunan rendah yang bertaburan padat di lembah yang terbentang luas itu.

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City
>
Bandaraya Ho Chi Minh, Viet Nam yang terbentang luas. Dulu dikenali dengan Saigon.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Lagi gambar Bandaraya Ho Chi Minh, Viet Nam yang luas.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Sebatang sungai merentasi Bandaraya Ho Chi Minh, Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pemandangan di pinggir Bandaraya Ho Chi Minh, Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Bandaraya Ho Chi Minh, Viet Nam - sebuah kota yang padat.


Selang beberapa minit, kami pun selamat mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa, Bandaraya Ho Chi Minh. Teruja kumelihat kemajuan Viet Nam sekarang. Nampaknya mereka telah bangkit dari zaman gelap peperangan. Bangunan terminal lapangan terbang di sini kelihatan moden. Sekali imbas, rekabentuknya seakan-akan KLIA. Dindingnya berkaca dan sedikit senget ke luar dari lantai ke bumbung. Ini memberikan rasa ruang yang seakan-akan luas.

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City
>
Terminal baru di Lapangan Terbang Antarabangsa Tan Son Nhat, Bandaraya Ho Chi Minh.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Tepat jam 10.24 pagi waktu tempatan kami sampai ke terminal. Kelihatan di senarai pesawat terbaru yang sampai adalah pesawat MAS yang kami naiki.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Tempat mengambil bagasi.


Meskipun nampak ramai orang namun pemeriksaan imigresen dan kastam agak efisyen kerana banyak kaunter yang dibuka. Para pegawai di situ juga tidak banyak karenah. Tidak terasa sesak dan berserabut di sini kerana rekabentuk ruangan dalam terminal yang nampak luas. Bumbungnya kelihatan tinggi hasil penggunaan kaca pada dinding yang menutupi ruang terminal itu.

Sebenarnya Bandaraya Ho Chi Minh bukanlah destinasi terakhir kami. Kami harus meneruskan perjalanan ke bandar yang lebih utara iaitu Da Nang, yang terkenal dengan sejarahnya sama ada zaman kerajaan Champa dulu ataupun zaman perang tentera Amerika-Viet Chong dulu. Kami masih ada empat jam sebelum berlepas ke Da Nang. Memang telah dirancang sejak awal lagi, kami mahu menyewa van dan berpusing-pusing di sekitar Ho Chi Minh dulu. Destinasi utama kami ialah pasar Ben Thanh.

Kami keluar dari terminal dan mahu mencari van sewa serta menyimpan bagasi kami yang berat-berat belaka ini. Apabila keluar saja, aku agak terkejut melihat ramainya orang sedang menunggu ataupun para penumpang yang baru sampai. Tidak ada kerjakah mereka ini? Kenapa ramai sangat? Entahlah..

Setelah dapat menyewa van dan meninggalkan bagasi kami, kami dibawa keluar dari kawasan lapangan terbang dan masuk ke jalan utama di Ho Chi Minh. Agak janggal aku melihat pemanduan di sebelah kiri di sini. Ini adalah salah satu tinggalan Amerika di Viet Nam. Sebenarnya Malaysia dan negara-negara jajahan British serta Thailand dan Indonesia sahaja yang memandu di sebelah kanan. Majoriti di dunia ini memandu di sebelah kiri!

Satu lagi keunikan Viet Nam di atas jalanraya ialah berjuta-juta motosikal ditunggang di jalanan. Di mana-mana saja ada motosikal. Di kiri kanan van kami dipenuhi dengan motosikal. Yang menunggu di lampu-lampu isyarat juga penuh dengan penunggang-penunggang motosikal yang berhelmet pelbagai rona dan bentuk itu. Sudah menjadi identiti Viet Nam dengan motosikalnya. Dulu, semasa pertandingan ratu cantik dunia yang juga diadakan di Viet Nam, adegan naik motosikal juga dipertontonkan di pentas.

