08 Julai 2009

Mabuhay Pilipinas Bhgn. III - Perjalanan dari Manila ke Cebu

29 Mac 2009

Sekejap saja kami sudah pun sampai ke terminal domestik kerana lokasinya yang sangat dekat. Heng menurunkanku di depan pintu masuk utama. Selepas mengucapkan selamat jalan dan terima kasih buat Heng (sebelum bertemu lagi nanti), aku berkeseorangan di situ.

Berpusing-pusing aku di situ mencari arah tuju. Papan tanda di situ agak mengelirukan. Ku tidak tahu di mana kaunter daftar masuk. Lalu aku bertanya orang di situ. Sebelum sempat aku bertanya, dia sudahpun menunjukkan arah kaunter sambil bercakap Tagalog denganku. Aku menyapanya dengan memberitahu aku tidak bercakap Tagalog. Barulah dia tersengeh dan bercakap Inggeris.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di kaunter daftar masuk di terminal domestik Centennial, Manila.

Urusan mendaftar masuk berjalan lancar dan cepat kerana tidak ramai orang di kaunter. Selepas mendaftar masuk, barulah kusedar yang aku mesti membayar cukai lapangan terbang dulu sebelum masuk ke pemeriksaan keselamatan. Eh, bagaimana ini? Aku langsung tidak membawa matawang Peso kerana aku mahu mengeluarkannya melalui mesin ATM sahaja. Mesin ATM pula langsung tidak kelihatan.

Dalam keadaan tidak tahu hendak membuat apa-apa itu, kumenelefon seorang rakan dari sana untuk bertanyakan bagaimana hendak menyelesaikan masalahku ini. Katanya tiada mesin ATM di situ tetapi ada kaunter pengurup wang. Boleh menukarkan duit ke Peso di situ. Ah, lega rasanya. Aku bernasib baik kerana aku ada membawa matawang Dolar Amerika. Tidak tahu pula kalau Ringgit boleh diterima di sini. Fikirku, mungkin tidak dan aku pula tidak bertanyakan hal ini kepada pengurup wang tadi.

Semasa pemeriksaan keselamatan, lagu lagi insiden berlaku. Kali ini melucukan. Setelah aku selesai meletakkan begku di atas conveyor, aku mahu berjalan masuk melalui gerbang mesin pengesan namun aku telah ditahan oleh pegawai bertugas di situ dan menyuruhku berpatah balik. Dia bercakap Tagalog lagi. Kumenuruti saja arahannya berdasarkan bahasa badannya.

Yang aku faham dia menyuruhku berpatah balik dan menggunakan laluan pemeriksaan keselamatan yang lain. Lalu aku menggunakan laluan di sebelah. Sekali lagi seorang pegawai di situ menyuruhku berpatah balik. Dia berbahasa Tagalog juga. Namun kali ini aku dapat menangkap apa yang diperkatakan olehnya. Kudengar,

“Sepatu! Sepatu!“

Oh, kena buka sepatu atau kasut sebenarnya.. Aku tersengih saja. Aku pelik juga kenapa aku tidak dibenarkan masuk tadi. Bahasa Tagalog sebenarnya mempunyai banyak perkataan yang sama dengan Bahasa Melayu. Namun setelah diperiksa dengan kawanku, bukan sepatu tetapi “sapatos“ (tapi lebih kurang sama, kan..)

Setelah pemeriksaan keselamatan, aku terus ke ruang menunggu. Terasa betapa bosannya menunggu kerana aku ada lebih dua jam lagi untuk berlepas. Ruang menunggu pula tidaklah selesa sangat. Untuk makan harus memilih yang halal sahaja. Aku menghabiskan masa dengan membaca surat khabar saja. Di sini, balik-balik berita pasal pemisah Mindanao dan penculikan warga asing.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di balai berlepas di terminal domestik Centennial, Manila.

From Philippines Trip - Manila
Antara gerai makanan yang ada di terminal domestik Centennial, Manila.

From Philippines Trip - Manila
Antara kemudahan yang disediakan di terminal domestik Manila iaitu stesen laptop.

From Philippines Trip - Manila
Pandangan ke luar dari terminal domestik Centennial, Manila.

Pesawat berlepas tepat jam 5.30 petang. Ramai betul orang yang mahu ke Cebu. Rata-ratanya berpakaian ringkas dan membimbit banyak barang. Macam naik bas saja. Yalah, Filipina terdiri daripada pelbagai pulau, maka mod pengangkutan adalah terhad dan kapal terbanglah menjadi pengangkutan paling efisyen. Seperti juga orang Sabah dan Sarawak yang berulang-alik ke Semenanjung.


