19 November 2010

Mabuhay Pilipinas Bhgn. VI - Sampai Semula ke Manila

1 April 2009

Setelah lebih kurang sejam perjalanan, aku sampai semula ke Manila. Pabila sampai saja, kulihat namaku sudah tertera di papan tanda nama. Kudapati Heng tiada kali ini tetapi kawannya yang menungguku sambil membawa sepanduk tersebut yang tertera namaku. Aku terus dibawa ke hotel penginapanku di sini iaitu di Hotel Mandarin Oriental Manila yang terletak di Daerah Perniagaan Pusat (CBD) di Makati. Semasa perjalanan, inginku mengambil semula gambar tempat membuang air kecil di tepi jalan yang kusebutkan dulu (sungguh tidak senonoh!), namun masa pula tidak tepat. Hendak kuambil saja, pasti ada kenderaan yang lalu di depan menghalang pemandanganku.

Hari ini, tidak banyak aktiviti yang hendak dilakukan. Di sebelah petang, aku hanya berbincang dengan Wack berkenaan pasal kerja di hotel saja. Wack berasal dari sebuah tempat di pulau Luzon (kulupa namanya). Katanya bahasa ibundanya banyak persamaan dengan bahasa Melayu. Kalau dia membeli DVD cetak rompak (made in Malaysia lagi!), dia kadang-kadang boleh faham dengan sarikata Melayu yang walaupun tunggang-langgang dikarang oleh orang yang tidak mahir nahunya (atau juga diterjemah secara automatik dengan perisian penterjemah yang tidak pernah betul). Contohnya perkataan "engkau".

Sambil berbincang, kami minum petang. Banyak pula yang hendak diperkatakan. Maklum saja perbincangan muka ke muka pastinya lebih berkesan daripada perbincangan di telefon. Sedar tidak sedar, hari sudahpun mulai petang. Wack beransur pulang setelah kami bersetuju untuk memulakan lawatan ke kilang esok hari sahaja.

From Philippines Trip - Manila
Hotel Mandarin Oriental di Bandaraya Makati, Metro Manila sebagai tempat penginapan.


From Philippines Trip - Manila
Pemandangan ruang kamar Mandarin Oriental Manila.


From Philippines Trip - Manila
Pelbagai peralatan termasuk mesin fax/fotostat disediakan di Mandarin Oriental Manila.


Malam ini, aku mahu keluar makan dan membeli sedikit ole-ole dari Manila. Seperti yang telah janjikan sebelumnya, Heng datang tepat pada waktunya iaitu jam 8 malam untuk menjemputku. Seperti yang telah diperolehi daripada carian Internet, ada satu restoran halal berkonsepkan makanan India Utara di Makati yang kubercadang untuk ke sana malam ini. Daripada komen di Internet, ada juga menu makanan Malaysia di sana. Mungkin orang Malaysia selalu berkunjung ke situ. Setelah diberitahu kepada Heng, dia mengangguk tanda kenal tempat itu dan pernah ke situ. Tidak lama memandu, akhirnya kami sampai ke restoran yang diberi nama Kashmir itu.

Aku disapa oleh pekerja di situ yang fasih berbahasa Melayu. Eh, tahu pula dia yang aku adalah orang Malaysia :). Sebelum ini, di merata-rata tempat orang bercakap Tagalog denganku. Agaknya terlalu ramai para pelanggan yang terdiri daripada orang Malaysia ke sini. Aku memilih sebuah meja di tepi tingkap yang terletak di tengah-tengah restoran. Dari sini, dapat melihat seluruh pemandangan restoran dan merupakan sudut yang sesuai untuk mengambil gambar.

Setelah duduk, pelayan restoran itu menunjukkanku masakan Melayu yang tertera pada menunya. Aku pula menolak dengan baik dan kataku, aku mahu mencuba makanan yang lain, yang bukan Melayu dan menyuruhnya menyarankan beberapa manu terbaik di restoran itu. Atas saranannya, aku hanya memesan Nasi Kashmir dan Kuah Dal berserta air kerana hidangannya agak besar untuk seorang makan.

