27 April 2009

Alkisah Lauk Habis

Tengah hari tadi kupergi membeli lauk untuk makan tengah hari di Puchong Perdana. Semalam pergi ke sana juga dan kubeli pucuk manis masak lemak. Namun hanya sempat untuk makan tengah hari saja kerana selepas pukul 6, lauk itu sudah basi.

Jadi, hari ini pergi ke sana konon-konon untuk membalas dendam kempunan yang semalam. Waktu kusampai ke sana belumpun pukul satu tetapi banyak lauk yang dah habis. Tempe goreng dah habis, ayam bakar pun dah habis dan tempoyak pun juga habis! Nasib baik pucuk manis masak lemak tu tak habis lagi.

Kuambil beberapa plastik untuk membeli apa-apa saja yang ada namun yang lain itu nampak tidak kena dengan seleraku. Selepas kuambil pucuk manis masak lemak itu, kuterus bayar. Kedengaran makcik kedai sebelah yang mungkin mahu mengambil kesempatan berteriak mengatakan masih banyak lauk lagi di kedainya. Kuterfikir, pergi jenguklah ke kedainya kalau-kalau ada yang menarik.

Kakak yang mengira harga pelik melihatkan ku hanya mengambil satu lauk. Kukatakan padanya kumahu menambah dua bungkus nasi lagi. Itu saja. Pelik dia dan nampak macam muka tak sedap saja melihatkan telatahku. Macam bengang pun ada. Aku diam saja, malas nak layan. Customer is always right. Mungkin bengang dengan makcik sebelah agaknya. Tapi nak buat macam mana, bukankah lauk dah nak habis.

Selepas habis bayar, kupergi ke kedai makcik sebelah itu. Kuambil beberapa plastik untuk membungkus lauk namun lauk-pauknya macam tak menarik. Kuletak plastik balik. Berpusing-pusing. Akhirnya kulihat makcik itu meletakkan beberapa ketul ayam bakar yang baru siap ke dulang. Kuambil dua ketul. Tempe pula tak ada. Kuambil sambal belacan sajalah.

Demi tempe, kupergi ke kedai lain. Ada satu kedai tempenya berwarna kuning. Macam tak cukup sambal pula. Pergi ke kedai sebelah satu lagi. Hmm.. ini nampak menarik kerana ada hirisan kentang sekali. Di sebelah bekas tempe pula ada ikan bawal nipis goreng. Macam keropok, nipis dan rangup. Mulanya kuingat ikan kertas seperti yang kumakan di sebuah restoran Indonesia di Melaka dulu. Rupanya bukan. Yang menjual tersenyum berterima kasih. Senyum mungkin melihatkan beberapa plastik lauk yang sudah kubeli.

Siapa yang harus dipersalahkan? Aku yang memilih atau kedai kegemaranku yang lauknya dah habis? Semestinya pilihan di tanganku kerana tangankulah yang menyeluk dompetku.. (macam kerek ni..)

2 ulasan:

  1. Bukan hadiah itu koleksi seramik putih saya sendiri..... Banyak koleksi putih dan warna bumi perkakas pinggan mangkukpun......

    BalasPadam
  2. ni kira orang rajin niee..
    kalau yus, dah malas dah. makan apa yang ade tu jerr.
    iyalah i nie kan pakai bantai jer time makan..tak memilih..tolak batu ngan kayu jer..

    dah tgk baby zai kulim???
    cumelkannn baby boy tu..

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...