From Philippines Trip - Manila
Pemandangan cantik Bandaraya Makati di Metro Manila yang menempatkan daerah pusat perniagaan.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan Metro Manila dari atas pesawat.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan dari atas pinggir Pulau Luzon, Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Pelangi petang mengiringi perjalanan ke Cebu, Filipina.

Aku seperti biasa, kebosanan di dalam pesawat. Makanan yang disediakan juga tidak halal. Aku minum saja. Pesawat sampai di sana tatkala hari sudah pun gelap iaitu sekitar jam 6.55 petang. Pemandangan Bandaraya Cebu yang terletak dekat dengan laut sangat cantik dari atas namun apakan daya, kualiti gambar kameraku tidak cantik sewaktu gelap. Tidak dapatlah kumengabadikan pemandangan indah ini.

Sewaktu menaiki teksi ke hotel, rakanku yang sedang menunggu untuk makan malam telah menelefon untu bertanya di mana keberadaanku. Kataku sebentar lagi akan sampai. Pun begitu, terasa lama pula hendak sampai ke hotel. Maklumlah, kalau tempat yang kita tidak ketahui, kita akan terasa amat lama untuk sampai.

Semasa teksi menurunkanku di lobi hotel, terjadi satu peristiwa. Hotel yang kuinap mengenakan kawalan sangat ketat dek kejadian-kejadian jenayah yang agak berleluasa yang biasanya ditujukan kepada orang-orang Barat. Sedang aku hendak keluar dari teksi, pemandu teksi itu terlebih dahulu keluar dan mengambil beg bagasiku dari bonet lalu diletakkan di depan pengawal keselamatan. Selepas aku menggalas beg laptopku dan berpaling, kelihatan seekor anjing sedang menghidu dan menggeselkan badannya ke beg bagasiku itu. Ah, sudah! Bagaimana aku hendak samak nanti?!

Pengawal keselamatan itu kemudian menyuruhku menurunkan beg laptopku dari galasanku sedikit supaya anjing tersebut dapat menghidu tetapi aku menurunkan beg laptopku itu jauh sedikit dari mulut anjing. Selepas anjing tersebut berlalu tanda tiada apa-apa barang terlarang di dalam begku, pengawal tersebut mempersilakanku masuk. Sedang aku mendaftar masuk ke hotel, kurunsing memikirkan tentang beg-beg aku itu. Biarkan dulu, fikir kemudian nanti. Kalau yang mahu ke Cebu itu, kalau tidak mahu beg-beg anda dihidu anjing, elakkan menginap di Hotel Marriott Cebu..

Setelah hemat diri, rakanku menjemput aku untuk makan malam. Mulanya dia berkata susah untuk mencari makanan halal namun dia berjanji untuk berusaha sampai dapat. Dia bertemu satu restoran Parsi yang bernama Persian Palate yang menyediakan makanan halal. Restoran ini yang satu-satunya yang menyediakan makanan halal di sekitar kawasan ini menjadi tumpuan orang-orang Islam terutamanya para mahasiswa Arab yang menjalani projek pertukaran pelajar di sini. Rakanku mengatakan mereka itu sudahpun tua tapi masih belajar lagi. Bagiku, tidak mengapa. Bila-bila saja boleh belajar.

Restoran ini terletak di sebuah pusat membeli-belah yang terletak hanya bersebelahan dengan hotel tempat kumenginap. Untuk masuk ke pusat membeli-belah tersebut, pemeriksaan keselamatan juga ketat. Ada dua laluan masuk, satu untuk lelaki dan satu untuk wanita. Setiap orang diperiksa dengan alat pengesan logam atau senjata. Bercakap tentang pengasingan laluan lelaki dan wanita ini, sewaktu di Kelantan melaksanakan peraturan ini, ada sesetengah orang mempertikaikannya. Mereka ini sungguh sinis dengan peraturan Islam. Di Filipina yang majoritinya beragama Kristian ini pun ada membuat peraturan yang sama.

Khabarnya pemeriksaan lebih ketat pada malam ini kerana ramai orang datang untuk menyaksikan sebuah konsert artis tempatan di situ. Semasa mahu mencari parkir tadi, betapa susahnya untuk menemui petak yang kosong. Semuanya penuh belaka. Terpaksa menunggu orang lain keluar, barulah boleh meletakkan kereta.