Sedap juga makanan di sini. Ada rasa dan tidak terlalu masin atau masam seperti yang didapati di sesetengah kedai Mamak. Pada malam ini, tidak banyak pelanggan yang datang. Banyak meja di selilingku yang dialaskan dengan kain putih yang masih kosong menanti para pelanggan. Mejanya kecil-kecil sesuai untuk empat orang makan. Restoran ini pula bertatariaskan ala Parsi di mana barangan perabot berasaskan ciri tersebut. Lampunya pula malap memberikan suasana yang romantis.

Setelah habis makan, aku meminta bil. Seperti dijangka setelah membaca pendapat di Internet sebelumnya, harganya sememangnya mahal! Makanan yang kupesan tadi berharga lebih kurang RM80! Itu baru seorang makan; kalau ramai, mungkin pergi ke tempat lain sahaja. Sememangnya begitu kalau mencari makanan halal di tempat-tempat yang sukar mendapatkan makanan halal. Teringatku semasa makan di Four Seasons Restaurant di Ho Chi Minh tempohari dan makan di Restoran Mak Yah di Bangkok dulu yang mana harganya melambung tinggi menyaingi harga makanan di hotel sungguhpun suasana makan tidaklah sehebat di hotel.

From Philippines Trip - Manila
Pemandangan di dalam Restoran Kashmir, Manila.


From Philippines Trip - Manila
Nasi Kashmir.


From Philippines Trip - Manila
Kuah Dal.


Selepas makan, aku bertanyakan pada Heng tempat yang sesuai untuk membeli-belah. Heng membawaku ke pusat membeli-belah SM yang terletak berdekatan. Aku mahu mencari beg untuk mama. Untuk barang-barang buatan Filipina, harganya memang murah kerana kadar tukaran wang di mana nilai Peso lebih kurang tiga per empat nilai Ringgit. Bagi barangan import pula, harganya memang mahal. Menurut Victor, dia bahkan berbelanja di KL kerana katanya harganya lebih murah untuk barangan berjenama.

Setelah lama mencari, akhirnya aku bertemu satu beg pakaian yang sesuai untuk mama bersalin nanti. Setelah lama memilih akhirnya aku berkenan dengan satu beg buatan tempatan yang harganya agak murah. Sambil itu, aku mencari sedikit barang-barang makanan buat alas perut di sebuah pasaraya yang terletak di lantai bawah kompleks membeli-belah tersebut. Aku terperasan yang ada banyak biskut buatan Malaysia dijual di sini. Namun harganya memang mahal daripada yang di Malaysia.

Setelah lama berjalan-jalan, aku masih belum bertemu dengan magnet peti sejuk untuk dijadikan koleksi. Dengan putus asa, aku keluar saja daripada kompleks membeli-belah tersebut dan mancari Heng. Kami pulang selepas itu.

From Philippines Trip - Manila
Pasaraya SM di Manila.


...bersambung...

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan
Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila
Mabuhay Pilipinas Bhgn. III - Perjalanan dari Manila ke Cebu
Mabuhay Pilipinas Bhgn. IV - Di Cebu
Mabuhay Pilipinas Bhgn. V - Kembali ke Manila

06 November 2010

Kerdilnya Dunia Ini

Musibah tidak habis-habis berlaku di dunia yang fana ini. Peringatan dari yang Maha Kuasa datang, bukan sahaja kepada mangsa yang di tempat kejadian, malah buat sang manusia lain yang duduk di tempat yang selesa, yang jauh dari tempat kejadian. Semua perlu mengambil iktibar, malah buat yang menulis entri ini juga.

Baru-baru ini, tsunami datang lagi. Selepas tsunami, terjadilah letusan gunung berapi, atau lebih spesifik lagi, Gunung Merapi di Jawa Tengah. Sungguhpun jarak Pulau Mentawai di Barat Pulau Sumatera dan wilayah Jawa Tengah jauh dan terletak di pulau besar berlainan, bagi alam, jaraknya terlalu dekat dan saling terkait.

