05 Disember 2009

Perang Jalur Lebar di PC Fair

Nota:
"Sudah berhabuk blog ini kerana sudah lama tidak dikemaskinikan. Sejak kembali bekerja di pejabat, seolah-olah tiada masa lagi untuk mem'blog'. Keluar sebelum terbit matahari dan kadang-kadang balik setelah terbenam matahari. Kembalinya ke rumah, mata sudah tidak tertahan lagi dek mengantuk. Alya pula makin membesar, maka blogging ini adalah keutamaan terakhir..."

Hari ini, sejak sekian lama, aku pergi ke PC Fair di Pusat Konvensyen KL. Walaupun dekat dengan pejabat namun tidak pula terasa hendak ke sana sebelum ini. Namun, disebabkan wireless router aku sudah tidak dapat digunakan lagi, maka terpaksalahku ke sana mencari yang ganti.

Rupanya aku sudah ketinggalan zaman. Tidak pula kutahu yang adanya media player seperti D-Link yang boleh memainkan semua format video. Pemain video ini boleh disambung terus ke TV dan juga boleh dimuat turun secara terus fail dari Internet menerusi BitTorrent dan sebagainya ke cakera keras yang tersedia di dalamnya. Aku tercari-cari pula sebuah pemain DVD yang boleh memainkan semua jenis format video. Rupanya ada cara lain..

OK, lupakan sekejap berkenaan My Channel Media Player tersebut. Yang ingin kuperkatakan di sini ialah perang jalur lebar. Setelah iklan 'potong' mencetus kontroversi gara-gara dikatakan membawa mesej kurang menyenangkan sungguhpun ramai yang berfikiran terbuka menyukainya, P1 Wimax menjadi bualan ramai. Streamyx terpaksa mengatur langkah menyerang balas dengan iklan 'jangan potong'nya.

Tadi berduyung juga para promoter syarikat-syarikat jalur lebar 'menyerang'ku yang merupakan antara orang pertama mulai masuk ke dewan pameran pada hari pertama. Di dewan pameran atas, pada permulaan perjalanan yang memakan lebih satu kilometer seperti yang tertera di pintu masuk itu, seorang promoter Maxis menahanku. Mulanya, malas hendak kumelayan kerana kumahu mencari router. Namun kudengar sajalah dia bercerita padaku.

Berjalan terus ke depan, maka terjumpalah P1 Wimax tersebut. Aku memang penasaran berkenaan P1 Wimax ini lantas kumendekati salah seorang promoter di situ. Yang kutahu rumahku di Puchong tidak terjangkau P1 Wimax ini kerana rumahku agak jauh dari Pusat Bandar Puchong tetapi apa salahnya kubertanya dulu. Setelah lama bertanya dan akhirnya faham, aku berlalu begitu saja. Kesian pula si promoter itu namun apakan daya, itulah resmi orang berniaga. He he..

Kuturun pula ke tingkat bawah, ada seorang remaja perempuan membuat gimik kononnya aku telah berjanji padanya aku mahu melihat thumb drive jalur lebar Celcomnya. Meluat pula kulihat gimik kurang intelektual ini. Kukatakan padanya, "Bila masa kita berjumpa?" Dijawabnya dengan gaya 'gedik-gedik' itu, berkuranglah minatku. Hmm, cara lama..

Di depan pula Digi pula tidak putus-putus menawarkan jalur lebar mereka namun ku tidak berminat. Setelah berjalan di depan, ternampak pula ada orang membimbit 'beg pergi pasar' Digi. Hmm, melepas pulak tidak berhenti tadi. Masa pula sudah suntuk. Router belum dibeli lagi dan sembahyang Jumaat bakal bermula nanti.

Akhir sekali, Streamyx memang juga tidak mahu kalah. Ramai juga angkatan promoternya. Aku dengan selamba menjawab, sudah ada Streamyx. Bagiku, Streamyx yang paling bagus mengambil kira harga dan jangkauannya di kawasan rumahku.

Dengan harga RM88, aku mendapat lebih daripada 1 Mbps. Dengan P1 Wimax, harganya RM99 untuk 1.2 Mbps tetapi untuk had 20GB sebulan sahaja. See the catch.. Lagi pula, P1 Wimax belum terjangkau lagi ke kawasan rumahku. Maxis, Digi dan Celcom semuanya cekik darah dengan harga 'macam bedil'nya..

Pautan berkaitan:
Forum P1 Wimax

06 September 2009

Akhirnya Spiderman Berjaya


Setelah percubaan beberapa kali menakluki Menara Berkembar Petronas pada 1997 dan 2007, akhirnya Alain Robert ataupun dikenali dengan "Spiderman" berjaya berdiri di puncak tertinggi menara tersebut pada awal pagi 1 September lepas.

Dengan berselindung di sebalik kegelapan waktu Subuh, Alain berjaya menyelinap melepasi kawalan keselamatan dan memanjat Menara 2 pada jam 6 pagi. Beliau berjaya ke puncak selama satu jam setengah sambil mengibarkan bendera Malaysia, bersempena hari kemerdekaan sehari sebelumnya.

Semasa perjalanan turun, dia meminta untuk masuk ke tingkat tertinggi iaitu tingkat 88 kerana kesejukan di dalam cuaca hujan renyai-renyai pagi itu. Walaupun didenda RM2000 kerana kesalahan menceroboh, beliau pasti tetap bangga kerana melunaskan dendam selama 12 tahun iaitu memanjat bangunan berkembar tertinggi dunia itu.

Pautan:



Top 10 climbs of French Spidey



Manusia paling berani?

'Spiderman' didenda RM2,000

20 Ogos 2009

Bekalan

Maaf semua yang sering berkunjung ke sini, pasti ternanti-nanti entri yang terbaru. Bukan apa, terlalu sibuk dengan kerja sekarang. Sesudah kerja, mata terus saja mengantuk memaksa badan berehat daripada kepenatan. Maka, tidak banyak masa terluang untuk mengemaskini blog ini.

Akhir-akhir ini, ramai pula artis yang berhijrah alam. Maksudku, meninggalkan alam dunia ini ke alam barzah pula, yakni mati.

Bermula dengan Michael Jackson yang diselubungi tanda tanya adakah beliau seorang Muslim, selepas itu kita dikejutkan dengan kematian pengarah mengesankan, Yasmin Ahmad, dan kini pula disusuli kematian Ustaz Asri, penyanyi kumpulan nasyid Rabbani.

Sesudah mati, amalan kita terputus kecuali sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat buat orang lain dan doa anak yang soleh.

Di Astro, kedua-dua sumbangan artis Malaysia itu diabadikan. Sebuah rangkaian baru diadakan buat mengenang hasil kerja Allahyarhamah Yasmin Ahmad iaitu Yasmin Ahmad Dalam Kenangan (YADK). Filem-filem arahan beliau berulang kali disiarkan.

Di rangkaian Astro Oasis pula, seperti kebiasaan, kita mendengar azan dan zikir taubat oleh Allahyarham Ustaz Asri Rabbani. Sesudah kematian beliau, berterusan suara beliau kedengaran. Dan inilah yang kita mahukan. Amalan baik berterusan walaupun sesudah meninggal dunia.

Al-Fatihah.

10 Ogos 2009

Ba Alif Ba Ya

Tak tahulah kenapa ejaan dia atas terlalu sensitif. Sensitif sangat.

Bagi orang Melayu Islam, ejaan di atas adalah najis berat. Barangsiapa tersentuh, mestilah disamak. Apalagi memakan dagingnya yang pengharamannya jelas termaktub di dalam Al-Quran. Maka, itulah sensitif bagi orang Melayu.

Ejaan di atas juga seringkali dikaitkan dengan ejekan. Gila ’babas’ menjadi satu kreol kerana mengelak untuk menyebut ejaan di atas.

Masyarakat bukan Islam pula memakan dagingnya kerana kata mereka sedap. Tidak sah kalau tidak memakannya.

Baru-baru ini di negeri Merong Mahawangsa, terlalaklah ahli politik mempertahankan pusat penyembelihan ejaan di atas itu. Tidak tahu hujung pangkal kenapa dia berbuat begitu. Terlalu sensitif agaknya.

Dituduhnya kerajaan tidak adil, bersifat rasis dan tidak mempedulikan yang minoriti. Maka ditokok tambahnya cerita yang kuil dan tokong juga akan dirobohkan. Namun pihak kuil dengan pantas menafikannya. Yang dirobohkan hanyalah kawasan hidangan yang binaannya melebihi had sempadan melangkaui tanah Puteri Sultan di sebelah. Malah yang merobohkannya adalah pihak kuil sendiri. (Rujuk The Star)

Yang dipertahankan itu dibina secara haram di atas tanah yang tidak sah. Pelik juga kenapa hendak dipertahankan yang haram. Yang dipertahankan adalah hanyalah segelintir kelompok yang mendapat habuan. Kemaslahatan umum tidak diambil kira termasuklah pasar berdekatan yang terpaksa menghidu udara busuk dari pusat penyembelihan yang tidak terurus itu. Ini juga bahkan menganggu-gugat kegiatan seharian semua orang termasuklah yang bukan Islam.

Pusat ini telah diarahkan untuk dirobohkan sejak 1995 lagi (rujuk Harakah). Tiadalah sebarang alasan untuk menangguhkan lagi setelah sekian lama ’dibenarkan’ beroperasi. Kerajaan sekarang bertindak bijak kerana melengahkan lagi perobohan ini bakal mengundang persepsi negatif sepertimana kerajaan terdahulu yang membiarkannya terus beroperasi sedangkan pusat penyembelihan lembu dan kerbau telahpun ditutup sejak dulu lagi.