Banyak sebab kenapa rakyat Viet Nam bermotosikal. Selain daripada baru bangkit daripada perang di mana ekonomi baru saja berkembang, hanya motosikal yang mampu dibeli secara tunai. Di sini kenderaan tidak ada yang boleh dibayar secara ansuran! Jadi dapat menaiki motosikal pun sudah dikira beruntung kerana sudah dapat mengumpul sejumlah wang yang agak besar nilainya untuk membayar harga motosikal secara tunai. Bayangkan kita orang Malaysia pun tidak semua mampu membayar harga motosikal secara tunai. Apalagi memiliki kereta di sini di mana hanya yang berada saja yang mampu membayar secara tunai.

Bagi orang yang tidak mampu membeli motosikal, mereka hanya mengayuh basikal. Namun tidaklah teruk sangat kalau hanya menaiki basikal kerana trafik di sini agak perlahan. Mengayuh basikal pun sama saja kelajuannya dengan menunggang motosikal. Semuanya slow and steady! Awas, bagi yang tidak mahir memandu di sini, anda tidak digalakkan memandu kerana cara pemanduan ataupun penunggangan di sini haru-biru. Bagi yang biasa saja boleh memandu. Bayangkan walaupun lampu isyarat kita hijau, masih ada orang dari arah berlainan hendak mencelah di depan kita yang baru hendak bergerak. Mereka tidak langsung membunyikan honk ataupun memarahi si pemandu tersebut. Mereka malah memberikan laluan. Sungguhpun cara pemanduan agak kacau-bilau, kadar kemalangan jalanraya di sini masih rendah!

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Semua orang naik motor di sini.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Sampai penuh satu laluan hanya dengan motosikal.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Sebahagian berjuta motosikal yang ada di jalan-jalan raya Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Barisan motor yang sedang menunggu di sebuah lampu isyarat di Bandaraya Ho Chi Minh.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Walaupun lampu isyarat kami hijau, sebuah 4WD ini dari arah lain masih mahu melintasi kami. Pun begitu, para pengguna jalan raya masih boleh memberi laluan. Hanya di Viet Nam! Malaysia? @#$%*&*&^&&&#$#%^!


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Aku memang suka gaya 'mamat' ini. Memang cool habis! Memang seronok kalau dapat memakai beg dan helmet itu!


Setelah lebih kurang setengah jam kami melalui jalan-jalan yang agak sibuk namun trafiknya lancar, kami sampai ke pasar Ben Thanh yang terletak di hadapan sebuah bulatan. Masuk saja kami ke pasar itu, kedengaran para peniaga memanggil-manggil kami dalam Bahasa Melayu! Mungkin mereka pernah tinggal ataupun berkerja di Malaysia dan sebab itulah mereka fasih berbahasa Melayu. Kerana biasa dan sudah kenal dengan pemakaian orang Malaysia, apalagi ada di antara kami yang bertudung, mereka sudah pasti bahawa kami dari Malaysia.

“Abang, kakak, cantik, cantik! Murah, murah!”

Mereka memanggil kami dengan Bahasa Melayu ke kedai-kedai mereka. Di sini, banyak barang dijual. Antaranya kraftangan, pakaian, kain dan juga makanan. Di mula-mula pintu utama tadi ada dijual lukisan sulam. Jalan di depan sedikit ada dijual kraftangan dan cenderahati. Masuk ke dalam lagi ada pakaian-pakaian dan kain-kain. Di depan kedai-kedai, duduk kebanyakannya para wanita menjaga kedai mereka. Kadang-kadang bangun apabila para pelanggan mendekati mereka. Yang tiada pelanggan, memanggil-manggil pelawat-pelawat yang tidak tahu hendak membeli apa.

Di sini juga barang-barang murah-murah belaka dibandingkan dengan tempat kita. Maka tidak hairan di sini merupakan tempat berborong orang-orang Malaysia. Kuternampak dua orang wanita Malaysia sedang memborong kain-kain untuk majlis perkahwinan.

Para rombongan wanita kami sudah tentu mencari kain-kain dan cadar bersulam. Yang lelaki pula mencari beg laptop. Semasa ditanya sama ada beg itu adalah yang asli, seorang pekedai menjawab,

"Same, same, like original.."

Hi hi.. terjawab sudah.. Namun kualitinya agak baik dan kalau dilihat, tidak ubah seperti yang asli. Aku pula terpaksa mengikuti rombongan "makcik-makcik" itu kerana ada pesanan untuk dibeli. Aku membeli cadar sulam. Hendak kubeli lukisan sulam namun agak mahal harganya.