Takziah buat para mangsa yang terkorban dan cedera. Dalam kejadian letusan Gunung Merapi yang terbaru kali ini, berita-berita menyiarkan tewasnya juru kunci Gunung Merapi iaitu Mbah Marijan. Allahyarham Mbah merupakan seorang personaliti disegani di sana kerana dilantik sebagai penjaga Gunung Merapi oleh Sultan Hamengkubuwono ke-X. Allahyarham Mbah meninggal di dalam keadaan bersujud sambil diselubungi debu dari wap panas atau disebut warga setempat sebagai wedus gembel.

Diberitakan saat untuk dievakuasi, Arwah Mbah mahu solat Isyak dahulu. Arwah Mbah ditemui terkorban bersama belasan yang lain di rumahnya termasuk seorang wartawan VIVAnews yang turut menantikan Arwah Mbah untuk turun.

Al- Fatihah.

Pautan:
Entri terdahulu: Takziah Buat Warga Jogja
Berita kematian Allahyarham Mbah Marijan oleh VIVAnews
Gambar sekitar tsunami di Pulau Mentawai dan letusan Gunung Merapi oleh Boston.com

Video evakuasi mangsa-mangsa korban di rumah Allahyarham Mbah Marijan:

05 November 2010

Mabuhay Pilipinas Bhgn. V - Kembali ke Manila

1 April 2009

Pagi ini, tiada apa-apa aktiviti sebelum kupulang semula ke Manila. Sesudah Subuh yang seawal kurang 5 pagi, aku tidur semula selepas mengejutkan orang di rumah di Malaysia yang belum lagi Subuh.. Pada jam 11 pagi nanti, barulah ku akan berlepas ke Manila. Sementara itu, aku sambung merehatkan badan yang keletihan dek perjalanan tak henti-henti ini.

Jam 9 pagi, barulah kubangkit dari tidur. Apabila langsir di kamar tidurku diselak, terserlah pemandangan indah Bandaraya Cebu yang sudah pun lama disinari cahaya mentari terang. Di ufuk, tampak gunung-ganang yang menjadi latar belakang tempat ini. Langit pula kebiruan sambil ditompoki awan-awan putih yang memberikan sedikit kelegaan daripada terik mentari. Maka tak hairan Cebu dikatakan di antara tempat tercantik di Filipina. Amat malang bagiku kerana tidak dapat mengambil gambar dari kapal terbang semasa sampai dua malam lepas. Maklumlah, kameraku tidak terlalu canggih untuk mengambil gambar malam. Berdekatan dengan hotel pula, kelihatan pusat membeli-belah yang sangat tenang suasananya berbanding malam tadi yang penuh dengan hiruk-pikuk pengunjung yang datang menyaksikan sebuah konsert.

From Philippines Trip - Cebu
Pusat membeli-belah Ayala Center (di hadapan) yang malam tadi penuh dengan hiruk-pikuk orang ramai kini kembali tenang di pagi hari.


Aku bersiap-siap dulu sementara menunggu teksi sampai jam 10 nanti. Aku tidak turun makan di lobi kerana aku sudahpun membungkus nasi semasa makan di restoran Persian Palate malam tadi. Lagi pula, terjamin kehalalannya dibandingkan dengan yang di bawah.

Jam 10 pagi, teksi yang ditempah sampai tepat pada waktunya. Pemandu teksi itu bertanya padaku jam berapa penerbangan balik ke Manila. Kataku, jam 11. Nampak sedikit kebimbangan di raut wajahnya setelah aku menjawab soalannya. Rasaku, dia tidak berapa yakin untuk sampai awal. Namun, dia menjawab tak menjadi masalah. Aku pasrah saja. Harap pengalaman dan kepakarannya untuk ke lapangan terbang dapat membantuku.

Di sepanjang perjalanan, di sebalik sedikit keresahan, aku terasa perjalanan ke sini singkat pula. Apakan daya. Sebenarnya, ini adalah perjalananku ke luar negara yang terakhir untuk tugasanku. Pada Mei nanti, aku bakal bertukar kerja. Aku akan berpindah untuk bekerja di pejabat dan bakal tiada lagi tugasan di luar perjabat. Bukan saja ke luar negara, bahkan di dalam negeri pun tiada lagi tugasan di luar. Pun begitu, aku harus pulang segera kerana Alya juga bakal dilahirkan sebulan lagi. Tidak elok lama-lama berjauhan, takut-takut Alya terkeluar awal. Aku pula terpaksa menyiapkan tugasan ini sebelum aku bertukar kerja. Umpama minum air sambil menyelam, aku pula tidak mahu melepaskan perkelanaanku ke Filipina yang buat julung kalinya. Aku sudah lama diarahkan ke sini, namun aku yang asyik bertangguh memikirkan kepayahan di sini, terutamanya makanan..