Mari kita lihat statistik menarik ini daripada Utusan Malaysia. Menurut hasil perangkaan Jabatan Perkhidmatan Veterinar Malaysia, bilangan ejaan di atas di Malaysia pada 2008 adalah seperti berikut berbanding dengan yang lain:

Ba Alif Ba Ya 1,733,466 ekor
lembu 847,757 ekor
kambing 437,805 ekor
kerbau 133,381 ekor
biri-biri 124,749 ekor

Menurut Utusan juga, khabarnya China juga berminat untuk mengimport ejaan di atas dari Malaysia kerana permintaan yang amat tinggi dari negara itu.

Bagiku, melihat ’hoo hah’ di sana sini, kadang-kadang kita tidak boleh terlalu ingin memenuhi permintaan setiap orang. Sampai bila kita hanya bermain-main atau dipermain-mainkan. Kita hendaklah tegas, ambil keputusan tidak popular dan lenyapkan isu ini selama-lamanya.

Bagiku, kalau penternakan ejaan di atas dikomersilkan secara besar-besaran, inilah adalah satu tindakan yang sememangnya melampau. Harus diingat majoriti penduduk Malaysia, terutamanya di Semenanjung, adalah orang Islam. Tolak ansur orang Islam ada batasnya. Menternak ejaan di atas sepatutnya hanyalah terbatas untuk kegunaan domestik buat memenuhi tuntutan hak orang bukan Islam di Malaysia yang boleh memakannya (bukan semua orang bukan Islam makan ejaan di atas). Mengeksport secara besar-besaran untuk memenuhi permintaan luar negara adalah satu tindakan biadap. Pastinya apabila permintaan tinggi, maka sudah pasti pusat penternakan bercambah di mana-mana dan alam sekitar dan makhluk yang duduk di atasnya menjadi mangsa. Orang Islam pastinya terganggu amal ibadat kerana kesucian diragui.

Nantinya Malaysia akan menjadi negara Islam pengeksport BABI utama.

08 Julai 2009

Mabuhay Pilipinas Bhgn. III - Perjalanan dari Manila ke Cebu

29 Mac 2009

Sekejap saja kami sudah pun sampai ke terminal domestik kerana lokasinya yang sangat dekat. Heng menurunkanku di depan pintu masuk utama. Selepas mengucapkan selamat jalan dan terima kasih buat Heng (sebelum bertemu lagi nanti), aku berkeseorangan di situ.

Berpusing-pusing aku di situ mencari arah tuju. Papan tanda di situ agak mengelirukan. Ku tidak tahu di mana kaunter daftar masuk. Lalu aku bertanya orang di situ. Sebelum sempat aku bertanya, dia sudahpun menunjukkan arah kaunter sambil bercakap Tagalog denganku. Aku menyapanya dengan memberitahu aku tidak bercakap Tagalog. Barulah dia tersengeh dan bercakap Inggeris.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di kaunter daftar masuk di terminal domestik Centennial, Manila.

Urusan mendaftar masuk berjalan lancar dan cepat kerana tidak ramai orang di kaunter. Selepas mendaftar masuk, barulah kusedar yang aku mesti membayar cukai lapangan terbang dulu sebelum masuk ke pemeriksaan keselamatan. Eh, bagaimana ini? Aku langsung tidak membawa matawang Peso kerana aku mahu mengeluarkannya melalui mesin ATM sahaja. Mesin ATM pula langsung tidak kelihatan.

Dalam keadaan tidak tahu hendak membuat apa-apa itu, kumenelefon seorang rakan dari sana untuk bertanyakan bagaimana hendak menyelesaikan masalahku ini. Katanya tiada mesin ATM di situ tetapi ada kaunter pengurup wang. Boleh menukarkan duit ke Peso di situ. Ah, lega rasanya. Aku bernasib baik kerana aku ada membawa matawang Dolar Amerika. Tidak tahu pula kalau Ringgit boleh diterima di sini. Fikirku, mungkin tidak dan aku pula tidak bertanyakan hal ini kepada pengurup wang tadi.

Semasa pemeriksaan keselamatan, lagu lagi insiden berlaku. Kali ini melucukan. Setelah aku selesai meletakkan begku di atas conveyor, aku mahu berjalan masuk melalui gerbang mesin pengesan namun aku telah ditahan oleh pegawai bertugas di situ dan menyuruhku berpatah balik. Dia bercakap Tagalog lagi. Kumenuruti saja arahannya berdasarkan bahasa badannya.

Yang aku faham dia menyuruhku berpatah balik dan menggunakan laluan pemeriksaan keselamatan yang lain. Lalu aku menggunakan laluan di sebelah. Sekali lagi seorang pegawai di situ menyuruhku berpatah balik. Dia berbahasa Tagalog juga. Namun kali ini aku dapat menangkap apa yang diperkatakan olehnya. Kudengar,

“Sepatu! Sepatu!“

Oh, kena buka sepatu atau kasut sebenarnya.. Aku tersengih saja. Aku pelik juga kenapa aku tidak dibenarkan masuk tadi. Bahasa Tagalog sebenarnya mempunyai banyak perkataan yang sama dengan Bahasa Melayu. Namun setelah diperiksa dengan kawanku, bukan sepatu tetapi “sapatos“ (tapi lebih kurang sama, kan..)

Setelah pemeriksaan keselamatan, aku terus ke ruang menunggu. Terasa betapa bosannya menunggu kerana aku ada lebih dua jam lagi untuk berlepas. Ruang menunggu pula tidaklah selesa sangat. Untuk makan harus memilih yang halal sahaja. Aku menghabiskan masa dengan membaca surat khabar saja. Di sini, balik-balik berita pasal pemisah Mindanao dan penculikan warga asing.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di balai berlepas di terminal domestik Centennial, Manila.

From Philippines Trip - Manila
Antara gerai makanan yang ada di terminal domestik Centennial, Manila.

From Philippines Trip - Manila
Antara kemudahan yang disediakan di terminal domestik Manila iaitu stesen laptop.

From Philippines Trip - Manila
Pandangan ke luar dari terminal domestik Centennial, Manila.

Pesawat berlepas tepat jam 5.30 petang. Ramai betul orang yang mahu ke Cebu. Rata-ratanya berpakaian ringkas dan membimbit banyak barang. Macam naik bas saja. Yalah, Filipina terdiri daripada pelbagai pulau, maka mod pengangkutan adalah terhad dan kapal terbanglah menjadi pengangkutan paling efisyen. Seperti juga orang Sabah dan Sarawak yang berulang-alik ke Semenanjung.


From Philippines Trip - Manila
Pemandangan cantik Bandaraya Makati di Metro Manila yang menempatkan daerah pusat perniagaan.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan Metro Manila dari atas pesawat.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan dari atas pinggir Pulau Luzon, Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Pelangi petang mengiringi perjalanan ke Cebu, Filipina.

Aku seperti biasa, kebosanan di dalam pesawat. Makanan yang disediakan juga tidak halal. Aku minum saja. Pesawat sampai di sana tatkala hari sudah pun gelap iaitu sekitar jam 6.55 petang. Pemandangan Bandaraya Cebu yang terletak dekat dengan laut sangat cantik dari atas namun apakan daya, kualiti gambar kameraku tidak cantik sewaktu gelap. Tidak dapatlah kumengabadikan pemandangan indah ini.

Sewaktu menaiki teksi ke hotel, rakanku yang sedang menunggu untuk makan malam telah menelefon untu bertanya di mana keberadaanku. Kataku sebentar lagi akan sampai. Pun begitu, terasa lama pula hendak sampai ke hotel. Maklumlah, kalau tempat yang kita tidak ketahui, kita akan terasa amat lama untuk sampai.

Semasa teksi menurunkanku di lobi hotel, terjadi satu peristiwa. Hotel yang kuinap mengenakan kawalan sangat ketat dek kejadian-kejadian jenayah yang agak berleluasa yang biasanya ditujukan kepada orang-orang Barat. Sedang aku hendak keluar dari teksi, pemandu teksi itu terlebih dahulu keluar dan mengambil beg bagasiku dari bonet lalu diletakkan di depan pengawal keselamatan. Selepas aku menggalas beg laptopku dan berpaling, kelihatan seekor anjing sedang menghidu dan menggeselkan badannya ke beg bagasiku itu. Ah, sudah! Bagaimana aku hendak samak nanti?!

Pengawal keselamatan itu kemudian menyuruhku menurunkan beg laptopku dari galasanku sedikit supaya anjing tersebut dapat menghidu tetapi aku menurunkan beg laptopku itu jauh sedikit dari mulut anjing. Selepas anjing tersebut berlalu tanda tiada apa-apa barang terlarang di dalam begku, pengawal tersebut mempersilakanku masuk. Sedang aku mendaftar masuk ke hotel, kurunsing memikirkan tentang beg-beg aku itu. Biarkan dulu, fikir kemudian nanti. Kalau yang mahu ke Cebu itu, kalau tidak mahu beg-beg anda dihidu anjing, elakkan menginap di Hotel Marriott Cebu..