Satu hal yang menarik di sini, para pemandu Filipina bersabar. Walaupun kereta yang kami naiki menghalang laluan kerana kami menunggu sebuah kereta lain yang perlahan-lahan keluar dari petak parkir kerana ruang yang terhad, namun tiada langsung yang membunyikan hon. Semua menunggu sabar walaupun barisan sudahpun panjang. Yang menariknya di sini, membunyikan hon bukanlah sesuatu yang mengjengkelkan seperti di negara kita tetapi sebagai tanda terima kasih kerana memberi laluan dan juga tanda untuk menyapa seseorang. Mereka sering membunyikan hon apabila berada di atas jalan raya.

Selepas makan, aku pulang semula ke hotel. Sudah penat setelah seharian berkelana.

..bersambung..

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan
Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila

06 Julai 2009

Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila

29 Mac 2009

Semasa sampai, aku merupakan di antara orang pertama yang keluar dari pesawat. Sebelum perjalanan, kudikhabarkan ada seseorang bakal membawa sepanduk dengan kependekan namaku tertulis di atasnya iaitu “MKRS”. Aku tidak tahu di mana orang itu bakal menungguku.


From Philippines Trip - Manila
Sebuah pesawat Boeing 747 milik Philippines Airlines bergerak untuk berlepas.


Kuberjalan saja menuruti beberapa orang yang keluar dahulu di depanku. Tidak jauh dari pintu pesawat, kelihatan ada seseorang telah sedia menunggu dengan sepanduk tertulis sebuah nama. Kulihat yang tertera itu bukannya kependekan namaku tetapi ditulis “Mr. ‘Bapaku’”. Takut pula kalau-kalau ada juga orang lain yang bernama Mr. “Ayahku” itu dan dia sedang menunggu orang lain. Namun gerak hatiku mengatakan itu pastinya aku. Lalu kumendekatinya dan bertanyakan siapa yang sedang ditunggunya. Untuk kepastian, kutanya nama syarikat orang yang dicarinya dan jawapannya memang tepat sekali, itulah nama syarikatku dan akulah orang yang mahu dijemput.

Sebelum aku ke sini, aku telah diberitahu yang namanya Boy Katigbak. Boy pertengahan usia. Dia kelihatan begitu mahir sekali dengan selok-belok di sini. Semasa di pemeriksaan imigresen, dia membawa pasportku untuk diberikan kepada pegawai bertugas. Dia memberitahu pegawai di situ yang dia mahu membawaku.

Apabila pegawai tersebut mahu bertanyakan sesuatu daripadaku, maka bermula satu episod tidak sudah sepanjang aku berada di Filipina iaitu semua orang bercakap Tagalog denganku! Pegawai itu bercakap denganku di dalam bahasa Tagalog, iaitu bahasa kebangsaan rakyat Filipina yang terdiri daripada berbagai-bagai dialek itu. Sedang aku tercengang untuk menerangkan kepadanya, Boy dengan cepat-cepat mencelah yang mengatakan aku orang Malaysia. Lalu pegawai tersebut mengangguk tanda faham dan bercakap Inggeris denganku.

Kerana mukaku, muka orang Melayu yang rata-ratanya mirip orang Filipina, maka mereka akan menganggap orang Melayu juga orang Filipina. Sebenarnya orang Filipina juga adalah sebahagian rumpun Melayu, cuma agama mereka berlainan daripada majoriti rumpun Melayu yang lain iaitu Kristian berbanding majoriti yang beragama Islam, kecuali di wilayah Selatan di Mindanao yang beragama Islam. Orang Asli di Taiwan yang terletak di utara Filipina juga termasuk dalam rumpun Melayu. Penghijrahan besar-besaran orang-orang Cina Han dari Tanah Besar China telah merubah majoriti penduduk di pulau Taiwan.

Sedang kuberjalan ke kereta yang juga menungguku, kubertanyakan Boy sama ada dia juga bekerja di dalam syarikat kubekerja di sana namun katanya, dia sebenarnya adalah pekerja lapangan terbang. Oh, begitu rupanya. Sangkaku dia juga bekerja sama dengan syarikatku. Dia telah menerima arahan daripada syarikatku untuk menjemputku.

Yang menungguku di kereta itu namanya Hengson Juan (sebut Huan, bukan Juan kerana ini sebutan Sepanyol yang telah melekat tebal pengaruhnya di dalam penduduk Filipina). Hengson atau Heng bakal menjadi pemanduku sepanjang aku di sini kecuali di Cebu nanti yang ada orang lain bakal membawaku di sana. Terasa seperti VIP pula.. Heng bekerja dengan pihak ketiga yang menawarkan khidmat kenderaan kepada syarikat aku bekerja di sana.