Untuk urusan pembelian di Vietnam, selain matawang Dong, Dolar Amerika juga diterima. Yang paling kecil denominasinya adalah satu Dolar. Kalau wang baliknya kurang daripada itu, akan diberikan dalam Dong.

Setelah puas membeli-belah di pasar Ben Thanh, kami pulang semula ke lapangan terbang untuk meneruskan perjalanan ke Da Nang.

bersambung..

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Salah satu pintu masuk di Pasar Ben Thanh, Bandaraya Ho Chi Minh.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Kedai lukisan di Pasar Ben Thanh, Bandaraya Ho Chi Minh. Banyak lukisan di sini dibuat dengan sulaman tangan, bukan dengan cat.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Diagram Pasar Ben Thanh, Bandaraya Ho Chi Minh. Bermacam-macam barangan dijual di sini.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Bahagian pakaian di Pasar Ben Thanh, Bandaraya Ho Chi Minh.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Bahagian kraftangan di Pasar Ben Thanh, Bandaraya Ho Chi Minh.


Entri terdahulu:
Kembara ke Vietnam Bhgn. I

10 Disember 2008

Tanah Runtuh Bukit Antarabangsa: Layanan Tidak Saksama?

Sabtu lepas negara dikejutkan dengan satu lagi kejadian tanah runtuh di Bukit Antarabangsa. Segala bantuan dan kerahan tenaga telah dihantar untuk meyelamatkan mangsa-mangsa dan harta benda.

Kedengaran agak pemurah pihak kerajaan dalam membantu mangsa-mangsa. Antaranya disediakan bilik-bilik hotel untuk mereka menginap setelah rumah mereka musnah. Ada juga tawaran daripada Jabatan Perdana Menteri untuk mereka tinggal di Putrajaya.

Terfikir juga adakah mereka layak untuk semua itu? Adakah wang rakyat digunakan untuk membantu mereka? Adakah kerana mereka terdiri daripada golongan orang berada dan berpengaruh, mereka diberikan layanan sebegitu?

Bukan ku tidak simpati dengan nasib mangsa yang juga ada kehilangan ahli keluarga, cuma tawaran bantuan yang diberi tidak konsisten. Dulu semasa orang kampung di Kampung Pasir terkena musibah yang sama, adakah mereka mendapat layanan yang sama? Tidak.

Adakah orang-orang kaya walaupun sudah terkena musibah mereka perlu mendapat layanan yang sesuai dengan gaya hidup mereka sebelum ini? Kalau mereka membayar sendiri kosnya, aku tidak kisah. Cuma kalau wang rakyat dibelanjakan sebagai 'bantuan mewah' untuk mereka, ini tidak patut. Hendak kata mereka adalah kakitangan kerajaan, sesuai dengan jawatan mereka untuk menerima bantuan sebegitu, tidak pula. Ada yang bukan bekerja dengan kerajaan.

Kalau semua orang, tidak kira latar belakang dan kedudukan mendapat bantuan yang sama, boleh. Tapi, kalau dah ramai sangat, boleh ke?

01 Disember 2008

Kembara ke Vietnam Bhgn. I

16 Jun 2008

Memang teruja setelah mendapat tahu yang aku bakal ke Vietnam. Tidak pernah kujejak negara yang sedang pesat bangkit daripada perang ini. Yang kutahu hanyalah semasa kecil dulu orang Vietnam adalah orang pelarian dan mereka duduk berlindung di sebuah pulau yang dikhaskan untuk mereka di Terengganu iaitu Pulau Bidong. Orang-orang tempatan memanggil mereka orang hanyut. Sebuah gambar perang yang masyhur masih lagi kuingat di mana seorang kanak-kanak perempuan berbogel lari ketakutan.