Untuk melegakan perasaan, aku mengambil gambar buat kenang-kenangan. Perjalanan ke lapangan terbang menyerlahkan lagi keindahan bandaraya pesisir air ini. Apabila melalui sebuah jambatan yang kedudukannya tinggi daripada aras tanah, jelas kelihatan pemandangan keseluruhan Bandaraya Cebu di sebelah kiri. Bangunan pencakar-pencakar langit di sini tidaklah tinggi seperti di Manila. Maka saujana mata memandang sehingga ke gunung-ganang yang menghiasi latar belakang menghijau Bandaraya Cebu. Di sebelah kanan pula tampak laut membiru bertemu kebiruan langit di ufuk timur. Banyak bot-bot dan kapal-kapal bergerak di tengah laut sebagai rutin seharian mereka bekerja.

Jambatan yang kami lalui itu adalah jambatan gantung ala-ala Jambatan Pulau Pinang. Jambatan ini menghubungkan Pulau Cebu yang lebih besar dengan Pulau Mactan yang lebih kecil yang menempatkan Lapangan Terbang Antarabangsa Mactan Cebu. Jambatan ini dibina tinggi supaya kapal-kapal dapat melaluinya dari bawah. Cebu dan tempat-tempat lain di Filipina merupakan gugusan-gugusan pulau, maka kehidupannya berasaskan laut. Di merata-rata kawasan gigi air di Cebu ini, banyak terdapat jeti-jeti untuk bot-bot berlabuh.

From Philippines Trip - Cebu
Pasaraya SM merupakan pasaraya terulung Filipina yang ada di merata-rata kota besar di Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Teksi di sini menggunakan Toyota Vios. Namun Vios di sini berkapasiti 1.3L, sama seperti Honda City.

From Philippines Trip - Cebu
Jambatan gantung yang kami rentasi untuk ke Pulau Mactan, di mana letaknya Lapangan Terbang Antarabangsa Mactan Cebu.


Sedang aku sibuk melihat pemandangan di sekeliling, akhirnya kami sampai ke lapangan terbang. Kami sampai tatkala masih ada lagi waktu. Namun kelegaanku tidak lama. Kulihat ramai pula orang beratur untuk mendaftar masuk. Aku pun cepat-cepat beratur supaya tidak kelewatan. Pada mulanya aku agak resah. Aku pasrah saja sambil mengharapkan proses mendaftar masuk cepat. Akhirnya lega hatiku kerana proses mendaftar masuk sangat cepat walaupun ramai orang. Memang cekap para pekerja di sini. Tidak seperti di KLIA yang prosesnya agak lama. Semua kaunter dibuka. Sungguh prihatin pengurusan lapangan terbang di sini.

Sebelum meletakkan beg bagasiku ke corousel, aku perasan yang begku sudahpun rabak di pemegang atasnya. Beg ini rabak semasa aku ke Pulau Pinang atau ke Phuket tempoh hari, kalau tidak salahku. Aku hanya terperasan setelah pulang ke rumah. Ku masih menyimpan tag begku untuk diberitahu kepada pihak MAS, namun aku pula tidak punya masa. Lalu aku bawa saja beg itu untuk ke Filipina pula. Sebenarnya sedikit malang kalau membeli beg bagasi yang besar kalau tidak yang bermutu tinggi. Maklum saja, beg bersaiz ini sentiasa diletakkan di bawah beg-beg yang lain dan juga mempunyai kebarangkalian yang tinggi untuk dicampak semasa dipunggah. Begku itu pula tidaklah yang mahal, yang biasa-biasa saja. Maka, beg seperti aku inilah yang menjadi mangsa. Di sini, aku terperasan yang pemegang itu semakin koyak. Aku pun membiarkan saja supaya lebih koyak lagi dan apabila balik ke Malaysia nanti, bolehlah aku mengadu saja ke pihak MAS.