Setelah hemat diri, rakanku menjemput aku untuk makan malam. Mulanya dia berkata susah untuk mencari makanan halal namun dia berjanji untuk berusaha sampai dapat. Dia bertemu satu restoran Parsi yang bernama Persian Palate yang menyediakan makanan halal. Restoran ini yang satu-satunya yang menyediakan makanan halal di sekitar kawasan ini menjadi tumpuan orang-orang Islam terutamanya para mahasiswa Arab yang menjalani projek pertukaran pelajar di sini. Rakanku mengatakan mereka itu sudahpun tua tapi masih belajar lagi. Bagiku, tidak mengapa. Bila-bila saja boleh belajar.

Restoran ini terletak di sebuah pusat membeli-belah yang terletak hanya bersebelahan dengan hotel tempat kumenginap. Untuk masuk ke pusat membeli-belah tersebut, pemeriksaan keselamatan juga ketat. Ada dua laluan masuk, satu untuk lelaki dan satu untuk wanita. Setiap orang diperiksa dengan alat pengesan logam atau senjata. Bercakap tentang pengasingan laluan lelaki dan wanita ini, sewaktu di Kelantan melaksanakan peraturan ini, ada sesetengah orang mempertikaikannya. Mereka ini sungguh sinis dengan peraturan Islam. Di Filipina yang majoritinya beragama Kristian ini pun ada membuat peraturan yang sama.

Khabarnya pemeriksaan lebih ketat pada malam ini kerana ramai orang datang untuk menyaksikan sebuah konsert artis tempatan di situ. Semasa mahu mencari parkir tadi, betapa susahnya untuk menemui petak yang kosong. Semuanya penuh belaka. Terpaksa menunggu orang lain keluar, barulah boleh meletakkan kereta.

Satu hal yang menarik di sini, para pemandu Filipina bersabar. Walaupun kereta yang kami naiki menghalang laluan kerana kami menunggu sebuah kereta lain yang perlahan-lahan keluar dari petak parkir kerana ruang yang terhad, namun tiada langsung yang membunyikan hon. Semua menunggu sabar walaupun barisan sudahpun panjang. Yang menariknya di sini, membunyikan hon bukanlah sesuatu yang mengjengkelkan seperti di negara kita tetapi sebagai tanda terima kasih kerana memberi laluan dan juga tanda untuk menyapa seseorang. Mereka sering membunyikan hon apabila berada di atas jalan raya.

Selepas makan, aku pulang semula ke hotel. Sudah penat setelah seharian berkelana.

..bersambung..

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan
Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila

06 Julai 2009

Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila

29 Mac 2009

Semasa sampai, aku merupakan di antara orang pertama yang keluar dari pesawat. Sebelum perjalanan, kudikhabarkan ada seseorang bakal membawa sepanduk dengan kependekan namaku tertulis di atasnya iaitu “MKRS”. Aku tidak tahu di mana orang itu bakal menungguku.


From Philippines Trip - Manila
Sebuah pesawat Boeing 747 milik Philippines Airlines bergerak untuk berlepas.


Kuberjalan saja menuruti beberapa orang yang keluar dahulu di depanku. Tidak jauh dari pintu pesawat, kelihatan ada seseorang telah sedia menunggu dengan sepanduk tertulis sebuah nama. Kulihat yang tertera itu bukannya kependekan namaku tetapi ditulis “Mr. ‘Bapaku’”. Takut pula kalau-kalau ada juga orang lain yang bernama Mr. “Ayahku” itu dan dia sedang menunggu orang lain. Namun gerak hatiku mengatakan itu pastinya aku. Lalu kumendekatinya dan bertanyakan siapa yang sedang ditunggunya. Untuk kepastian, kutanya nama syarikat orang yang dicarinya dan jawapannya memang tepat sekali, itulah nama syarikatku dan akulah orang yang mahu dijemput.

Sebelum aku ke sini, aku telah diberitahu yang namanya Boy Katigbak. Boy pertengahan usia. Dia kelihatan begitu mahir sekali dengan selok-belok di sini. Semasa di pemeriksaan imigresen, dia membawa pasportku untuk diberikan kepada pegawai bertugas. Dia memberitahu pegawai di situ yang dia mahu membawaku.

Apabila pegawai tersebut mahu bertanyakan sesuatu daripadaku, maka bermula satu episod tidak sudah sepanjang aku berada di Filipina iaitu semua orang bercakap Tagalog denganku! Pegawai itu bercakap denganku di dalam bahasa Tagalog, iaitu bahasa kebangsaan rakyat Filipina yang terdiri daripada berbagai-bagai dialek itu. Sedang aku tercengang untuk menerangkan kepadanya, Boy dengan cepat-cepat mencelah yang mengatakan aku orang Malaysia. Lalu pegawai tersebut mengangguk tanda faham dan bercakap Inggeris denganku.

Kerana mukaku, muka orang Melayu yang rata-ratanya mirip orang Filipina, maka mereka akan menganggap orang Melayu juga orang Filipina. Sebenarnya orang Filipina juga adalah sebahagian rumpun Melayu, cuma agama mereka berlainan daripada majoriti rumpun Melayu yang lain iaitu Kristian berbanding majoriti yang beragama Islam, kecuali di wilayah Selatan di Mindanao yang beragama Islam. Orang Asli di Taiwan yang terletak di utara Filipina juga termasuk dalam rumpun Melayu. Penghijrahan besar-besaran orang-orang Cina Han dari Tanah Besar China telah merubah majoriti penduduk di pulau Taiwan.

Sedang kuberjalan ke kereta yang juga menungguku, kubertanyakan Boy sama ada dia juga bekerja di dalam syarikat kubekerja di sana namun katanya, dia sebenarnya adalah pekerja lapangan terbang. Oh, begitu rupanya. Sangkaku dia juga bekerja sama dengan syarikatku. Dia telah menerima arahan daripada syarikatku untuk menjemputku.

Yang menungguku di kereta itu namanya Hengson Juan (sebut Huan, bukan Juan kerana ini sebutan Sepanyol yang telah melekat tebal pengaruhnya di dalam penduduk Filipina). Hengson atau Heng bakal menjadi pemanduku sepanjang aku di sini kecuali di Cebu nanti yang ada orang lain bakal membawaku di sana. Terasa seperti VIP pula.. Heng bekerja dengan pihak ketiga yang menawarkan khidmat kenderaan kepada syarikat aku bekerja di sana.

Dia sungguh profesional. Sebelum memulakan perjalanan, dia menyuruhku memakai tali pinggang keledar dulu sungguhpun kududuk di belakang. Aku terlupa untuk memakai sebenarnya. Ini juga prosedur menaiki kenderaan syarikat aku bekerja. Kataku, kerajaan Malaysia juga sudah menguatkuasakan peraturan ini.

Hengson membawaku ke terminal domestik, Centennial dari terminal antarabangsa, tempat pesawat dari KL mendarat. Trafik agak sesak dan bergerak perlahan. Namun aku punya waktu lebih daripada yang sepatutnya. Aku mendarat jam 2.10 petang dan pesawatku ke Cebu pula berlepas jam 5.30 petang nanti. Jenuh juga hendak kumenunggu nanti.

Di atas jalan, kelihatan di merata-rata ruang jalan ada kenderaan awam yang popular yang menjadi ikon Filipina iaitu jeepney. Jeepney asalnya kenderaan peninggalan tentera Amerika dulu dan kini dijadikan pengangkutan awam. Jeepney sememangnya nadi seharian para penduduk Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Jeepney ada di merata-rata tempat di Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Jeepney adalah kenderaan awam yang mudah, cepat dan murah serta tidak berhawa dingin.


Aku bersembang pendek dengan Heng, bertanyakan kesesakan trafik di Metro Manila. Katanya,


“Always traffic here.“
(“Selalu trafik di sini.”)

“Hmm..” aku menjawab sambil menunggu dia menghabiskan ayatnya kerana aku tidak faham. Dia bagaimanapun berhenti, diam. Lalu aku bertanya pula,

“Traffic?“
(“Trafik?“)

Jawabnya,

“Yes.“
(“Ya.“)

Aku pelik. Tanyaku lagi,

“Do you mean traffic jam?“
(”Maksud awak kesesakan lalulintas?”)

Dijawabnya ya. Oh, baru kufaham rupanya “traffic” merujuk kepada “traffic jam”. Di dalam loghat Inggeris Filipina, trafik bermaksud kesesakan lalulintas. Kataku, di Malaysia dipanggil “jam”. Barulah dia faham dan aku pun faham juga..

From Philippines Trip - Manila
Trafik padat di atas jalan di Manila.


Sedang kenderaan kami mengengsot-engsot, kelihatan sebuah teksi berhenti di bahu kanan jalan. Di sini bukan di kiri jalan seperti tempat kita kerana trafik di sini mengikut pengaruh Amerika iaitu memandu di sebelah kiri dan jalan mesti ikut kanan. (Jangan pening ya… :-)   ) Di atas kaki lima berdekatan dengan teksi itu berhenti pula kelihatan satu pondok kecil seperti pondok telefon, mempunyai penghadang di sekelilingnya. Pintu masuk berpenghadang dua lapis dan berjarak di antara kedua-duanya sebagai laluan masuk supaya tidak kelihatan dari luar. Penghadang itu bermula separas lutut dan naik tinggi melepasi kepala. Pondok itu pula tidak berbumbung.

Apabila kenderaan kunaiki dekat dengan pondok itu, rupanya itu bukan pondok telefon tetapi tempat kencing lelaki! Sesiapa yang tidak tahan lagi semasa terperangkap di dalam kesesakan lalulintas bolehlah melepas di situ. Memang kurang sopan! Semasa melalui di situ, ternampak ‘air’ mengalir menuruni tiang utama di dalam.. Eiii… sudahlah tidak dibilas..