Teringat juga kisah seorang pekerja di pelantar minyak dulu menceritakan saat bermulanya kerjaya beliau, beliau ternampak seorang ibu memangku bayi kecil menangis sambil ibunya terkapai-kapai di permukaan laut setelah bot yang dinaiki terlanggar tiang pelantar minyak. Tertekan dan terdesak oleh keadaan, ibu malang itu telah mencampakkan bayinya ke laut. Bayinya lantas hanyut dan tenggelam di laut biru. Lenyap ditelan tangkupan air laut ganas dan tidak kelihatan lagi. Si ibu berterusan mengangis setelah diselamatkan, beliau pula tergamam dan kelu melihat suatu peristiwa menghibakan yang beliau sendiri tidak mahu terlihat di dalam hidup, kalau boleh.

Itulah saat-saat pilu kisah duka Vietnam. Namun kini, segalanya telah berubah. Vietnam terus membangun tanpa menoleh ke belakang lagi. Kalau lama dahulu, orang Vietnam datang sebagai pelarian, tidak lama dulu pula orang Vietnam datang ke Malaysia sebagai pekerja asing, kini pula mereka pulang ke negara asal membangunkan tanah tumpah mereka sendiri.

Perjalanan bermula pagi. Seperti biasa, aku telah awal-awal lagi menempah teksi ke KLIA dengan pemandu teksi yang biasa kunaik. Sudah biasa dengannya aku memulakan perjalanan jam 6.30 pagi. Sampai di KLIA lebih kurang jam 7.30 setelah bersesak-sesak sekejap dengan pengguna jalanraya lain yang mahu ke tempat kerja. Agak malang nasibku kerana rakan sekerja yang membawa e-tiketku tidak kunjung tiba lagi. Dia terperangkap di dalam kesesakan lalulintas. Aku agak resah menunggunya. Maklum saja, penerbangan antarabangsa agak ketat peraturannya apalagi harus melalui pemeriksaan imigresen nanti.

Lalu kutelefon yang lain kalau-kalau mereka sampai. Mereka sebenarnya sudahpun sampai dan sedang menikmati sarapan. Aku tidak mahu turut serta. Urusanku masih belum selesai.

Setelah setengah jam, barulah nampak rakan sekerja itu. Sekarang pula sudah sampai waktu terakhir untuk daftar masuk. Barisan yang beratur pula agak panjang sugguhpun banyak kaunter telah dibuka. Ini kebiasaan di waktu pagi-pagi begini. Aku makin resah. Rakan itu pula terjenguk-jenguk kenapa orang-orang di depan seolah-olah makin perlahan urusan-urusan daftar masuk mereka. Kami berpisah ke dua barisan di dua kaunter berlainan yang mula-mula kami masuk kalau-kalau salah seorang dapat dahulu dan yang seorang lagi boleh menumpang sama untuk daftar masuk. Orang semakin ramai yang menunggu di belakang. Yang di depan pula ada yang mempunyai masalah. Tidak kurang juga yang membawa banyak beg besar yang sudah pasti lambat proses daftar masuk mereka.

Nun di hujung sana, ada sebuah kaunter untuk orang-orang yang terlambat daftar masuk tetapi banyak sangat orang yang sedang berurusan dan banyak juga pesawat-pesawat lain yang mengumumkan panggilan daftar masuk terakhir mereka. Kaunter khas itu juga macam tidak bergerak. Aku tidak tahu untuk berbuat apa lagi.

Sedang mata-mataku ligat melihat sekeliling, kuterpandang seorang pekerja MAS sedang mundar-mandir. Beliau juga orang yang bertanggungjawab mengarah penumpang ke kaunter kosong. Namun tiada kaunter kosong. Beliau pun ada membantu penumpang untuk daftar masuk. Sedang beliau berjalan di sisiku, lantas aku menyapa,

"Boleh tak tolong check in dulu? Kami dah lambat ni. Barisan kat depan pun panjang lagi."

Beliau melihat cetakan e-tiket yang keberikan kepada beliau. Mengangguk, beliau mengarahkan kami mengikut beliau. Lega. Alangkah leganya hatiku ada orang dapat menolong. Beliau membawa kami ke sebuah kaunter kosong dan memproses daftar masuk kami. Akhirnya berjaya juga kami daftar masuk meskipun di saat-saat genting.