Selesai mendaftar masuk, aku berlegar-legar di sekitar terminal sementara menunggu untuk masuk ke dalam kapal terbang. Di Cebu, salah satu produk tempatan yang terkenal ialah mangga sira. Terdapat banyak kebun mangga di sini dan mangga-mangganya pula sedap dan terkenal di peringkat antarabangsa. Maka, banyak kedai di sini yang menjual produk berasaskan mangga seperti mangga sira ini. Deretan kedai-kedai yang kukira ada lebih kurang sepuluh ini terletak di sebelah kiri semasa mula-mula sampai ke terminal. Aku hanya membeli sedikit saja kerana mangga sira ini sudah ada di rumah. Semasa berkursus di KL dulu, Victor sudahpun membawa mangga sira ini. Yang diberinya masih ada lagi di rumah. Tidak teruja sangat untukku membelinya...

Aku berjalan mundar-mundir dulu sambil mencari kedai yang menjual air mineral. Dahaga pula kerana kurang minum air di hotel tadi. Setelah membeli air buat penghilang haus, aku berjalan ke kawasan menunggu yang terletak di depan kedai-kedai tadi. Semua kerusinya menghadap ke landasan yang jelas kelihatan nun di hadapan melalui dinding kaca. Sambil duduk di bangku, di depanku ada sekeluarga orang Korea yang juga mahu mengambil pesawat yang sama ke Manila. Semasa sampai dulu, ada satu kawasan yang dihuni oleh orang-korang Korea. Menurut Jap dan Victor, ramai juga orang Korea yang menetap di sini. Di samping belajar, mereka menginap terus di sini kerana kos sara hidup yang lebih murah daripada di Korea, terutamanya di Seoul.

Kebosanan menunggu, aku ke tandas dulu. Selepas itu, sedang aku keluar dari tandas, kedengaran pembesar suara memanggil namaku. Ah, ada apa pula? Bimbang juga aku kerana mereka memanggilku. Ada masalahkah dengan tiket aku atau pasportku? Pasportku ada padaku. Kenapa pula? Aku lantas bergegas ke kaunter daftar masuk untuk mengetahui puncanya. Setelah bertanya, rupa-rupanya mereka bertanyakan berkenaan beg bagasiku tadi. Mereka berkata begku sudah koyak dan aku mesti menandatangani satu pengesahan yang begku sudah pun koyak dan aku tidak boleh mengklaim kerosakan pada begku itu lagi.

Mmm, begini pula jadinya. Perancanganku lain pula jadinya. Sambil mengenangkan begku yang sudah dihidu anjing semasa sambil tempoh hari, aku terfikir untuk melupuskan saja beg ini. Aku bercadang untuk membeli yang baru di Manila nanti. Sekurang-kurangnya ada juga yang dibawa balik dari Filipina nanti.

Tidak lama menunggu selepas itu, pesawat kami sampai. Tidak sangka pula pesawat yang aku bakal naiki adalah pesawat Boeing 747 walaupun perjalanan kami hanyalah ke Manila. Telahan awalku tidak tepat. Tidak seperti di Malaysia yang rata-ratanya pesawat kecil membawa penumpang untuk destinasi-destinasi domestik, di sini penerbangan tempatan mempunyai kapasiti yang besar. Jaringan pengangkutan udara merupakan perhubungan terpenting kerana geografi di sini yang terdiri daripada pulau-pulau dan pengangkutan udara adalah mod pengangkutan terpantas dan paling efisyen. Umpama menaiki bas pula untuk ke Manila. Gaya-gaya orang yang terdiri daripada pelbagai lapisan masyarakat menambahkan lagi suasana di dalam pesawat. Ada yang membawa banyak beg kecil, beg besar, plastik pakaian, kotak dan sebagainya. Umpama melihat penerbangan ke Sabah dan Sarawak pula. Yang penting mereka semua seronok dapat pergi ke destinasi masing-masing.

Di dalam pesawat, suasana riuh kerana masing-masing riang bercerita antara satu sama lain. Semua tempat duduk yang terdiri daripada tiga barisan yang setiap barisannya ada tiga kerusi penuh dengan para penumpang. Para anak kapal pula nampak sudah biasa dengan pesawat yang sarat dengan penumpang ini dan tidak pula cerewet. Mereka juga kelihatan agak tidak terlalu formal.