Dia sungguh profesional. Sebelum memulakan perjalanan, dia menyuruhku memakai tali pinggang keledar dulu sungguhpun kududuk di belakang. Aku terlupa untuk memakai sebenarnya. Ini juga prosedur menaiki kenderaan syarikat aku bekerja. Kataku, kerajaan Malaysia juga sudah menguatkuasakan peraturan ini.

Hengson membawaku ke terminal domestik, Centennial dari terminal antarabangsa, tempat pesawat dari KL mendarat. Trafik agak sesak dan bergerak perlahan. Namun aku punya waktu lebih daripada yang sepatutnya. Aku mendarat jam 2.10 petang dan pesawatku ke Cebu pula berlepas jam 5.30 petang nanti. Jenuh juga hendak kumenunggu nanti.

Di atas jalan, kelihatan di merata-rata ruang jalan ada kenderaan awam yang popular yang menjadi ikon Filipina iaitu jeepney. Jeepney asalnya kenderaan peninggalan tentera Amerika dulu dan kini dijadikan pengangkutan awam. Jeepney sememangnya nadi seharian para penduduk Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Jeepney ada di merata-rata tempat di Filipina.

From Philippines Trip - Manila
Jeepney adalah kenderaan awam yang mudah, cepat dan murah serta tidak berhawa dingin.


Aku bersembang pendek dengan Heng, bertanyakan kesesakan trafik di Metro Manila. Katanya,


“Always traffic here.“
(“Selalu trafik di sini.”)

“Hmm..” aku menjawab sambil menunggu dia menghabiskan ayatnya kerana aku tidak faham. Dia bagaimanapun berhenti, diam. Lalu aku bertanya pula,

“Traffic?“
(“Trafik?“)

Jawabnya,

“Yes.“
(“Ya.“)

Aku pelik. Tanyaku lagi,

“Do you mean traffic jam?“
(”Maksud awak kesesakan lalulintas?”)

Dijawabnya ya. Oh, baru kufaham rupanya “traffic” merujuk kepada “traffic jam”. Di dalam loghat Inggeris Filipina, trafik bermaksud kesesakan lalulintas. Kataku, di Malaysia dipanggil “jam”. Barulah dia faham dan aku pun faham juga..

From Philippines Trip - Manila
Trafik padat di atas jalan di Manila.


Sedang kenderaan kami mengengsot-engsot, kelihatan sebuah teksi berhenti di bahu kanan jalan. Di sini bukan di kiri jalan seperti tempat kita kerana trafik di sini mengikut pengaruh Amerika iaitu memandu di sebelah kiri dan jalan mesti ikut kanan. (Jangan pening ya… :-)   ) Di atas kaki lima berdekatan dengan teksi itu berhenti pula kelihatan satu pondok kecil seperti pondok telefon, mempunyai penghadang di sekelilingnya. Pintu masuk berpenghadang dua lapis dan berjarak di antara kedua-duanya sebagai laluan masuk supaya tidak kelihatan dari luar. Penghadang itu bermula separas lutut dan naik tinggi melepasi kepala. Pondok itu pula tidak berbumbung.

Apabila kenderaan kunaiki dekat dengan pondok itu, rupanya itu bukan pondok telefon tetapi tempat kencing lelaki! Sesiapa yang tidak tahan lagi semasa terperangkap di dalam kesesakan lalulintas bolehlah melepas di situ. Memang kurang sopan! Semasa melalui di situ, ternampak ‘air’ mengalir menuruni tiang utama di dalam.. Eiii… sudahlah tidak dibilas..

..bersambung..

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan

02 Julai 2009

Kini Kembali

Wah, dah lama tidak kukemaskini blog ini. Sudah berhabuk dan bersawang! Bukan apa, sekarang sibuk sedikit dengan kerja. Setelah pulang ke rumah, tiada masa lagi untuk mem'blog' gara-gara kepenatan. Sekarang ini, sedang menyambung balik kisah perjalananku ke Filipina. Tunggu ya! Tak lama lagi bakal kumuatnaikkan.

Sekadar selingan, ini adalah video seorang remaja 16 tahun yang membina otot-otot badannya. 'Jeles' pulak kulihat badan sasa ini. Bagi pembaca wanita, jangan pula tergoda ya!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...