Kami berjalan pantas ke pemeriksaan keselamatan. Barisan agak panjang dan kami meminta izin daripada penumpang-penumpang lain yang turut beratur untuk memintas mereka kerana kami sudah lambat. Di pemeriksaan imigresen, kami guna kaunter untuk mengimbas pasport kami kerana lebih cepat. Sebenarnya amat jarang kumenggunakan pengimbas automatik itu kerana memakan masa yang lama. Setelah diimbas pasport, mahu lagi diimbas cap jari. Hendak menunggu pintu terbuka pun lama juga.

Sedang kami berjalan pantas ke pintu penerbangan, kami terserempak dengan rakan-rakan lain yang sudahpun kenyang bersarapan. Ada rasa sedikit kecewa kerana tidak berkesempatan untuk bersarapan yang kosnya sudahpun dimasukkan dengan harga tiket. Tetapi nak buat macam mana, sudah tiada rezeki.

Kami terus masuk ke pesawat yang sudahpun menunggu selepas sampai di pintu penerbangan. Setelah duduk di dalam pesawat, yang kufikir hanyalah makan. Perut sudah lapar setelah saat-saat mencemaskan tadi.

Cuaca hari itu sangat baik. Pesawat terbang lancar dan nun di bawah sana nampak kehijauan bumi Malaysia dengan jelas. Aku mendapat tempat duduk tingkap, sesuai dengan permintaanku. Sedang asyik melihat kehijauan hutan di kawasan banjaran, aku terlihat toporafi kebiruan yang menyerupai tasik. Cantik. Lantas kuambil kamera untuk merakam gambarnya. Telahanku di mana ini selain Tasik Kenyir. Sedang kapal terbang terus bergerak, nampak pula satu garisan putih lurus di yang menghubungkan dua gunung. Di satu sisi nampak biru tasik itu dan di sisi lain pula nampak kehijauan hutan yang terbelah oleh satu garisan biru halus tempat air mengalir. Sudah tentu itu adalah empangan hidro Kenyir yang pernah kulawati dulu.

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pemandangan Tanah Tinggi Terengganu dari atas.


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pemandangan Tasik Kenyir, Terengganu dari atas.


Telahanku memang tepat kerana beberapa minit selepas itu, juruterbang membuat pengumuman yang kapal terbang sedang terbang di ruang udara Bandaraya Kuala Terengganu. Dia memberitahu pemandangan cantik bandaraya Kuala Terengganu yang terletak di muara sungai berada di sebelah kanan. Aku pula tidak dapat melihat kerana duduk di sebelah kiri pesawat.

Walau bagaimanapun, aku juga punyai peluang lain. Beberapa minit selepas itu, nampak pasir memutih di sekitar Merang, Setiu yang disentuh oleh garisan-garisan putih ombak yang menghempas pantai. Suatu pemandangan cantik. Sedang leka menangkap gambar, kuternampak pula sebuah pulau yang dikelilingi pasir memutih. Di air yang cetek, nampak airnya biru kehijauan. Dasar laut yang menguning juga jelas kelihatan. Fikirku itu adalah Pulau Bidong. Rasa macam kebetulan pula. Hendak pergi ke Vietnam, ternampak pula Pulau Bidong. (Namun setelah pulang semula ke tanah air dan diperiksa dalam Google Earth, rupanya pulau itu adalah Pulau Redang!)

From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pemandangan salah satu pesisir pantai Terengganu di Pantai Merang


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pemandangan keseluruhan Pulau Redang, Terengganu dari atas


Sedang aku ghalit menikmati pemandangan cantik di bawah, sarapan pagi sampai. Terlupa pula aku ini sudah pun lapar. Setelah makan, sedang aku berehat, nampak pula kawasan tanah setelah pesawat kami melalui kawasan kebiruan laut. Nampak sungai-sungai yang besar yang airnya berwarna seperti air teh. Di sepanjang tebingnya nampak ada kawasan petempatan. Di kawasan jauh sedikit dari gigi air, nampak kehijauan petak-petak sawah yang memanjang yang warna hijaunya pelbagai jenis warna hijau. Tidak kutahu sama ada itu sudah pun Vietnam ataupun Kemboja.

..bersambung..


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Pesawat mula terbang di ruang udara Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Sungai yang luas di Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Kawasan pertanian dan sungai di Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Kawasan sawah padi di Viet Nam


From Vietnam Trip - Ho Chi Minh City

Petempatan semakin padat di Viet Nam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...