Aku pula tidak risaukan sangat dengan makanan di dalam pesawat kerana hanya makanan dan minuman ringan disediakan untuk perjalanan singkat. Mereka memberi biskut dan air jus. Tanpa disangka, biskut itu pula ada tanda halal daripada Majlis Dakwah Islam Filipina (IDCP). Mmm sedap pula biskut ini. (Nota: setelah balik ke Malaysia, aku sering membeli biskut ini yang ada di Jaya33, Petaling Jaya.)

bersambung...

Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan
Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila
Mabuhay Pilipinas Bhgn. III - Perjalanan dari Manila ke Cebu
Mabuhay Pilipinas Bhgn. IV - Di Cebu

29 Oktober 2010

I'm Back!

Wow, dah lama tidak mengemaskini blog ini. Sudah berhabuk dan bersawang. Nantikan kemeriahan semula blog ini (harap-haraplah). Sambil itu, layan dulu video ini, daripada drama 'sabun' Korea yang menjadi hit, Bread, Love and Dreams:

02 April 2010

Al- Fatihah

Al-Fatihah buat Din Beramboi, used to be Din Highway yang telah meninggal malam tadi, malam Jumaat.

Semalam semasa kuliah Zuhur di surau, ustaz menyebut pasal Din Beramboi. Tertanya-tanya juga kenapa... Masa itu, topik kuliah berkenaan mati.

Pagi tadi semasa mendengar Sinar semasa perjalanan ke tempat kerja, katanya Din Beramboi sudah meninggal dunia. Terkejut juga.

Selepas membaca akhbar hari ini, barulah faham. Rupanya ustaz bercerita pasal orang yang koma boleh membayangkan kematiannya. Semalam Din Beramboi tenat.

Salah satu huraian mati, menurut ustaz, ialah mati itu umpama kibas (sejenis kambing biri-biri) yang lalu. Sesiapa yang tercium baunya akan mati. Kibas itu akan disembelih pada hari kiamat. Berkerut juga dahiku cuba memahaminya. Maksudnya mati itu akan mati pada hari kiamat kerana selepas kiamat tiada lagi kematian kerana kita semua akan kekal abadi, sama ada di syurga atau neraka, nauzubillah...

Pautan berkaitan:

Shasha Kembali
Din Highway @ Din Beramboi

01 Februari 2010

Mabuhay Pilipinas Bhgn. IV - Di Cebu

31 Mac 2009

Hari ini, kami mahu ke sebuah kilang simen yang terletak di Selatan kota Cebu iaitu San Fernando. Ada slanga untuk menyebut San Fernando ini. Kita pastinya menyebut Sen Fernendo namun slanga Filipina menyebut San Fernando. E pada Fernando itu seperti sebutan e perkataan ekor.

Pagi ini aku tidak mengambil sarapan di hotel. Terlalu banyak syubahat, jadi kumakan saja muffin dan roti yang kuambil dari lounge dari KLIA semalam. Dah penyek setelah melalui perjalanan jauh. Namun masih boleh dimakan.

Seperti yang dijanjikan malam tadi, aku menunggu Jap datang menjemput di lobi. Namun Jap kelewatan. Jadi, sementara menunggu Jap sampai, aku berbual-bual dahulu dengan rakanku, Vic yang kebetulan juga menunggu di lobi. Dia bakal ada satu perbincangan lain manakala aku pula ke kilang simen itu. Setelah 15 minit menunggu, Jap akhirnya sampai.

Sebelum ke San Fernando, kami menjemput Edwin dahulu yang tinggal di hotel berasingan yang terletak tidak jauh dari hotel kumenginap. Sepanjang perjalanan ada saja jeepney bergerak ataupun berhenti sementara menurunkan atau mengambil para penumpang. Nampaknya jeepney seolah-olah nadi orang-orang di sini untuk bergerak dan berhubung dari satu tempat ke tempat yang lain. Menurut Jap, disebabkan jeepney ini tidak besar saiznya, ramai yang turun dan naik di muka pintu. Segenap jalan dan lorong semuanya dilalui jeepney. Mereka memanggil laluan-laluan jeepney sebagai satu hentian, dua hentian dan sebagainya.