..bersambung..

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan

02 Julai 2009

Kini Kembali

Wah, dah lama tidak kukemaskini blog ini. Sudah berhabuk dan bersawang! Bukan apa, sekarang sibuk sedikit dengan kerja. Setelah pulang ke rumah, tiada masa lagi untuk mem'blog' gara-gara kepenatan. Sekarang ini, sedang menyambung balik kisah perjalananku ke Filipina. Tunggu ya! Tak lama lagi bakal kumuatnaikkan.

Sekadar selingan, ini adalah video seorang remaja 16 tahun yang membina otot-otot badannya. 'Jeles' pulak kulihat badan sasa ini. Bagi pembaca wanita, jangan pula tergoda ya!

11 Jun 2009

Mari Baca - Siapa Paling Laju

Kumembaca surat khabar Kompas dari Indonesia, ternampak pula tulisan ini. Mari kita baca, tengok siapa dapat baca dengan cepat dan tepat (jangan scroll down lagi untuk melihat terjemahan ke ejaan baru!)


SJAHADAN di antara boedak-boedaknja toean Van der Ploegh, ada djoega satoe orang prampoean moeda, Rossinna namanja, jang teramat tjantik dan manis parasnja, dan dalem antero Betawi, tiada ada lagi seorang prampoean jang boleh disamaken padanja. Meskipoen Rossinna asal toeroenannja orang Bali, koelinja tiada item malahan poetih koening sebagai koelit langsep. Oemoernja moeda sekali belon anem belas taoen...Ramboetnja jang item moeloes dan pandjang sampe di mata kaki, selamanja dikondei sadja dibetoelan leher...















Terjemahan ke ejaan baru:

Syahadan di antara budak-budaknya tuan Van der Ploegh (Plugh), ada juga satu orang perempuan muda, Rossina namanya, yang teramat cantik dan manis parasnya, dan dalam antero betawi, tiada ada lagi seorang perempuan yang boleh disamakan padanya. Meskipun Rossina asal turunannya orang Bali, kulitnya tiada hitam malahan putih kuning sebagai kulit langsep (langsat?). Umurnya muda sekali (belum?) enam belas tahun...Rambutnya yang hitam mulus dan panjang sampai di mata kaki, selamanya dikondei saja dibetulan leher...
Indo lama
sj
oe
j
dj
tj

Ejaan baru
sy
u
y
j
c

Melayu lama
sh
u
y
j
ch

10 Jun 2009

Kes Siti Hajar - Apabila Seseorang Dipandang Hina

Nampaknya kes penderaan pembantu rumah berlaku lagi. Tidak serik dengan kes Nirmala Bonat yang mana majikannya, Yim Pek Ha sekarang sedang menjalani hukuman penjara 18 tahun, satu lagi kes terjadi ke atas Siti Hajar. Nampaknya hukuman ciptaan manusia tidak mampu menangkis penganiayaan demi penganiayaan, hanya hukum Allah jua yang terbaik.

Melihatkan gambar-gambar Siti Hajar yang mengerikan sungguh meruntun jiwa. Bayangkan kecederaan yang sudah bertahun dialami langsung tidak diubati malah ditambah lagi dari hari ke hari. Namun Siti Hajar cekal dalam mencari rezeki sesuap nasi buat dirinya, seorang ibu tunggal dan juga anak-anaknya di kampung halaman.

Sungguh durjana si pelaku yakni majikan Siti Hajar memperlekehkannya. Malah memang mencabar saudara seIslam yang lain apabila daging babi pula mahu diberi makan kepada Siti Hajar. Ini satu tindakan kurang ajar, biadap dan satu provokasi kerana dia tahu Siti Hajar, sebagai orang Islam, haram memakan lahmul khinzir tersebut.

Siti Hajar bernasib baik kerana dapat meloloskan diri daripada 'neraka dunia'. Untung nasibnya bertemu seorang pemandu teksi yang mulia hatinya. Bukan saja tambang percuma diberikan untuk perjalanan dari Mont Kiara ke Kedutaan Indonesia di Jalan Tun Razak, malah diberikan pula RM10 buat bekalan.

Akhbar hari ini mengatakan si pendera yang tidak berhati perut itu yang namanya Hau Yuan Tyng ataupun dipanggil Michelle telah ditahan reman polis. Harapnya hukuman sewajarnya bakal dijatuhkan jikalau dia bersalah.

Jangan kerana miskin, kita merendahkan martabat seseorang. Jangan kerana kurang bijak, kita menginjak seseorang. Tanpa kuli, tiadalah boss. Kalau ditakdirkan Siti Hajar orang Malaysia dan Michelle pula orang kampung 'hulu banat' di Jawa, bagaimana agaknya?

P/s: teringat kisah Bangla di Pavilion dan taman di Nenasi, Johor. Hanya amalan penentu tingkat seseorang.

Laporan akhbar berkenaan penderaan Siti Hajar (lihat berita dari Indonesia yang lebih lengkap maklumatnya):

Harian Metro: 3 Tahun Dalam Neraka - baca atas budi bicara pembaca sendiri. Gambar yang boleh dianggap sensitif oleh sesetengah orang.
Harian Metro: Cerita Amah
Kosmo: Didera Bagai Binatang
Kompas: Alamak... Sudah Dianiaya, 34 Bulan Gaji Siti Tak Dibayar Juga
Koran SINDO : Lagi,TKI Disiksa Majikan di Malaysia - berserta gambar Michelle.
Banjarmasin Post : Siti Hajar Disiksa Lebih Parah Dari Nirmala Bonat
Banjarmasin Post : Meski Serahkan Rp48 Juta, Penyiksa Siti Hajar Tetap Dituntut

09 Jun 2009

Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan

29 Mac 2009

Sebenarnya perjalanan ke Filipina ini sudah lama hendak direncanakan, cuma tiada justifikasi kukuh mahu kuberikan kepada pihak pengurusan. Lagipun, di sana bukanlah satu tempat yang ‘mesra makan’.

Setelah bertangguh-tangguh kerana komitmen lain, akhirnya rancanganku ke sana telah berjaya. Mudah pula kumendapat kelulusan walaupun pada mulanya kusangka pelbagai persoalan akan ditanya.

Seperti biasa, pemandu teksi Limo KLIA yang biasa kunaik itu datang ke rumah di awal pagi. Namun hari ini tidak seperti yang sudah-sudah, dia datang sedikit lewat. Katanya ada kesesakan lalulintas di tol LDP ke Putrajaya. Katanya, lebih baik menggunakan jalan alternatif kerana kesesakan bakal melambatkan perjalanan ke KLIA.

Kami telah mengambil keputusan untuk menggunakan Lebuhraya ELITE. Kalau dengan kereta biasa, kena bayar tol lebih. Kalau melalui Putrajaya dari Puchong, hanya bayar tol sekali di LDP dan seterusnya menggunakan jalan biasa melewati Dengkil hingga ke Jalan KLIA-Nilai. Dekat, cepat dan murah. Namun, tidak mengapa, teksi bukannya kisah sangat kerana mereka membayar separuh harga tol dan masa itu memang emas buat pemandu teksi. Lagi banyak perjalanan dibuat, makin banyak yang 'masuk'.

Sedang kami di dalam teksi, kedengaran laporan kesesakan lalulintas tadi adalah disebabkan oleh satu kemalangan dan kenderaan-kenderaan terlibat masih belum dialihkan. Nasib baik dia melalui laluan bertentangan dengan laluan yang bakal kami lalui ke KLIA. Kalau tidak, alamat terperangkaplah kami. Tidak dapat kubayangkan betapa resahnya aku memikirkan bakal tertinggal kapal terbang, lebih-lebih lagi ‘makan percuma’ di KLIA nanti! Itu yang kukempunan semasa perjalanan ke Vietnam tahun lepas gara-gara rakan yang membawa tiketku kelewatan.

From Philippines Trip - Manila
KLIA di awal pagi.


Kami sampai tepat pada waktu jangkaan di KLIA, iaitu dua jam lagi sebelum penerbangan. Tidak perlulah tergesa-gesa mendaftar masuk. Di KLIA sekarang, daftar masuk untuk ke negara-negara ASEAN disediakan kaunter berlainan daripada kaunter daftar masuk ke destinasi-destinasi luar negara lain. Jadi tidaklah sesak sangat.

Selepas mendaftar masuk, kubeli dulu apa-apa yang patut termasuklah Panadol di kedai Pusrawi berhampiran kaunter daftar masuk. Manalah tahu di sana nanti kesukaran mencari yang ubat-ubat yang halal. Proses-proses pemeriksaan keselamatan dan imgresen juga lancar hari ini. Tidak ramai penumpang kelihatan. Aku pergi sarapan ‘percuma’ dulu.

Kuberharap pintu penerbangan tidaklah jauh di Terminal Satelit namun setelah melihat kepada boarding pass, rupanya ke sana juga. Mana-mana pintu bermula huruf C itulah jauh di sana. Pintu C adalah untuk penerbangan antarabangsa. Ada juga yang berlepas di Pintu B yang terletak di bangunan utama terminal.

