10 Jun 2009

Kes Siti Hajar - Apabila Seseorang Dipandang Hina

Nampaknya kes penderaan pembantu rumah berlaku lagi. Tidak serik dengan kes Nirmala Bonat yang mana majikannya, Yim Pek Ha sekarang sedang menjalani hukuman penjara 18 tahun, satu lagi kes terjadi ke atas Siti Hajar. Nampaknya hukuman ciptaan manusia tidak mampu menangkis penganiayaan demi penganiayaan, hanya hukum Allah jua yang terbaik.

Melihatkan gambar-gambar Siti Hajar yang mengerikan sungguh meruntun jiwa. Bayangkan kecederaan yang sudah bertahun dialami langsung tidak diubati malah ditambah lagi dari hari ke hari. Namun Siti Hajar cekal dalam mencari rezeki sesuap nasi buat dirinya, seorang ibu tunggal dan juga anak-anaknya di kampung halaman.

Sungguh durjana si pelaku yakni majikan Siti Hajar memperlekehkannya. Malah memang mencabar saudara seIslam yang lain apabila daging babi pula mahu diberi makan kepada Siti Hajar. Ini satu tindakan kurang ajar, biadap dan satu provokasi kerana dia tahu Siti Hajar, sebagai orang Islam, haram memakan lahmul khinzir tersebut.

Siti Hajar bernasib baik kerana dapat meloloskan diri daripada 'neraka dunia'. Untung nasibnya bertemu seorang pemandu teksi yang mulia hatinya. Bukan saja tambang percuma diberikan untuk perjalanan dari Mont Kiara ke Kedutaan Indonesia di Jalan Tun Razak, malah diberikan pula RM10 buat bekalan.

Akhbar hari ini mengatakan si pendera yang tidak berhati perut itu yang namanya Hau Yuan Tyng ataupun dipanggil Michelle telah ditahan reman polis. Harapnya hukuman sewajarnya bakal dijatuhkan jikalau dia bersalah.

Jangan kerana miskin, kita merendahkan martabat seseorang. Jangan kerana kurang bijak, kita menginjak seseorang. Tanpa kuli, tiadalah boss. Kalau ditakdirkan Siti Hajar orang Malaysia dan Michelle pula orang kampung 'hulu banat' di Jawa, bagaimana agaknya?

P/s: teringat kisah Bangla di Pavilion dan taman di Nenasi, Johor. Hanya amalan penentu tingkat seseorang.

Laporan akhbar berkenaan penderaan Siti Hajar (lihat berita dari Indonesia yang lebih lengkap maklumatnya):

Harian Metro: 3 Tahun Dalam Neraka - baca atas budi bicara pembaca sendiri. Gambar yang boleh dianggap sensitif oleh sesetengah orang.
Harian Metro: Cerita Amah
Kosmo: Didera Bagai Binatang
Kompas: Alamak... Sudah Dianiaya, 34 Bulan Gaji Siti Tak Dibayar Juga
Koran SINDO : Lagi,TKI Disiksa Majikan di Malaysia - berserta gambar Michelle.
Banjarmasin Post : Siti Hajar Disiksa Lebih Parah Dari Nirmala Bonat
Banjarmasin Post : Meski Serahkan Rp48 Juta, Penyiksa Siti Hajar Tetap Dituntut

2 ulasan:

  1. nasib seseorang tiada sapa yg tahu..
    gitu ler, kadang2 majikan baik..
    pembantu yang buat hal..
    kadang2 sebaliknyer pulak..

    berdoa je agar siti hajar diberi pembelaan yang sewajarnya..

    BalasPadam
  2. Nirmala Bonat bukan dari jawa tapi berasal dari flores Nusa tenggara timur.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...