From Philippines Trip - Cebu
Jeepney - nadi pengangkutan rakyat Filipina - ada di mana-mana saja di atas jalan.

From Philippines Trip - Cebu
Pemandangan sebatang jalan di Bandaraya Cebu.


Setelah sampai ke hotel tempat Edwin menginap dan menjemputnya, kami meneruskan perjalanan. Hari ini cuaca amat baik. Langit kelihatan kebiruan di samping tompokan-tompokan awan putih.

Pada permulaan perjalanan, Jap telah menunjukkan kepadaku salah satu keunikan Cebu iaitu pandu lalu nombor ekor! Ingatkan hanya makanan segera sahaja ada pandu lalu, malah berjudi juga ada pandu lalu di sini. Nampaknya tidak perlulah tahi-tahi judi meletak motosikal dan kereta di depan kedai nombor ekor sehingga mengganggu lalulintas seperti di tempat kita.. Aku tergelak besar apabila Jap menunjukkan tempat itu.

Bercakap pasal makanan segera, di sini bukanlah McDonald's atau KFC yang popular tetapi jenama tempatan yang dipanggil Jollibee. Di mana-mana saja ada Jollibee.

Belumpun jauh dari pusat bandaraya Cebu, telah nampak perkampungan penduduk setempat yang sangat daif. Pintu rumah mereka sangat dekat dengan jalan manakala jarak antara satu rumah ke rumah yang lain sangat rapat. Kelihatan kanak-kanak bermain di sekitar rumah mereka yang diperbuat daripada papan dan beratapkan zink. Menurut Jap, kalau di waktu malam harus lebih berhati-hati memandu supaya tidak melanggar orang yang lalu lalang di jalan raya. Kawasan sekitar juga sangat berdebu. Jarang sangat nampak pokok-pokok menghijau di sini.

Kami juga melalui kawasan bersejarah di sini iaitu tempat pertumpahan darah penduduk tempatan melawan penjajah Sepanyol. Sungguhpun mereka tidak menyukai Sepanyol, namun pengaruh Sepanyol sangat kuat di Filipina. Sepanyol bukan sahaja mengKristiankan penduduk Filipina bahkan nama-nama mereka juga menggunakan nama Sepanyol hingga ke hari ini.

Setelah Sepanyol iaitu sejak perang dunia kedua, Amerika bertapak di sini atas alasan memerangi komunisme. Amerika tidak pula diperangi seperti Sepanyol. Peninggalan Amerika yang paling menonjol ialah penduduk Filipina rata-ratanya fasih berbahasa Inggeris meski di dalam kreol Filipina, selain jeepney peninggalan tentera Amerika yang kini menjadi pengangkutan awam.

From Philippines Trip - Cebu
Sebuah
drive-thru nombor ekor yang merupakan satu keunikan di Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Salah sebuah tugu di kawasan bersejarah di Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Jollibee adalah makanan segera nasional bagi rakyat Filipina. Di mana-mana saja ada Jollibee.


Papan-papan tanda jalan di sini turut menggunakan bahasa Inggeris Amerika. Kalau kita biasa dengan reminder, di sini digunakan advisory. Pernah kusebut lorry atau lori kepada Jap namun dia tidak faham. Bila kusebut truck atau trak barulah dia faham.

Penggunaan bahasa Inggeris pada papan-papan tanda jalanraya juga menyaksikan perkataan berasal daripada penggunaan salah bahasa Inggeris di China turut digunakan. Lintasan belang atau zebra crossing yang kita biasa guna di sini dipanggil Ped Xing. Ped Xing berasal daripada pedestrian crossing. Orang China mengkreolkan perkataan ini akhirnya menjadi Ped Xing.