Dulu semasa pulang dari Kota Kinabalu (KK), pesawat berhenti di Pintu C kerana pesawat yang kunaiki memulakan perjalanan dari Narita, Jepun dan transit di KK. Semasa berjalan untuk mengambil bagasi, kuterfikir bagaimana untuk melepasi Imigresen nanti. Bukannya kubawa pasport kerana aku dari KK. Setelah melihat penumpang lain berjalan dulu di depan, rupanya aku hanya perlu ke kaunter dan beritahu yang aku berlepas dari KK sambil menunjukkan boarding pass.

Untuk ke Terminal Satelit, para penumpang hendaklah mengambil Aerotrain, yang seperti LRT. Kebetulan semasa aku berjalan ke Aerotrain, sebuah koc yang ke Terminal Satelit yang sudah pun mahu berjalan. Lalu kukejar dan nasib baik sempat masuk.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di luar tingkap semasa menaiki Aerotrain.


Sampai di Terminal Satelit, terasa semua orang agak santai. Tidak tergesa-gesa. Sempat kuambil beberapa keping gambar. Apabila sampai di pintu, penumpang-penumpang sudah mulai masuk ke pesawat. Tidak banyak orang kelihatan. Mungkin juga kerana sudah ramai yang masuk dan aku pula memang dari awal bercadang untuk masuk lambat sedikit.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di ruang legar Satelit Terminal.


Sepanjang perjalanan, aku kebosanan seperti biasa. Mahu mengambil gambar namun awan-awan tebal terus-menerus menyelubungi bumi di bawah. Cuma di awal perjalanan, dapatlah mengambil gambar-gambar bandaraya KL sementara pesawat belum naik tinggi lagi.

From Philippines Trip - Manila
Panorama Kuala Lumpur dan Lembah Kelang dari atas.


Disebabkan perjalananku bakal mengambil masa sehari suntuk hari ini, kumemikirkan bagaimana untuk bersolat. Kubertolak dari KLIA pada waktu pagi, bakal sampai ke Manila apabila petang bermula dan seterusnya meneruskan perjalanan lagi ke Cebu setelah transit beberapa jam di Manila. Pastinya aku bakal sampai ke Cebu setelah malam.

Kufikir lebih baik kutunggu saja lebih kurang setengah jam sebelum waktu sampai untuk bersolat di dalam kapal terbang. Namun akhirnya kudapati waktu itu sebenarnya kurang sesuai. Kulihat kapten kapal terbang keluar dari ruangan yang selalu diduduki para pramugara dan pramugari sambil membawa sejadah. Hendak kubersolat di sana juga tetapi mungkin sudah agak lambat. Semasa kuberjalan ke lavatori pun lampu untuk memakai tali pinggang keselamatan sudah pun dinyalakan.

From Philippines Trip - Manila
Sambil kebosanan, terpaksalah layan lagu Rain. Kudapati banyak lagu-lagu artis Korea semuanya macam gaya rap. Namun yang sedap didengar tentulah lagu-lagu dramanya..


Sewaktu aku berada di dalam lavatori untuk mengambil air sembahyang, kedengaran pintu diketuk beberapa kali oleh seorang pramugari untuk memeriksa kalau-kalau ada orang di dalam. Aku tidak menyahut kerana sedang mengambil air sembahyang dan fikirku pramugari itu bakal berlalu sekejap lagi. Namun dia membukanya dari luar melalui satu kunci rahsia yang para penumpang tidak tahu. Nasib baik aku sedang mengambil air sembahyang, kalau buat yang lain, tidak tahulah apa bakal berlaku.. Tidak habis-habis si pramugari itu meminta maaf. Fikirnya, kapten tadi masih lagi berada di dalam.

Aku bersolat saja di kerusi. Seusai solat, pesawat sudahpun memulakan penerbangan turun. Sekejap saja, panorama pantai di Pulau Luzon, iaitu pulau yang menempatkan Metro Manila, sudah kelihatan. Banyak kawasan pertanian berada di sepanjang gigi air. Petempatan mulai padat apabila pesawat terus bergerak menghampiri lapangan terbang. Terlalu banyak rumah yang dibina seolah-olah tidak cukup tanah dan ada yang dibina di atas air.

From Philippines Trip - Manila
Sebuah petempatan padat berhampiran laut di Pulau Luzon, Filipina.


Setelah pesawat turun hampir ke bumi, maka nampaklah panorama Metro Manila yang luas terbentang. Kelihatan sekelompok pencakar langit terserlah berbanding bangunan-bangunan lain yang lebih rendah. Khabarnya itulah Bandaraya Makati yang menempatkan daerah pusat perniagaan (CBD), yang juga bakal menjadi tempat kumenginap sekembalinya dari Cebu nanti. Sebatang lebuhraya turut kelihatan merentasi kawasan pinggir kota berdekatan dengan gigi air.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan semasa pesawat mulai turun ke landasan. Kelihatan sebatang lebuhraya merentasi pinggir Metro Manila.


Terasa berdebar pula kerana pertama kali sampai ke Filipina ini. Tidak banyak yang kuketahui tentang Filipina ini. Aku berkeseorangan ke sini namun kubernasib baik kerana ada orang bakal menjemputku nanti.

…bersambung…

From Philippines Trip - Manila
Sampai ke Lapangan Terbang Ninoy Aquino, Manila. Nun kelihatan di belakang adalah kelompok pencakar langit Bandaraya Makati yang menempatkan CBD.

Entri berkaitan:

Tuntutan Sultan Sulu ke Atas Sabah

11 Mei 2009

Panas, Panas!!



Sememangnya sekarang ini memang panas. Panas yang membahang. Kalau waktu siang, masih belum panas tetapi menjelang malam, kepanasan mula terasa.

Di rumah di Puchong ini, keadaan sedikit ekstrim. Menurut seorang rakan, bekas lombong sememangnya panas. Sungguhpun rumah ini dibina di atas bekas ladang kelapa sawit, namun persekitaran yang banyak lombong sedikit sebanyak mempengaruhi cuaca di sini.

Pada siang hari, pasir yang menjadi struktur tanah sekitar bekas lombong menyerap haba. Pada waktu malam, ia akan membebaskan haba kembali. Jadi suhu di waktu malam masih panas dan sebenarnya lebih panas kalau berada di dalam rumah yang berdindingkan konkrit. Kalau rumah papan, keadaan tidaklah terlalu teruk kerana rumah papan tidak menebat haba.

Menurut ramalan kaji cuaca, keadaan ini bakal berterusan sehingga September. Nampaknya lama lagi keadaan ini berterusan. Rumput-rumput di depan rumah pun sudah bertukar dari hijau ke coklat. Pokok-pokok bunga pula tidak boleh terlupa untuk disiram. Kalau terlupa, akan layulah semuanya.

Bil elektrik yang sampai hari ini pun sudah mencatat rekod baru tertinggi. Terlalu banyak tenaga digunakan. Walaupun penghawa dingin dipasang, masih belum terasa sejuk. Terpaksa pula menambah memasang kipas. Beberapa langkah diambil untuk mengurangkan penggunaan elektrik termasuk menggunakan cerek air biasa dan membeli alat penjimat elektrik. Namun bil masih melambung.

Pekerja TNB pula datang dengan frekuensi yang tidak tetap. Bil susah untuk dikira dan dibandingkan. Asyik bergaduh saja dengan khidmat pelanggan TNB. Tidak datang dikatakan pintu pagar berkunci, datang dua bulan sekali selepas itu terlalu banyak anggaran dan pelarasan dibuat.

Bermacam cara dibuat untuk mengurangkan kepanasan. Salah satu cara ialah dengan minum air kelapa muda. Akhir-akhir ini, banyak pula gerai menjual air kelapa dibuka di sekitar kawasan ini. Satu strategi pemasaran yang bijak memandangkan ramai yang kehausan dek kepanasan.

01 Mei 2009

Robbie Fowler to Play in Sabah


Stumbled upon a news from RSS feeder today that former Liverpool star, Robbie Fowler will come over to Sabah to play against a Sabah selection team. He's now playing for an Australian team, North Queensland Fury. The match will be played at Likas Stadium, Kota Kinabalu on May 27.

It's too far for me. Had the match arranged here in KL, I'd definitely buy a ticket..

27 April 2009

Alkisah Lauk Habis

Tengah hari tadi kupergi membeli lauk untuk makan tengah hari di Puchong Perdana. Semalam pergi ke sana juga dan kubeli pucuk manis masak lemak. Namun hanya sempat untuk makan tengah hari saja kerana selepas pukul 6, lauk itu sudah basi.

Jadi, hari ini pergi ke sana konon-konon untuk membalas dendam kempunan yang semalam. Waktu kusampai ke sana belumpun pukul satu tetapi banyak lauk yang dah habis. Tempe goreng dah habis, ayam bakar pun dah habis dan tempoyak pun juga habis! Nasib baik pucuk manis masak lemak tu tak habis lagi.

Kuambil beberapa plastik untuk membeli apa-apa saja yang ada namun yang lain itu nampak tidak kena dengan seleraku. Selepas kuambil pucuk manis masak lemak itu, kuterus bayar. Kedengaran makcik kedai sebelah yang mungkin mahu mengambil kesempatan berteriak mengatakan masih banyak lauk lagi di kedainya. Kuterfikir, pergi jenguklah ke kedainya kalau-kalau ada yang menarik.

Kakak yang mengira harga pelik melihatkan ku hanya mengambil satu lauk. Kukatakan padanya kumahu menambah dua bungkus nasi lagi. Itu saja. Pelik dia dan nampak macam muka tak sedap saja melihatkan telatahku. Macam bengang pun ada. Aku diam saja, malas nak layan. Customer is always right. Mungkin bengang dengan makcik sebelah agaknya. Tapi nak buat macam mana, bukankah lauk dah nak habis.

Selepas habis bayar, kupergi ke kedai makcik sebelah itu. Kuambil beberapa plastik untuk membungkus lauk namun lauk-pauknya macam tak menarik. Kuletak plastik balik. Berpusing-pusing. Akhirnya kulihat makcik itu meletakkan beberapa ketul ayam bakar yang baru siap ke dulang. Kuambil dua ketul. Tempe pula tak ada. Kuambil sambal belacan sajalah.

Demi tempe, kupergi ke kedai lain. Ada satu kedai tempenya berwarna kuning. Macam tak cukup sambal pula. Pergi ke kedai sebelah satu lagi. Hmm.. ini nampak menarik kerana ada hirisan kentang sekali. Di sebelah bekas tempe pula ada ikan bawal nipis goreng. Macam keropok, nipis dan rangup. Mulanya kuingat ikan kertas seperti yang kumakan di sebuah restoran Indonesia di Melaka dulu. Rupanya bukan. Yang menjual tersenyum berterima kasih. Senyum mungkin melihatkan beberapa plastik lauk yang sudah kubeli.

Siapa yang harus dipersalahkan? Aku yang memilih atau kedai kegemaranku yang lauknya dah habis? Semestinya pilihan di tanganku kerana tangankulah yang menyeluk dompetku.. (macam kerek ni..)

26 April 2009

Michael Wong - Tong Hua

Dah lama nak cari video ini tapi terlupa pula tajuk lagu dia. Dah beberapa kali dengar kawan-kawan Cina duk karaoke ataupun memasang MP3 lagu ini. OK, enjoy lagu Tong Hua ataupun Fairytale ataupun Kisah Dongeng daripada penyanyi berasal dari Malaysia ini, Micheal Wong aka Guang Liang:

24 April 2009

Pemandu Subang Kurang Kesopanan?

Lama juga kumengamati berkenaan ini, mungkin juga sedikit kontroversi. Kudapati pemandu-pemandu yang tinggal di Subang dan USJ agak kurang kesusilaan di jalan raya. Hari Sabtu biasanya selepas kelas, aku biasa memandu ke sana untuk berjumpa kawan ataupun membeli lauk tengah hari di sana, di samping mengelak tol LDP Sunway untuk ke Puchong.

Kalau memandu di sini, kenderaan semuanya agak laju. Kalau berlaku kesesakan, untuk menukar lorong pastinya agak sukar kerana para pemandu tidak mahu memberikan ruang. Masing-masing mementingkan diri sendiri.

Mungkin ada mengatakan ini adalah tidak benar. Namun aku ada pengalaman lain. Dulu, aku tinggal di Keramat. Sungguhpun tidak jauh dari pusat bandaraya, perjalanan ke sana di waktu puncak agak memakan masa juga. Pun begitu tidaklah terlalu teruk kerana trafik masih bergerak hasil tindakan efisyen pihak polis trafik di samping sikap para pemandu sendiri.

Di sekitar Ulu Kelang dan Ampang, pemandu tidak tergesa-gesa. Kalau yang mahu 'mencilok' di depan, masing-masing memberikan ruang. Tiada bunyi hon. Kalau dua lorong bercantum, satu demi satu kereta bersilih ganti bergerak ke depan. Masing-masing rileks kerana semua orang mahu ke tempat kerja.

Di Subang, gaya pemanduan sama seperti di JB. Kufikir ada satu teori untuk ini. Kalau yang tinggal jauh dari tempat kerja, mereka pastinya tergesa-gesa dan tidak langsung memberikan ruang untuk orang lain kerana bakal lambat. Di JB, ramai yang mahu ke Singapura dan terpaksa melalui kesesakan teruk di Tambak Johor. Yang dekat dengan tempat kerja pula lebih santai dan tidak perlu tergopoh-gapah. Namun yang tidak enaknya, tabiat tergesa-gesa ini terbawa-bawa ke hujung minggu. Hendak masuk ke simpang di depan saja namun memandu laju seolah-olah mahu ke JB!

Tempat lain bagaimana? Kunantikan komen anda semua..

22 April 2009

Alamak, Terpancut!


Kiranya aku adalah generasi zaman mengisi minyak layan diri. Setelah kumemiliki kereta, waktu itu dah bermula sistem layan diri ini. Kalau di pam minyak, semuanya secara automatik.

Namun hari itu, aku sedikit janggal. Sewaktu mahu pulang ke kampung sebentar sebelum meneruskan perjalanan ke Kuala Lumpur dari Kuantan, kami singgah sebentar di sebuah stesen minyak di bandar Temerloh. Stesen ini terletak di tepi Sungai Pahang di bawah jambatan Sungai Pahang. Pertama kali kumengisi minyak di situ.

Yang kelakarnya, stesen minyak itu masih menggunakan pam minyak lama yang manual. Kalau diingati iklan semasa mula-mula sistem layan diri dulu, ada mengatakan setelah diangkat muncung pam, hendaklah diangkat satu tuil di pam.

Setelah dengan yakin menyuruh juruwang mengaktifkan pam di mana keretaku berhenti, aku mengangkat muncung pam dan memasukkan ke dalam lubang minyak di keretaku. Kutunggu-tunggu namun pam tak berjalan. Setelah agak lama, kelihatan juruwang berlari-lari ke arahku, dia mengangkat tuil itu. La.. begitu rupanya.. Barulah minyak dipam masuk ke tangki kereta.

Bising juga bunyi pamnya. Berderum bunyinya, merisaukanku. Setelah bersusah payah memastikan amaun yang aku pam menepati sen terdekat, aku mengangkat muncung pam itu untuk memasukkan semula ke tempat asalnya. Setelah diangkat, bunyi deruman tadi masih belum hilang.

Kulihat cangkuk untuk meneruskan pengepaman minyak masih lagi berada di takuknya. Seperti kebiasaannya, aku mengepam sedikit untuk melepaskan cangkuk tadi. Namun tanpa kusedari, akhirnya minyak terpancut! Nasib baik ke depan, kalau ke seluar dan kakiku, tak tahulah macam mana. Hisyk.. nasib baik tak ada orang nampak. Rupanya tuil tadi hendaklah diturunkan dulu barulah pam berhenti. Setelah diturunkan, tiada lagi bunyi deruman itu.

Oh, begitu rupanya.. Penat saja mengepam ke sen terdekat tadi. Yang tertumpah tadi adalah 16 sen.. Bayar sekali dengan yang tumpah..

18 April 2009

Berita RTM Kembali ke Pukul Lapan

Dek kejatuhan mendadak jumlah penonton siaran berita RTM pada jam 9 malam, RTM mengumumkan akan kembali ke jam 8 malam bermula Isnin ini. Jumlah penonton dikatakan menurun sehingga 400,000 orang. RTM akan kembali dengan berita selama satu jam berbanding setengah jam sekarang.

Idea untuk menarik jumlah penonton yang ke surau atau masjid bersembahyang Isyak pada jam sekitar 8.30 malam di Semenanjung supaya menonton setelah balik pada jam 9 malam rupanya tidak menjadi. Jelas, berdasarkan jumlah penonton yang sedia ada, mungkin peratusan yang ke surau atau masjid tidaklah banyak. Mungkin juga yang ke surau bukanlah penonton berita yang ingin menonton kesemuanya, sekadar mengambil tahu serba sedikit berita yang disiarkan.

RTM juga mempunyai ramai penonton di Sabah dan Sarawak kerana kebanyakan tempat hanya siaran RTM boleh didapati di sana (melainkan kalau melangaan Astro). Jam 9 malam di sana umpama jam 10 malam di sini. Di sana, matahari naik dan jatuh lebih kurang sejam lebih awal. Waktu Isyak di sana lebih kurang sama dengan waktu Maghrib di Semenanjung. Kalau yang dah balik dari surau atau masjid, terlalu lama untuk menunggu. Sambil makan nasi, tentunya siaran berita rangkaian lain dipilih.

Ataupun, sememangnya sukar untuk penonton setia RTM berubah ke jam 9 malam setelah sekian lama bermula jam 8 malam...

15 April 2009

Astro Ria di Singapura

Tertanya-tanya juga aku kenapa Astro membenarkan rakyat Singapura masuk ke temuduga Akademi Fantasia. Adakah Astro sudah mengembangkan sayap ke sana? Sebenarnya tidak namun hanya Astro Ria dan Astro Aruna yang telah ke udara di sana.

Rupa-rupanya syarikat telekomunikasi Singapura, Singtel telah memasukkan Astro Ria dan Astro Aruna ke dalam rangkaian IPTVnya iaitu mio TV. IPTV merupakan rangkaian TV yang dipancarkan melalui Internet jalur lebar. Ini adalah rangkaian berbayar.

mio TV memberikan satu alternatif baru kepada rangkaian TV berbayar Singapura, di samping memberi saingan kepada rangkaian TV kabel, StarHub. mio TV telah mendapat hak eksklusif penyiaran UEFA Champions League dan UEFA Cup di Singapura.