Perjalanan ke San Fernando melalui satu lebuhraya di tepi pantai yang dibina hasil usahasama pemerintah Filipina dan Jepun. Pemandangan sepanjang perjalanan sangat cantik. Di sebelah kiri laut membiru manakala di sebelah kanan kelihatan bukit-bukit menghijau. Saujana mata memandang apabila menaiki jambatan yang lebih tinggi daripada tanah merentasi sungai dan laut. Dapat melihat laut, Terasa tenang suasana di sini

Kami akhirnya sampai ke San Fernando tatkala hampir tengah hari. Cuaca hari ini panas terik. Agak kurang selesa apalagi kami berada di kilang simen yang agak berdebu.

From Philippines Trip - Cebu
Sebatang lebuhraya di pinggir Bandaraya Cebu yang merentasi kawasan pantai. Perhatikan pemanduan di sini di sebelah kanan, hasil pengaruh Amerika Syarikat di sini.

From Philippines Trip - Cebu
Kawasan perkampungan di pinggir Bandaraya Cebu.

From Philippines Trip - Cebu
Jalanraya nasional ke San Fernando, Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Cuaca baik mengiringi perjalanan kami ke San Fernando.

From Philippines Trip - Cebu
Frasa kreol dari China,
Ped Xing yang merujuk kepada Pedestrian Crossing turut digunakan di sini.


Setelah sejam berada di kilang itu, kami pulang semula ke Cebu. Vic dan rakan-rakan lain sudah sedia menunggu di sebuah restoran untuk makan tengah hari. Apabila memilih menu di situ, kudapati banyak persamaan antara bahasa Cebu/Tagalog dengan bahasa Melayu. Tidak menghairankan kerana orang Melayu dan orang Filipina merupakan satu rumpun. Di sini turut dipanggil kangkung/kangkong dan mangga.

Setelah habis makan, kami pulang semula ke hotel yang aku menginap. Kami meneruskan perbincangan dan merumuskan hasil lawatan kami ke kilang simen tadi. Kami duduk di lounge dan memesan minuman sebelum memulakan perbincangan. Masa terasa amat suntuk sungguhpun sudah berjam kami duduk berbincang kerana jarang bersua muka. Sebelum ini hanya menelefon dan berbalasa emel sahaja. Sebelum hari menjelang senja, aku meminta diri untuk naik ke atas sebentar untuk hemat diri dan solat.

Setelah itu, mereka mengajak aku pergi makan malam. Kutanya pada Jap dan Edwin kalau-kalau ada restoran halal lain yang ada di sini. Namun tidak ada kecuali di Persian Palate yang kami makan malam tadi. Disebabkan tiada pilihan lain, aku mengajak mereka ke sana sahaja.

Sebelum makan, aku mengajak mereka bersiar-siar di kompleks membeli-belah di mana restoran Persian Palate terletak. Kompleks membeli-belah itu hanyalah terletak bersebelahan dengan hotel. Aku ingin membeli cenderahati dari Cebu untuk dibawa pulang seperti magnet peti sejuk dan rantai kunci.

Seusai makan malam, kami balik semula ke hotel. Jap pula menghantar Edwin ke hotel tempat Edwin menginap. Meskipun badanku tidak berasa penat namun tatkala melabuhkan badan ke katil, cepat pula lelapnya.

..bersambung..

From Philippines Trip - Cebu
Tempat kami makan tengah hari di Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Beca bermotor juga merupakan pengangkutan awam popular di Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Sebuah
jeepney melintasi sebuah lampu isyarat di Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Sebuah pusat membeli-belah bersebelahan dengan hotel yang kuinap.

From Philippines Trip - Cebu
Cebu memang kaya dengan hasil kraf. Maka tak hairan banyak cenderahati dijual di sini.

From Philippines Trip - Cebu
Restoran Persian Palate - satu-satunya restoran 'halal' yang ada di sini.

From Philippines Trip - Cebu
Pemandangan di dalam bilik di Hotel Marriott, Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Lampu unik di dalam bilik di Hotel Marriott, Cebu, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Lagi gambar dari bilik di Hotel Marriott, Filipina.

From Philippines Trip - Cebu
Terlalu banyak rangkaian TV di Hotel Marriott. Tak tertengok semuanya...


Entri terdahulu:
Mabuhay Pilipinas Bhgn. I - Permulaan Perjalanan
Mabuhay Pilipinas Bhgn. II - Sampai di Manila
Mabuhay Pilipinas Bhgn. III - Perjalanan dari Manila ke Cebu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...