11 April 2009

Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. VI

11 Feb 2009

Selepas berehat dan hemat diri, kami dibawa ke Pantai Kamala untuk makan malam dan seterusnya menyaksikan acara kemuncak kami iaitu pertunjukan Phuket Fantasea. Seperti diperkatakan sebelum ini, jarak antara resort yang kami inap adalah jauh dari tempat-tempat tarikan utama. Jarak dari tempat kami iaitu Pantai Karon ke Pantai Kamala, di mana pertunjukan Phuket Fantasea berlangsung memakan masa hampir 45 minit. Kepenatan aktiviti-aktiviti luar petang tadi masing belum hilang, sampai aku tertidur di dalam van.

Namun, apabila sampai ke sana, keterujaan untuk menyaksikan pertunjukan yang dikatakan terbaik di Phuket ini membuatkan rasa penat hilang. (Inilah satu-satunya pertunjukan sebegitu di sini, maka terbaiklah itu..) Kami diberikan tiket oleh ejen. Di dalam tiket itu ada beberapa tempat di dalam kawasan Phuket Fantasea yang boleh kami pergi. Kami masuk dan tiket kami ditebuk lubang tanda sudah melalui satu titik pemeriksaan. Pada tiket itu, terdapat juga sehelai pelekat yang perlu ditampal di dada untuk memudahkan pengecaman tempat duduk semasa pertunjukan nanti.

Tiket masuk terdapat dua jenis iaitu untuk pertunjukan Phuket Fantasea sahaja dan satu lagi yang termasuk dengan buffet makan malam. Kami diberikan tiket yang ada buffet. Di sini, buffet diadakan di sebuah restoran yang besar, yang dapat memuatkan 4000 tempat duduk, dipanggil Restoran Golden Kinnaree. Walau bagaimanapun, kami disediakan tempat lain untuk makan malam kerana kami ada acara persendirian iaitu majlis penyampaian hadiah untuk pemenang team building petang tadi dan juga untuk pemenang pertandingan golf. Sambil makan, kami ketawa terbahak-bahak melihat aksi-aksi sendiri yang lucu semasa pertandingan team building petang tadi.

Selepas makan, kami bergerak ke Teater Istana Gajah, iaitu tempat di mana pertunjukan Phuket Fantasea diadakan. Pintu ke dewan pertunjukan dibuka jam 8.30 malam manakala pertunjukan yang memakan masa lebih kurang 1 jam setengah bermula pada jam 9.00 malam. Kami masuk awal kerana tidak mahu terlepas menyaksikan pertunjukan yang pernah memenangi banyak anugerah pelancongan ini.

Sebelum masuk, kami dikehendaki menyerahkan kamera dan telefon bimbit berkamera kerana pengambilan gambar atau video tidak dibenarkan di dalam dewan pertunjukan. Sistem yang diadakan untuk menyerahkan kamera atau telefon bimbit sungguh teratur. Pekerja mereka begitu teliti memegang barang-barang yang ditinggalkan dan sekeping tag berwarna diberikan kepada pengunjung untuk memudahkan pengambilan semula barang-barang yang ditinggalkan nanti. Fikirku bagus juga mereka tidak membenarkan mengambil gambar. Nanti flash yang berkelipan pastinya mengganggu keseronokan menyaksikan pertunjukan.

Berdasarkan pelekat yang ada di dada kami, para pekerja di sini membantu mencari tempat duduk kami di dewan besar yang boleh memuatkan 3000 penonton. Apabila masuk, terasa betul keterujaan kerana rekabentuk dewan ini yang membolehkan para penonton merasa mereka berada di tengah-tengah persembahan, bukannnya persembahan tipikal yang penonton duduk di bawah menyaksikan persembahan di atas pentas.

Tidak jauh dari tempat kududuk, ada satu laluan untuk gajah semasa persembahan nanti. Tidak sabar rasanya melihat gajah yang besar berjalan di tengah-tengah para penonton yang duduk. Di situ ditulis satu peringatan supaya penonton tidak menyentuh gajah kerana bakal mengganggu gajah tersebut. Iskh.. takut juga kalau-kalau gajah itu mengamuk..

Tidak lama menunggu, persembahan pun bermula. Gajah-gajah beserta juruiring gajah dan para pelakon mula masuk ke pentas. Kumpulan gajah-gajah itu berpecah dua. Satu kumpulan terus ke tepi pentas di sebelah kiri manakala yang satu lagi bergerak ke laluan di tengah-tengah penonton tadi. Wah, sungguh teruja aku melihat gajah-gajah yang besar yang membawa buah-buahan persembahan olok-olok lalu di hadapan kami. Gadingnya memang panjang dan di atas kepalanya duduk pengemudi gajah yang sememangnya mahir.



Persembahan lebih kepada lagenda Putera Kamala dengan gajah saktinya. Di samping persembahan di atas pentas, persembahan juga banyak yang melibatkan aksi terbang oleh para pelakon yang mahir dalam akrobatik. Misalnya watak Putera Kamala yang boleh boleh duduk bersila 'terapung' di atas gajah. Aksi berkelahi antara Putera Kamala dengan watak jahat juga banyak yang terbang dan berpusing di udara. Watak pari-pari yang terbang meninggalkan pentas mengujakan penonton kerana 'terbang' di atas para penonton, betul-betul di atas kepala kami sambil melambai-lambaikan tangannya.



Selain daripada cerita legenda Putera Kamala, ada juga persembahan tarian tradisional rakyat Thai yang menceritakan pelbagai etnik yang ada di Thailand. Di samping itu, ada juga persembahan silap mata yang mengagumkan. Kucuba untuk mencari helah mereka tetapi sudah ditutup dengan baik.



Namun awas bagi yang duduk dekat dengan pentas kerana anda bakal ditarik ke atas untuk membantu persembahan mereka. Mereka mencari dua orang penonton. Seorang boleh turun semula ke bawah setelah beberapa persembahan ringan manakala seorang lagi akan ditarik semula ke atas untuk satu aksi ngeri iaitu memotong badan menjadi dua kerat dengan gergaji gersasi yang ligat berpusing. Kulihat seorang gadis yang menjadi 'mangsa' hampir menangis. Beberapa kali dia diacah boleh turun ke bawah namun ditarik semula ke pentas. Pun begitu, bukankah ini satu pengalaman mengujakan? Dia juga diberikan beberapa cenderahati buat kenang-kenangan.



Untuk memberikan lebih kesan kepada penonton, segenap ruang di dalam dewan digunakan untuk persembahan. Ini adalah satu keunikan Phuket Fantasea berbanding pertunjukan teater klise yang lain. Para pelakonnya sememangnya ramai. Apabila babak bergaduh, segenap pentas digunakan untuk bertarung antara watak baik dengan watak yang jahat. Ini termasuklah pentas di sisi kiri dan kanan dewan yang dilalui gajah ke pentas. Begitu juga dengan persembahan tarian yang menggunakan pentas di sisi dewan tersebut.



Di bumbung dewan betul-betul di atas kepala para penonton juga tidak disia-siakan. Di situ diadakan persembahan akrobatik yang menggunakan tali sambil melompat di atas udara. Kostum pelakon akrobatik tersebut bersinar ungu di dalam gelap dan mereka memakai topeng yang matanya bercahaya merah. Nampak spooky atau menyeramkan namun tampak jelas aksi-aksi lincah mereka di udara.



Selain gajah, beberapa haiwan lain juga terlibat dalam persembahan. Antaranya di dalam babak penceritaan tentang kehidupan rakyat Thai, wanita dari Selatan Thai mengejar beberapa ekor ayam dengan jaring. Yang menariknya ayam-ayam tersebut sudah dilatih dengan baik dan mereka berlari ke satu arah sahaja iaitu ke tangga di sebelah kiri pentas, tidak seperti ayam-ayam di kampung yang akan berlari ke segenap arah kalau dihambat.



Begitu juga dengan kambing-kambing yang berlarian dikejar. Kambing-kambing tersebut berlari sambil melompat comel melepasi halangan daripada prop lakonan ke satu arah secara beramai-ramai. Sungguh unik kerana mereka mampu melatih haiwan yang dikategorikan sebagai kurang daya intelektual. Ada juga sekumpulan kerbau yang montok berkilat kulitnya dipancari cahaya dibawa ke atas pentas. Tanduknya yang tajam turut bersinar kesan pantulan cahaya pentas. Di samping itu, ada juga burung-burung merpati terbang di atas para penonton. Mereka kesemuanya terbang ke satu ruang di bumbung pentas. Suatu pengalaman menarik!

Untuk memberikan lebih impak kepada lakonan, ada juga prop yang langsung kita tidak fikirkan. Apabila babak hujan dan ribut, air pancut keluar dari bumbung turun ke pentas seperti hujan. Tempat air jatuh ke pentas terbuka untuk mengalirkan air ke bawah. Beberapa letupan turut digunakan. Aku kagum melihat gajah yang sudah terlatih masih tetap tenang walaupun letupan kuat berlaku dekat dengan telinganya.

Pun begitu, ada juga adegan yang tidak sanggup kita lihat. Seekor gajah besar sudah tidak tertahan lagi telah kencing di atas pentas semasa persembahan aksi pintar gajah. Air kencingnya umpama pili bomba pecah telah membasahi pentas. Malang kerana gajah tersebut sedang membuat bulatan dan air kencingnya membasahi pentas mengikut jejaknya. Pekerja pentas lantas mengelap dan menolak air kencing tersebut ke tepi namun tetap basah kerana terlalu banyak dan berceceran di beberapa tempat. Apakan daya, binatang tetap binatang sekalipun terlatih. Persembahan sedikit terganggu kerana pentas basah dan licin. Namun mereka tetap profesional dalam menjayakan lakonan mereka.

Setelah habis persembahan, aku puas kerana dapat melihat satu persembahan unik dan menarik. Sesetengah rakan-rakan mengatakan ini persembahan membosankan dan terlalu lama. Mereka tidak sukakan banyak persembahan kebudayaan. Bagiku, letak persembahan kebudayaan ke tepi, fokuskan kepada keunikan-keunikan lain.

Kami mengambil semula kamera dan telefon bimbit kami. Sungguh efisyen mereka bekerja kerana ada satu sistem yang membolehkan penonton mengambil semula barang-barang mereka dengan cepat walaupun ramai orang. Mereka membuka banyak kaunter dan membahagi-bahagikan barisan penonton mengikut warna tag yang diberikan semasa masuk tadi. Aku juga berkesempatan mengambil gambar dengan seekor gajah daripada persembahan tadi. Agak risau aku kalau-kalau gajah itu bertindak di luar kawalan namun ada penjaganya tetap di sisi.

Di kawasan Phuket Fantasea ini, ada beberapa tarikan lain. Antaranya Pengembaraan Hutan Harimau, Sarang Hanuman (Pusat Hiburan Similan), Persembahan Fatasi Kerajaan dan Lorong Membeli-Belah Kampung Karnival. Namun masa kami terlalu suntuk. Tidak sempat untuk pergi ke semua tempat itu. Barang-barang cenderahati juga banyak dijual di sini. Fikirku harganya pasti mahal di tempat-tempat begini, lalu aku tidak meninjau sangat. Namun menurut rakan yang telah membeli sesuatu, harganya memang berpatutan. Hmm.. rugi pula tidak pergi melihat dulu..

Malam pun sudah larut, aku pulang dudu ke hotel. Sudah penat.

Tamat sudah perjalanan ke Phuket atau Bukit..

Nota: Disebabkan kamera tidak boleh dibawa masuk, tiada gambar-gambar persembahan diambil. Gambar-gambar di atas diambil dari archives.scene4.com. Berikut adalah gambar-gambar diambil sendiri di luar:

From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


From Phuket Trip - Around Phuket


Entri-entri terdahulu:
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. I
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. II
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. III
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. IV
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. V

04 April 2009

Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. V

Salah satu aktiviti kami ialah team building. Rasanya aktiviti-aktiviti tahun ini tidaklah mencabar seperti tahun lepas. Di samping acara-acara bina semangat yang biasa kita buat, namun yang menariknya tahun ini ialah kami akan bertukar-tukar lokasi aktiviti kami.

Kami dibawa ke tempat-tempat menarik sekitar Phuket dengan kenderaan tempatan yang dipanggil song taew, yang menyerupai jeepney di Filipina. Menurut penganjur, kalau yang dulu-dulu, peserta menaiki van berhawa dingin. Jadinya, banyak yang tidur dan tidak berkenalan antara satu sama lain. Kalau naik song taew, suasana lebih ceria dan peserta akan lebih banyak bercakap semasa duduk di dalam song taew yang terbuka dan dihembus angin.

Aktiviti kami bermula di halaman Movernpick Resort. Setelah aktiviti 'pusing helikopter' di situ, kami pergi pula ke Wat Chalong. Wat Chalong adalah salah satu wat yang ada di Phuket, khusus untuk majoriti penganut Buddha di sini. Aku kurang suka tempat ini kerana agak kotor kerana banyak anjing liar. Di sini, pasukan kami diberi tali dan disuruh membuat segi empat tepat. Akibat kurang koordinasi dan kami bukannya kenal sangat dengan ahli-ahli yang lain, segi empat kami menjadi terapezium. Lagipun kami tidak langsung melantik salah seorang menjadi ketua!

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Wat Chalong.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Lagi gambar di Wat Chalong.


Setelah berada di Wat Chalong, kami bergerak pula ke Tanjung Phromthep (Phromthep Cape / Laem Phromthep). Di sini merupakan tempat untuk melihat mentari jatuh. Pun begitu, kami ke sana di waktu petang, jadi tiadalah peluang untuk melihat matahari jatuh. Sebelum memulakan aktiviti, kami dibenarkan melihat pemandangan di sini dan mengambil gambar. Selepas itu, aktiviti kami ialah berjalan dengan terompah gergasi. Di antara kami banyak yang dah biasa. Di sekolah rendah dulu, pernah pasukanku mendapat tempat pertama. Dan di sini juga kami mendapat tempat pertama!

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Pemandangan di Tanjung Phromthep.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Pemandangan cantik di Tanjung Phromthep.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Tempat melihat mentari terbenam di Tanjung Phromthep.


Selepas itu, kami ke tempat meninjau yang terletak di atas bukit (View Point). Dari sini, kami dapat melihat pemandangan indah Pantai Kata dan Pantai Karon yang cantik. Ada seorang lelaki dengan seekor burung helang menunggu di sini. Kalau yang mahu mengambil gambar dengannya, boleh dengan syarat membayar dulu. Kami hanya memerhatikan para pelancong lain bergambar dengannya.

Aktiviti kami di sini ialah menggerakkan gelung rotan melalui badan kami. Kami disuruh berpegangan tangan dan membuat satu bulatan besar, kemudian menggerakkan gelung rotan tersebut tanpa melepaskan tangan dan tanpa menjatuhkan gelung rotan itu ke tanah. Selepas itu, ada aktiviti kedua iaitu kami semua disuruh memijak sehelai kain kanvas kecil dan kemudian menerbalikkan kain kanvas itu tanpa seorang pun memijak tanah. Namun kami kalah.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Pemandangan Pantai Kata dan Pantai Karon dari
View Point.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Memang cantik kelihatan pantai-pantai Phuket dari
View Point.


Selepas itu, kami bergerak pula ke Pantai Kata. Banyak Mat Salleh tua kelihatan berjemur di sini. Ada beberapa aktiviti yang kami lakukan di sini. Pertama kami disuruh meniup belon. Kemudian kami beratur di dalam satu barisan dan setiap satu belon tadi diletakkan berselang-seli di antara kami. Kami diarahkan bergerak dari satu titik permulaan sehingga ke titik habis. Memang sukar dan melucukan di dalam keadaan begini. Di samping kami yang tidak rapat antara satu sama lain, belon yang terlucut juga berterbangan jauh ditiup angin pantai. Jadinya kami terkejar-kejar belon sedang pasukan lain menuju ke garisan penamat. Kami kalah dalam pertandingan ini.

Setelah habis perlumbaan tersebut, kami diarahkan memecahkan belon-belon tersebut dengan menggunakan perut. Aku memilih pasangan seorang rakan dari Thai yang buncit perutnya. Fikirku, perut buncit yang besar akan mudah memecahkan belon tersebut tetapi tidak! Perutnya seperti "absorber bumper" yang menyerap semua tekanan. Setelah mencuba beberapa kali namun tetap tidak pecah. Akhirnya ianya pecah juga, bukan kerana perut kami tetapi kerana kepala tali pinggang kami..

Aktiviti kedua di sini ialah menyerahkan belon yang berisi air berselang-seli melalui atas kepala dan bawah kangkang tanpa jatuh ke tanah. Seperti biasa, kami kalah lagi.. Yang menarik pastinya selepas acara kerana masing-masing membaling belon yang berisi air itu ke arah peserta lain. Yang terkena pastinya basah.

Kemuncak aktiviti kami ialah di Pantai Karon yang terletak berdekatan dengan resort kami. Kami akan membina rakit dan menaiki rakit itu di pantai nanti. Kami diberikan sehelai kain putih untuk membuat bendera tang bakal digantung di rakit kami. Kami menamakan pasukan kami Tsunami. Kami diberikan beberapa batang buluh, beberapa tiub lori sebagai pelampung dan segelung tali rafia untuk mengikat rakit.

Setelah berbincang, kami dapat menyiapkan sebuah rakit yang tampak kukuh, seperti yang telah dirancang. Kami membawa rakit itu ke pantai dan memulakan perlumbaan. Setiap pasukan dikehendaki memilih empat orang untuk mendayung rakit itu. Rakan-rakanku menyuruhku menyertai namun aku menolak kerana tak mahu basah!

Pertandingan bermula sengit dan setiap pasukan nampak berkedudukan sama di antara satu sama lain. Namun malang menimpa pasukanku. Sebatang buluh telah patah dan rakit pasukanku senget. Terpaksalah seorang rakan turun ke laut untuk menolak rakit tersebut sedang yang lain terus mendayung. Kami kalah lagi. Pun begitu, kami tetap gembira kerana dapat berseronok dan bersorak riang.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Kami membawa rakit ke pantai untuk memulakan perlumbaan.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Masuk ke dalam air.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Pasukan-pasukan lain dah mendayung, pasukan kami masih lagi menolak rakit..

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Di tengah-tengah pelumbaan, menghampiri titik pusingan U.

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Akhirnya habis patah rakit kami.. :(

From Phuket Trip - Sight Seeing & Team Building
Mentari petang di Pantai Karon.


Setelah habis aktiviti, kami sememangnya penat. Kami berjalan lesu kembali ke resort yang terletak berdekatan. Malam nanti aktiviti lebih hebat bakal dilakukan iaitu pergi menonton Phuket Fantasea!

..bersambung dengan Phuket Fantasea..

Entri-entri terdahulu:
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. I
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. II
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. III
Lawatan ke Phuket @ Bukit Bhgn. IV
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...